Peninggian Trotoar Bisa Tepis Dalih Pengendara Sepeda Motor?

Kompas.com - 05/10/2013, 06:12 WIB
Trotoar di Jalan Gatot Subroto, Jakarta, yang terlalu tinggi dan tidak memiliki jalur landai di ujungnya. Hal ini tentu menyulitkan bagi para pengguna kursi roda Alsadad RudiTrotoar di Jalan Gatot Subroto, Jakarta, yang terlalu tinggi dan tidak memiliki jalur landai di ujungnya. Hal ini tentu menyulitkan bagi para pengguna kursi roda
|
EditorPalupi Annisa Auliani
JAKARTA, KOMPAS.com — Dalih selalu bisa dicari, tak terkecuali oleh para pengendara sepeda motor yang dengan enteng naik dan melintas di trotoar. Apakah perbaikan dan peninggian trotoar bisa menepis dalih-dalih yang dilontarkan para pengendara motor pelintas trotoar ini?

"Pengguna mobil yang enggak mau ngantre terkadang nyerobot jalur kami (jalur untuk sepeda motor di lajur kiri), kan kami yang payah lewat," dalih Ferdian (26), salah seorang pengguna motor saat ditemui Kompas.com di Jalan Gatot Subroto, Jumat (4/10/2013) sore.

Dengan dalih itu, Ferdian meminta jangan hanya pengendara motor yang disalahkan karena berkendara di atas trotoar. Dia pun berpendapat sikap tak disiplin pengguna mobil kerap membuat kemacetan terjadi. "Pengguna mobil yang model-model begini kan biasa bikin bottle neck (penyempitan jalur). Mereka enggak mau antre, jadinya jalan macet," ujarnya.

Wiji (24), pengguna motor asal Bekasi, mengaku sering naik ke trotoar saat mengendarai sepeda motor. Kali ini dalihnya, banyak angkutan umum ngetem di sembarang tempat. "Jalur kanannya sudah penuh mobil, jalur kiri bus sama angkot ngetem, karena kami payah lewat dan mau cepat makanya kami naik ke trotoar," kilah dia.

Peninggian dan perbaikan trotoar

Saat ini, trotoar di sejumlah jalan-jalan utama di Jakarta sudah diperbaiki, dan sebagian lagi tengah dalam masa perbaikan. Permukaan sejumlah trotoar yang ada saat ini berjarak cukup tinggi dari permukaan jalan.

Di Jalan Gatot Subroto, misalnya, ketinggian trotoar mencapai 15-20 sentimeter dari permukaan jalan. Tujuan peninggian ini adalah mencegah para pengguna sepeda motor naik ke atas trotoar. Bagaimanapun trotoar adalah jalur untuk para pejalan kaki.

Sepeda motor salah jalur ke atas trotoar bukan tanpa kisah buram. Seorang wartawan senior salah satu media di kawasan Jakarta Selatan pernah menjadi korban pemukulan oleh orang yang diduga adalah oknum tentara. Gara-garanya? Si wartawan menolak menyingkir dari jalur berjalannya di trotoar, sementara si oknum berambut cepak dengan motornya ingin melintas di jalur itu.

Hari ini, bukan satu atau dua kejadian pula bila pejalan kaki di trotoar justru yang harus menepi dan membiarkan sepeda motor melintas lebih dulu di atas trotoar. Sekalipun dalam beberapa kesempatan uji coba, para pengendara sepeda motor itu sebenarnya tak cukup nyali ketika pejalan kaki bertahan di jalurnya yang memang benar.

Beberapa waktu silam, menyebar melalui media sosial dan Youtube rekaman yang memperlihatkan pengguna sepeda motor bertengkar dengan pejalan kaki di trotoar. Banyak kisah serupa tercatat di dunia maya.

Bukan tak ada kampanye untuk mengembalikan trotoar sebagai media tempat para pejalan kaki melintas di tengah keriuhan lalu lintas. Road Safety Association, misalnya, pernah berkampanye soal trotoar yang aman bagi pejalan kaki pada medio Mei 2013.

Data yang menjadi salah satu dasar kampanye RSA adalah milik organisasi kesehatan dunia (WHO), yang mengatakan ada 700 pejalan kaki tewas menjadi korban kecelakaan. Bisa jadi banyak penyebab melatari tewasnya para pejalan kaki ini.

