Malam Minggu, ke Kaki Lima Night Market Saja!

Kompas.com - 05/10/2013, 17:20 WIB
Tenda-tenda untuk para pedagang night market di jalan Merdeka Selatan sisi selatan sudah berdiri. Tenda yang digunakan adalah frame tenda beratap putih berukuran 5X5 m, dengan tinggi 2,5 m.Dalam night market ini disiapkan 150 tenda untuk 500 pedagang, Jakarta Pusat, Sabtu (5/10/2013) KOMPAS.COM/SONYA SUSWANTITenda-tenda untuk para pedagang night market di jalan Merdeka Selatan sisi selatan sudah berdiri. Tenda yang digunakan adalah frame tenda beratap putih berukuran 5X5 m, dengan tinggi 2,5 m.Dalam night market ini disiapkan 150 tenda untuk 500 pedagang, Jakarta Pusat, Sabtu (5/10/2013)
|
EditorKistyarini

JAKARTA, KOMPAS.com - Pemerintah Provinsi DKI Jakarta siap menyelenggarakan Kaki Lima Night Market, pada Sabtu (5/10/2013) malam ini. Berbagai persiapan telah dilaksanakan demi kelancaran acara yang baru pertama kali diselenggarakan di sepanjang Jalan Medan Merdeka Selatan tersebut.

Pelaksana Tugas Kepala Dinas Koperasi, Usaha Mikro Kecil Menengah dan Perdagangan (KUMKMP) DKI Andi Baso Mappapoleonro menjelaskan ada sekitar 414 UKM yang akan berpartisipasi.

"Jadi, ada pojok betawi, kuliner berat, kuliner ringan, stand minuman, non kuliner, pedagang Blok G Tanah Abang, IWAPI, kreativitas penghuni lapas, dan stand Dekranasda DKI," kata Andi, di Jakarta, Sabtu siang.

Untuk peserta non-kuliner, tiap wilayah Ibu Kota membawa UKM kebanggaan mereka masing-masing. Perinciannya adalah UKM Jakarta Selatan membawa 52 pedagang, UKM Jakarta Pusat sebanyak 51 pedagang, UKM Jakarta Timur sebanyak 16 pedagang, UKM Jakarta Barat sebanyak 31 pedagang, dan UKM Jakarta Utara sebanyak 53 pedagang.

Sebagai upaya pelestarian makanan Betawi, kata Andi, akan banyak UKM kuliner yang menjajakan produk khas Betawi. Seperti misalnya, laksa penganten, bubur ase, toge goreng, laksa, gabus pucung, pecak gurame, asinan betawi, ketupat babanci, lelawar gantung, kue kering betawi, kue rangi, kue jongkong, kue putu mayang, kerak telor, selendang mayang, dan sebagainya.

Nantinya, makanan-makanan itu sudah berbentuk siap saji di dalam mangkok stirofom. Tidak menggunakan piring untuk menjaga kebersihan. Oleh karena itu, pihak panitia juga telah menyediakan sebanyak empat unit motor sampah, 20 unit keranjang sampang besar, plastik sampah besar, wastafel, dan petugas kebersihan.

Tiga panggung hiburan

Aspek penerangan juga menjadi sebuah hal yang penting dalam pelaksanaan pesta rakyat tersebut. Andi yang juga menjabat sebagai Kepala Dinas Energi dan Perindustrian DKI itu mengatakan Pemprov DKI telah menyediakan dua unit genset, lampu tembak di 15 tiang listrik sepanjang area Night Market dan lampu tembak di Jalan Agus Salim.

Kaki Lima Night Market juga akan dimeriahkan hiburan masyarakat dan Betawi. Akan ada tiga panggung yang tersebar untuk menampilkan hiburan kepada pengunjung. Panggung pertama berada tepat di depan Kantor Wakil Presiden (musik keroncong), panggung kedua tepat di depan Gedung STO Telkom (perkusi), dan panggung ketiga berada di depan Wisma Antara (pengamen jalanan).

