Kompas.com - 04/10/2013, 11:01 WIB
Petugas menggembosi ban mobil parkir sembarangan di Surabaya. KOMPAS.com/Achmad FaizalPetugas menggembosi ban mobil parkir sembarangan di Surabaya.
|
EditorLaksono Hari Wiwoho

JAKARTA, KOMPAS.com - Upaya menertibkan parkir liar dengan mencabut pentil ban kendaraan di Jakarta juga dilakukan di daerah lain. Kepala Dinas Perhubungan DKI Udar Pristono mengatakan, kini pemerintah Yogyakarta, Semarang, Salatiga, Solo, dan Surabaya juga melakukan tindakan yang sama kepada para pelanggar ketentuan parkir.

"Tindakan cabut pentil ban itu dinilai efektif sehingga ditiru oleh daerah lain," kata Pristono di Balaikota Jakarta, Jumat (4/10/2013).

Ide cabut pentil ban itu digagas oleh Kepala Suku Dinas Perhubungan Jakarta Pusat Muhammad Akbar. Pristono yakin bahwa langkah tersebut menimbulkan efek jera bagi para pemilik motor yang parkir liar di pinggir jalan. Karena pelanggar parkir itu enggan ditilang, maka hingga saat ini belum ada yang mengambil pentil mereka di kantor Dishub DKI, Jalan Abdul Muis, Jakarta Pusat. Padahal di kantor Dishub DKI telah disediakan pentil ban, surat tilang lengkap dengan aparat kepolisian untuk mengurus pelanggarannya. Menurut Pristono, daripada kena tilang, mereka lebih memilih mendorong motor mencari bengkel sepeda motor.

"Sama dengan mobil, kita kempesin bannya. Pertama satu ban, kalau besok masih parkir liar juga kita kempesin dua ban, besoknya tiga ban, dan seterusnya," ujar dia.

Sementara itu, Wakil Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama mengatakan, tindakan pencabutan pentil ban motor belum efektif. Menurut dia, masih banyak pemilik kendaraan yang bandel dan menyimpan pentil cadangan. Namun, tindakan itu sudah menimbulkan efek jera bagi para pengguna kendaraan bermotor untuk tidak lagi parkir liar di badan jalan.

"Kita lakukan bertahap saja, toh kita didukung Pak Dirlantas," kata Basuki.

Pencabutan pentil ban motor dan penggembosan ban mobil merupakan salah satu program mengatasi masalah lalu lintas Ibu Kota. Motor dan mobil yang selama ini kerap diparkir di badan jalan dipaksa masuk ke dalam parkir off street atau dalam gedung parkir. Tarif parkir off street mencapai Rp 4.000 per jam.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Jadwal Imsak dan Azan Subuh di Kota Bogor, 22 April 2021

Jadwal Imsak dan Azan Subuh di Kota Bogor, 22 April 2021

Megapolitan
Jadwal Imsak dan Azan Subuh di Depok, 22 April 2021

Jadwal Imsak dan Azan Subuh di Depok, 22 April 2021

Megapolitan
Penjambret Ponsel di Tambora Sudah 2 Kali Beraksi, Jual Hasil Curian ke Penadah di Pinggir Jalan

Penjambret Ponsel di Tambora Sudah 2 Kali Beraksi, Jual Hasil Curian ke Penadah di Pinggir Jalan

Megapolitan
Jadwal Imsak dan Azan Subuh di Bekasi, 22 April 2021

Jadwal Imsak dan Azan Subuh di Bekasi, 22 April 2021

Megapolitan
Jadwal Imsak dan Azan Subuh di Jakarta, 22 April 2021

Jadwal Imsak dan Azan Subuh di Jakarta, 22 April 2021

Megapolitan
Jambret Ponsel Pejalan Kaki di Tambora, Seorang Pemuda Ditangkap Polisi, Rekannya Kabur

Jambret Ponsel Pejalan Kaki di Tambora, Seorang Pemuda Ditangkap Polisi, Rekannya Kabur

Megapolitan
Mengenal Sumi Hastry Purwanti, Polwan Pertama yang Jadi Dokter Forensik

Mengenal Sumi Hastry Purwanti, Polwan Pertama yang Jadi Dokter Forensik

Megapolitan
1.637 Pasien Covid-19 Tersebar di Depok, Terbanyak di Kelurahan Tanah Baru, Beji

1.637 Pasien Covid-19 Tersebar di Depok, Terbanyak di Kelurahan Tanah Baru, Beji

Megapolitan
Pemprov DKI Minta Warga Laporkan ASN yang Nekat Mudik Lebaran

Pemprov DKI Minta Warga Laporkan ASN yang Nekat Mudik Lebaran

Megapolitan
Kisah Ratu Tisha, Masuk di Pusaran Sepak Bola Tanah Air hingga Dobrak Tradisi

Kisah Ratu Tisha, Masuk di Pusaran Sepak Bola Tanah Air hingga Dobrak Tradisi

Megapolitan
UPDATE 21 April: Pasien Covid-19 di Tangsel Bertambah Jadi 581 Orang

UPDATE 21 April: Pasien Covid-19 di Tangsel Bertambah Jadi 581 Orang

Megapolitan
Polisi Kejar Satu Lagi Pelaku Perang Sarung di Tangerang yang Tewaskan Lawannya

Polisi Kejar Satu Lagi Pelaku Perang Sarung di Tangerang yang Tewaskan Lawannya

Megapolitan
60 PNS Pemprov DKI Jakarta Meninggal Dunia akibat Covid-19

60 PNS Pemprov DKI Jakarta Meninggal Dunia akibat Covid-19

Megapolitan
Pemerkosaan Remaja oleh Anak Anggota DPRD Bekasi, Kompolnas: Pelaku Berpotensi Dijerat Pasal Berlapis

Pemerkosaan Remaja oleh Anak Anggota DPRD Bekasi, Kompolnas: Pelaku Berpotensi Dijerat Pasal Berlapis

Megapolitan
Terdakwa Penyelundup 200 Kilogram Sabu di Kota Tangerang Dituntut Hukuman Mati

Terdakwa Penyelundup 200 Kilogram Sabu di Kota Tangerang Dituntut Hukuman Mati

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X