Kompas.com - 26/09/2013, 19:10 WIB
Aparat pemerintah Jakarta Selatan, Polsek Pasar Minggu, Satuan Polisi Pamong Praja, dan Dinas Perhubungan menertibkan parkir liar di kawasan Pasar Minggu, Senin (23/9/2013).  Penertiban itu dilakukan dengan cara mencabut pentil ban dan mengangkut kendaraan untuk memberi efek jera pada pemarkir dan tukang ojek di Jalan Raya Ragunan. KOMPAS.com/SONYA SUSWANTIAparat pemerintah Jakarta Selatan, Polsek Pasar Minggu, Satuan Polisi Pamong Praja, dan Dinas Perhubungan menertibkan parkir liar di kawasan Pasar Minggu, Senin (23/9/2013). Penertiban itu dilakukan dengan cara mencabut pentil ban dan mengangkut kendaraan untuk memberi efek jera pada pemarkir dan tukang ojek di Jalan Raya Ragunan.
Penulis Alsadad Rudi
|
EditorLaksono Hari Wiwoho
JAKARTA, KOMPAS.com- Kepala Bidang Humas Polda Metro Jaya Komisaris Besar Rikwanto mengatakan, penindakan parkir liar harus dilakukan untuk menegakan peraturan daerah. Namun, jika mengacu pada undang-undang, maka pemarkir kendaraan bermotor di tempat terlarang seharusnya dikenai tilang atau penahanan SIM, bukan dengan cabut pentil ban.

Meski begitu, Rikwanto tidak menyalahkan proses penertiban dengan cara cabut pentil. Hanya saja, ia mengatakan bahwa penertiban dengan cara tersebut bisa menjadi polemik. Sebelumnya, pernah dilakukan cara-cara lain yang juga menimbulkan pro dan kontra.

"Sebelumnya ada bannya digembok, dirantai, ada juga yang digembosi," ujarnya di Mapolda Metro Jaya, Kamis (26/9/2013).

Karena itu, kata Rikwanto, harus dikaji lagi bagaimana bentuk penertiban yang baik sesuai undang-undang dan peraturan daerah. Karena kedudukan undang-undang lebih tinggi, maka undang-undang harus dikedepankan.

Selain itu, kata Rikwanto, jangan hanya pemarkirnya yang ditindak, tetapi juga harus dilihat pula siapa yang mengelola tempat parkir tersebut.  "Juga dilihat lokasinya, apakah ada solusi, misalnya penyediaan parkir untuk kendaraan yang sebelumnya parkir liar," ujar Rikwanto.

Dalam beberapa waktu terakhir ini, Dinas Perhubungan DKI Jakarta bersama satuan polisi pamong praja, polisi, dan TNI aktif melakukan penertiban lokasi-lokasi parkir liar dengan cara mencabut pentil ban kendaraan yang diparkir di tempat yang tak semestinya. Cara tersebut dilakukan untuk menimbulkan efek jera bagi para pelaku parkir liar.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Dua Korban Kecelakaan Bus Transjakarta Jalani Operasi Patah Tulang

Dua Korban Kecelakaan Bus Transjakarta Jalani Operasi Patah Tulang

Megapolitan
Heboh Penemuan Janin di Cempaka Putih, Ternyata Janin Kucing

Heboh Penemuan Janin di Cempaka Putih, Ternyata Janin Kucing

Megapolitan
Cegah Kecelakaan, Polres Jakpus Minta Pelintasan Kereta Sebidang Ilegal Ditutup

Cegah Kecelakaan, Polres Jakpus Minta Pelintasan Kereta Sebidang Ilegal Ditutup

Megapolitan
Hasil Tes PCR di Bandara Soekarno-Hatta Kini Bisa Keluar dalam 3 Jam, Tarif Rp 495.000

Hasil Tes PCR di Bandara Soekarno-Hatta Kini Bisa Keluar dalam 3 Jam, Tarif Rp 495.000

Megapolitan
Namanya Dicatut dalam Proyek Pengadaan, Kepala Biro Umum Kemensos Lapor Polisi

Namanya Dicatut dalam Proyek Pengadaan, Kepala Biro Umum Kemensos Lapor Polisi

Megapolitan
Tawuran di Jalan Inspeksi Kampung Pulo, Dua Orang Diamankan

Tawuran di Jalan Inspeksi Kampung Pulo, Dua Orang Diamankan

Megapolitan
Calon Lokasi Konser BTS di Jakarta Punya Fasilitas Berstandar Internasional, Apa Saja Itu?

Calon Lokasi Konser BTS di Jakarta Punya Fasilitas Berstandar Internasional, Apa Saja Itu?

Megapolitan
Transjakarta Sebut Bus yang Kecelakaan di Cawang Laik Operasi

Transjakarta Sebut Bus yang Kecelakaan di Cawang Laik Operasi

Megapolitan
Validasi Status Vaksinasi, Kini Pembelian Tiket KA Jarak Jauh Wajib Sertakan NIK

Validasi Status Vaksinasi, Kini Pembelian Tiket KA Jarak Jauh Wajib Sertakan NIK

Megapolitan
Pengamen Tersangka Ekshibisionis di Sudirman Dijerat Pasal Berlapis

Pengamen Tersangka Ekshibisionis di Sudirman Dijerat Pasal Berlapis

Megapolitan
230 Penumpang di Bandara Soekarno-Hatta Pakai Layanan Hasil Tes PCR Keluar 3 Jam

230 Penumpang di Bandara Soekarno-Hatta Pakai Layanan Hasil Tes PCR Keluar 3 Jam

Megapolitan
Soal Rencana Konser BTS di JIS, Wagub DKI: Masih dalam Penjajakan

Soal Rencana Konser BTS di JIS, Wagub DKI: Masih dalam Penjajakan

Megapolitan
Masyarakat Bisa Gunakan Nopol RFS seperti Rachel Vennya, Ini Aturan dan Biayanya

Masyarakat Bisa Gunakan Nopol RFS seperti Rachel Vennya, Ini Aturan dan Biayanya

Megapolitan
Transjakarta Limpahkan Biaya Rumah Sakit Korban Kecelakaan di Cawang ke Operator Bus

Transjakarta Limpahkan Biaya Rumah Sakit Korban Kecelakaan di Cawang ke Operator Bus

Megapolitan
BPOM Periksa Sampel Nasi Kotak dari PSI yang Sebabkan Warga Koja Keracunan

BPOM Periksa Sampel Nasi Kotak dari PSI yang Sebabkan Warga Koja Keracunan

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.