Namun, bukan tak bisa jadi pula, para pejalan kaki harus kehilangan nyawa karena kehilangan tempat untuk berjalan dengan aman di trotoar, entah karena kalah oleh pedagang kaki lima atau harus bersaing bebas dengan para pengendara sepeda motor kala menggunakan trotoar.

Apakah peninggian dan perbaikan trotoar di Jakarta bisa mencegah para pengendara sepeda motor menyalahi hak pejalan kaki di trotoar? Atau pertanyaannya, seberapa lama peninggian dan perbaikan trotoar bisa mencegah sepeda motor kembali ke trotoar?

Menangkan Samsung A71 dan Voucher Belanja. Ikuti Kuis Hoaks / Fakta dan kumpulkan poinnya. *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

188 WNI Mulai Mendekati Pulau Sebaru Disertai Pengwalan Ketat Aparat

188 WNI Mulai Mendekati Pulau Sebaru Disertai Pengwalan Ketat Aparat

Megapolitan
Pelanggan Tak Luput Kena Sweeping Saat Demo Ojol di DPR

Pelanggan Tak Luput Kena Sweeping Saat Demo Ojol di DPR

Megapolitan
Ada Demo Ojek Online, Driver yang Bawa Penumpang Kena Sweeping Sesama Ojol

Ada Demo Ojek Online, Driver yang Bawa Penumpang Kena Sweeping Sesama Ojol

Megapolitan
Menlu Lepas Keberangkatan Tim Evakuasi WNI di Yokohama Jepang

Menlu Lepas Keberangkatan Tim Evakuasi WNI di Yokohama Jepang

Megapolitan
Santri yang Ditemukan di Sawah Tewas karena Tersedak Lumpur dan Air

Santri yang Ditemukan di Sawah Tewas karena Tersedak Lumpur dan Air

Megapolitan
Polisi Tembak Dua Penipu dan Skimming ATM

Polisi Tembak Dua Penipu dan Skimming ATM

Megapolitan
Gudang Penimbunan dan Produksi Masker Ilegal di Cakung-Cilincing Kantongi Izin Penyimpanan Alat Kesehatan

Gudang Penimbunan dan Produksi Masker Ilegal di Cakung-Cilincing Kantongi Izin Penyimpanan Alat Kesehatan

Megapolitan
Polisi Buru Pembuat Kartu ATM BRI Link yang Digunakan untuk Skimming

Polisi Buru Pembuat Kartu ATM BRI Link yang Digunakan untuk Skimming

Megapolitan
Manfaatkan Isu Corona, Produsen Masker Ilegal di Cakung Cilincing Gunakan Mesin dari China

Manfaatkan Isu Corona, Produsen Masker Ilegal di Cakung Cilincing Gunakan Mesin dari China

Megapolitan
Guru SMAN 12 yang Pukul Muridnya Dipindah Mengajar ke Kabupaten Bekasi

Guru SMAN 12 yang Pukul Muridnya Dipindah Mengajar ke Kabupaten Bekasi

Megapolitan
Hujan Deras, Banjir Rendam Underpass Cipayung

Hujan Deras, Banjir Rendam Underpass Cipayung

Megapolitan
Pemprov DKI dan Komisi Pengarah Diduga Malaadministrasi soal Izin Revitalisasi Monas dan Lokasi Formula E

Pemprov DKI dan Komisi Pengarah Diduga Malaadministrasi soal Izin Revitalisasi Monas dan Lokasi Formula E

Megapolitan
Ojol Demo di Depan DPR, Calon Penumpang Sulit Temukan Ojek Online di Jakarta

Ojol Demo di Depan DPR, Calon Penumpang Sulit Temukan Ojek Online di Jakarta

Megapolitan
Tersangka Pelaku Skimming ATM di Jakarta Utara Incar Pelancong

Tersangka Pelaku Skimming ATM di Jakarta Utara Incar Pelancong

Megapolitan
Hari Kedua Penangguhan Umrah, 2.665 Calon Jemaah Batal Berangkat

Hari Kedua Penangguhan Umrah, 2.665 Calon Jemaah Batal Berangkat

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X