Jokowi Beri Waktu Warga Kosongkan Ria Rio Dua Minggu

Kompas.com - 03/10/2013, 16:42 WIB
Gubernur DKI Jakarta Joko Widodo berbincang dengan beberapa warga yang bermukim disekitar Waduk Ria Rio, Pulogadung, Jakarta Timur, Kamis (3/10/213). Fabian Januarius KuwadoGubernur DKI Jakarta Joko Widodo berbincang dengan beberapa warga yang bermukim disekitar Waduk Ria Rio, Pulogadung, Jakarta Timur, Kamis (3/10/213).
|
EditorAna Shofiana Syatiri

JAKARTA, KOMPAS.com — Gubernur DKI Jakarta Joko Widodo memberikan waktu dua minggu kepada warga yang masih bermukim di sekitar Waduk Ria Rio, Pulogadung, Jakarta Timur, untuk membongkar rumah dan pindah ke Rumah Susun Pinus Elok.

"Kita kasih waktu dua minggu kepada warga sini buat bongkar sendiri," ujarnya saat meninjau kawasan waduk tersebut, Kamis (3/10/2013).

Berdasarkan blusukan-nya ke kawasan permukiman yang ada di sisi timur waduk itu, memang masih ada warga yang belum pindah ke rusun. Kendati demikian, hal itu bukan terjadi karena warga menolak untuk dipindahkan, melainkan karena warga menunggu ada orang yang ingin membeli material rumah mereka, seperti salah seorang ibu yang ditanya Jokowi di sela-sela langkah kakinya menyusuri permukiman.

Berikut percakapan Jokowi dengan ibu itu.

Jokowi: Kenapa ndak pindah, Bu?
Ibu: Sudah, Pak. Rumah saya mah sudah kosong, tinggal pindah doang.

Jokowi: Kenapa ndak dari kemarin saja pindahnya? Kan rusunnya sudah siap?
Ibu: Lagi nunggu orang mau beli bangunan Pak, kan lumayan buat tambah-tambah.

Sang ibu mengaku, jika bahan-bahan material rumahnya dijual kepada penadah puing, maka dia dapat mengantongi uang sebesar Rp 2 juta.

Harga bahan material rumah di sana bervariasi, bergantung pada luas serta bahan-bahannya. Ada yang hanya Rp 600.000, ada pula yang lebih dari Rp 2 juta.

Tahap pertama pemindahan, lanjut Jokowi, sudah ada 250 kepala keluarga yang dipindahkan. Sementara sisanya masih sekitar 200 kepala keluarga. Jumlah warga yang tersisa berbeda dengan data yang dimiliki Dinas Perumahan dan Bangunan Jakarta, yakni sebanyak 50 kepala keluarga lagi.

"Sudah rampung semualah pokoknya, tinggal mereka (warga) masuk rusun, lalu tamannya tinggal ditata," ujar Jokowi.

Kawasan Waduk Ria Rio akan ditata oleh empat instansi. Sisi barat, timur, dan utara akan dibangun oleh Dinas Pertamanan dan Pemakaman, sedangkan sisi selatan akan dikerjakan oleh PT Jakarta Propertindo.

Adapun normalisasi waduk akan dilaksanakan oleh Dinas Pekerjaan Umum. Semuanya menggunakan APBD. Kini, proses pengerjaan pun baru 10 persen.

Dari empat sisi waduk, baru sisi selatan yang baru dihijaukan dengan rumput dan pepohonan. Di beberapa bagian, juga telah dibangun konblok sebagai tempat pengunjung waduk berpijak. Sementara sisanya baru sekadar diuruk. Proses tersebut bersamaan dengan relokasi warga.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Jam Operasional Diperpanjang, Pengusaha Mal Tetap Minta Dikecualikan dari Pembatasan

Jam Operasional Diperpanjang, Pengusaha Mal Tetap Minta Dikecualikan dari Pembatasan

Megapolitan
Mulai 5 Februari, Pengecekan Covid-19 dengan GeNose Tersedia di Stasiun Gambir dan Yogyakarta

Mulai 5 Februari, Pengecekan Covid-19 dengan GeNose Tersedia di Stasiun Gambir dan Yogyakarta

Megapolitan
Olah TKP Kasus Begal Pesepeda di Jalan Latumenten, Polisi Sisir Kamera CCTV

Olah TKP Kasus Begal Pesepeda di Jalan Latumenten, Polisi Sisir Kamera CCTV

Megapolitan
Dishub DKI Keluarkan SK Juknis Transportasi Selama PSBB Ketat, Pengemudi Ojek Dilarang Berkerumun

Dishub DKI Keluarkan SK Juknis Transportasi Selama PSBB Ketat, Pengemudi Ojek Dilarang Berkerumun

Megapolitan
Jam Operasional Mal Diperpanjang, Pengusaha Harap Bisa Kembalikan Peak Hour

Jam Operasional Mal Diperpanjang, Pengusaha Harap Bisa Kembalikan Peak Hour

Megapolitan
Pesepeda Dibegal di Jalan Latumenten Jakbar, 1 Unit Ponsel Raib

Pesepeda Dibegal di Jalan Latumenten Jakbar, 1 Unit Ponsel Raib

Megapolitan
Dua Pekan Pelaksanaan PSBB Ketat, 237 Tempat Usaha Dijatuhi Sanksi

Dua Pekan Pelaksanaan PSBB Ketat, 237 Tempat Usaha Dijatuhi Sanksi

Megapolitan
33.340 WNA Masuk Indonesia Lewat Bandara Soekarno-Hatta di Masa Pembatasan Kedatangan Warga Asing

33.340 WNA Masuk Indonesia Lewat Bandara Soekarno-Hatta di Masa Pembatasan Kedatangan Warga Asing

Megapolitan
Wagub DKI: Tanpa Warga Luar Jakarta, Okupansi RS di Jakarta Hanya 60 Persen

Wagub DKI: Tanpa Warga Luar Jakarta, Okupansi RS di Jakarta Hanya 60 Persen

Megapolitan
Pemprov DKI Diminta Libatkan Tokoh Agama Cegah Penyebaran Covid-19

Pemprov DKI Diminta Libatkan Tokoh Agama Cegah Penyebaran Covid-19

Megapolitan
Kasus Covid-19 di Jakarta Bertambah 2.314, Angka Kematian Kembali Tertinggi

Kasus Covid-19 di Jakarta Bertambah 2.314, Angka Kematian Kembali Tertinggi

Megapolitan
UPDATE 26 Januari: Ada 46 Kasus Baru Covid-19 di Kota Tangerang, 69 Orang Sembuh

UPDATE 26 Januari: Ada 46 Kasus Baru Covid-19 di Kota Tangerang, 69 Orang Sembuh

Megapolitan
UPDATE 26 Januari: Bertambah 39 Kasus Covid-19 di Tangsel, 3 Pasien Meninggal

UPDATE 26 Januari: Bertambah 39 Kasus Covid-19 di Tangsel, 3 Pasien Meninggal

Megapolitan
Polisi Masih Lengkapi Berkas Perkara Kasus Video Syur Gisel dan Michael Yukinobu

Polisi Masih Lengkapi Berkas Perkara Kasus Video Syur Gisel dan Michael Yukinobu

Megapolitan
Ditanya Alasan Beraksi Mesum di Halte Senen, MA: Emang Kenapa?

Ditanya Alasan Beraksi Mesum di Halte Senen, MA: Emang Kenapa?

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X