Mulai dari pukul 11.00 WIB, Jalan Medan Merdeka Selatan sisi Selatan sudah ditutup secara parsial. Kemudian, pada pukul 14.00 WIB, lokasi telah ditutup total dan tenda sarnavil diposisikan ke lokasi utama. Pada pukul 15.00-16.00 WIB, pedagang sudah mulai menyiapkan barang dagangan.

Gubernur DKI Jakarta Joko Widodo rencananya akan membuka Kaki Lima Night Market secara seremonial pada pukul 18.30 WIB. Lima menit setelahnya, panitia akan melaporkan pelaksanaan Kaki Lima Night Market. Pada pukul 19.00-23.00 WIB, Kaki Lima Night Market diselenggarakan.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

UPDATE 3 Maret: Tambah 35 Kasus di Kota Tangerang, 307 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

UPDATE 3 Maret: Tambah 35 Kasus di Kota Tangerang, 307 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

Megapolitan
Kamis, 1.000 Sopir Angkot di Kota Tangerang Akan Divaksin Covid-19

Kamis, 1.000 Sopir Angkot di Kota Tangerang Akan Divaksin Covid-19

Megapolitan
Bocah 4 Tahun yang Sendirian di Pinggir Jalan Fatmawati Bertemu Ibunya di Polsek Cilandak

Bocah 4 Tahun yang Sendirian di Pinggir Jalan Fatmawati Bertemu Ibunya di Polsek Cilandak

Megapolitan
Tangsel Masuk Zona Kuning, Total 7.802 Kasus Covid-19

Tangsel Masuk Zona Kuning, Total 7.802 Kasus Covid-19

Megapolitan
Sejumlah Guru di Tangsel Berharap KBM Tatap Muka Digelar Juli 2021

Sejumlah Guru di Tangsel Berharap KBM Tatap Muka Digelar Juli 2021

Megapolitan
Kontroversi Vaksinasi Keluarga Anggota Dewan, DPRD Klaim Perlu tetapi Ditolak Pemprov DKI

Kontroversi Vaksinasi Keluarga Anggota Dewan, DPRD Klaim Perlu tetapi Ditolak Pemprov DKI

Megapolitan
Karyawati Korban Pelecehan Seksual oleh Bos di Ancol Bertambah Menjadi 4 Orang

Karyawati Korban Pelecehan Seksual oleh Bos di Ancol Bertambah Menjadi 4 Orang

Megapolitan
UPDATE 3 Maret: DKI Jakarta Catat Penambahan 1.437 Kasus Covid-19

UPDATE 3 Maret: DKI Jakarta Catat Penambahan 1.437 Kasus Covid-19

Megapolitan
Kisah Warga Kampung Pulo Saat Banjir, Pernah Terperosok hingga Menyusui di Atas Lemari

Kisah Warga Kampung Pulo Saat Banjir, Pernah Terperosok hingga Menyusui di Atas Lemari

Megapolitan
Kuasa Hukum: Bukti Tidak Kuat, John Kei Harus Bebas

Kuasa Hukum: Bukti Tidak Kuat, John Kei Harus Bebas

Megapolitan
Varian Baru Corona Masuk Indonesia, Wagub DKI Minta Masyarakat Waspada

Varian Baru Corona Masuk Indonesia, Wagub DKI Minta Masyarakat Waspada

Megapolitan
Kota Bekasi Catat 781 Kasus Baru Covid-19, 21 Pasien Meninggal

Kota Bekasi Catat 781 Kasus Baru Covid-19, 21 Pasien Meninggal

Megapolitan
Satu Tahun Covid-19, Saat Warga Sudah Capek dan Berharap Pandemi Segera Berlalu..

Satu Tahun Covid-19, Saat Warga Sudah Capek dan Berharap Pandemi Segera Berlalu..

Megapolitan
Siswa SMA Racik Ganja Sintetis, Polisi: Diedarkan ke Para Remaja

Siswa SMA Racik Ganja Sintetis, Polisi: Diedarkan ke Para Remaja

Megapolitan
Guru di Depok Antusias Ikut Vaksinasi Covid-19: Biar Bisa Tatap Muka dengan Murid

Guru di Depok Antusias Ikut Vaksinasi Covid-19: Biar Bisa Tatap Muka dengan Murid

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X