Kompas.com - 05/10/2013, 23:15 WIB
Tenda-tenda untuk para pedagang night market di jalan Merdeka Selatan sisi selatan sudah berdiri. Tenda yang digunakan adalah frame tenda beratap putih berukuran 5X5 m, dengan tinggi 2,5 m.Dalam night market ini disiapkan 150 tenda untuk 500 pedagang, Jakarta Pusat, Sabtu (5/10/2013) KOMPAS.COM/SONYA SUSWANTITenda-tenda untuk para pedagang night market di jalan Merdeka Selatan sisi selatan sudah berdiri. Tenda yang digunakan adalah frame tenda beratap putih berukuran 5X5 m, dengan tinggi 2,5 m.Dalam night market ini disiapkan 150 tenda untuk 500 pedagang, Jakarta Pusat, Sabtu (5/10/2013)
|
EditorKistyarini

JAKARTA, KOMPAS.com - Gubernur DKI Jakarta Joko Widodo mengakui penyelenggaraan Kaki Lima Night Market untuk kali pertama masih memiliki banyak kekurangan. Oleh karena itu, Jokowi akan melalukan evaluasi.

Salah satu hal yang menjadi bahan evaluasi, kata Jokowi, adalah hujan mendadak, sehingga banyak lampu-lampu di tenda-tenda para pedagang tidak menyala. Hal itu didengar Jokowi langsung dari para pedagang, saat ia bersama sang istri, Iriana berkeliling dan berbelanja dalam acara tersebut.

"Semua akan kita lihat nanti minggu depan, mulai dari lampunya dan semuanya. Kita akan evaluasi dan perbaiki," kata Jokowi, seusai berkeliling di Kaki Lima Night Market, Jalan Medan Merdeka Selatan, Jakarta, Sabtu (5/10/2013).

Hal lainnya yang perlu dievaluasi, kata Jokowi, adalah dari jumlah pedagang yang mendaftar. Pasalnya, meski baru pertama kali digelar, pedagang yang mendaftar mencapai ribuan orang. "Padahal tempatnya hanya mampu menampung sekitar 400 hingga 500 pedagang," kata Jokowi.

Apabila evaluasi dan uji coba selama enam bulan setiap hari Sabtu di Jalan Medan Merdeka Selatan hingga Jalan Sabang, dinilai berjalan baik, maka pesta PKL itu akan diadakan rutin, bahkan ditambah waktunya. Penambahan waktu itu pada Jumat malam dan Minggu malam.

Selain diadakan rutin, Kaki Lima Night Market juga akan diselenggarakan tersebar di lima wilayah ibu kota. Pelaksanaan pasar malam PKL di Jakarta Pusat, rencananya akan diselenggarakan di Tanah Abang dan Kemayoran.

Pemerintah Kota Jakarta Utara juga telah memiliki lokasi penyelenggaraan pasar malam untuk PKL. Adapun beberapa lokasi di Jakarta Utara untuk penampungan PKL, antara lain ada di Jalan Yos Sudarso depan Mall Artha Gading dan Jalan Bugis Kebon Bawang.Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Hujan Lebat, Jalan DI Panjaitan Tergenang, Arus Lalu Lintas Tersendat

Hujan Lebat, Jalan DI Panjaitan Tergenang, Arus Lalu Lintas Tersendat

Megapolitan
Polisi Tangkap Joki Penjambret Ponsel Milik Pesepeda yang Gowes di Sudirman

Polisi Tangkap Joki Penjambret Ponsel Milik Pesepeda yang Gowes di Sudirman

Megapolitan
Penumpang Moda Transportasi Wajib PCR, PO Bus di Terminal Poris Plawad Berkeberatan

Penumpang Moda Transportasi Wajib PCR, PO Bus di Terminal Poris Plawad Berkeberatan

Megapolitan
KRL Lindas Motor di Tanah Abang, Polisi: Yang Salah 'Pak Ogah'

KRL Lindas Motor di Tanah Abang, Polisi: Yang Salah "Pak Ogah"

Megapolitan
Didatangi Orang Mengaku dari PSI, Ibu Korban Keracunan Nasi Kotak Geram Ditanya Untung Rugi Lapor Polisi

Didatangi Orang Mengaku dari PSI, Ibu Korban Keracunan Nasi Kotak Geram Ditanya Untung Rugi Lapor Polisi

Megapolitan
Turap Dekat Makam di Tapos Depok Longsor, Nyaris Kena Rumah

Turap Dekat Makam di Tapos Depok Longsor, Nyaris Kena Rumah

Megapolitan
Pemkot Tangsel Klaim Pengiriman Sampah ke TPA Cilowong Kembali Berjalan Normal

Pemkot Tangsel Klaim Pengiriman Sampah ke TPA Cilowong Kembali Berjalan Normal

Megapolitan
Kadin DKI: Tuntutan Buruh agar UMP Jadi Rp 5,3 Juta Memberatkan Pengusaha

Kadin DKI: Tuntutan Buruh agar UMP Jadi Rp 5,3 Juta Memberatkan Pengusaha

Megapolitan
Wali Kota Tangsel Minta Pemkot Serang Segera Selesaikan Masalah Penolakan Kiriman Sampah ke TPA Cilowong

Wali Kota Tangsel Minta Pemkot Serang Segera Selesaikan Masalah Penolakan Kiriman Sampah ke TPA Cilowong

Megapolitan
Ibu Korban Keracunan Nasi Kotak dari PSI di Koja Lapor Polisi

Ibu Korban Keracunan Nasi Kotak dari PSI di Koja Lapor Polisi

Megapolitan
Kasus Rachel Vennya Kabur dari Karantina Naik ke Tingkat Penyidikan

Kasus Rachel Vennya Kabur dari Karantina Naik ke Tingkat Penyidikan

Megapolitan
Dua Korban Kecelakaan Bus Transjakarta Jalani Operasi Patah Tulang

Dua Korban Kecelakaan Bus Transjakarta Jalani Operasi Patah Tulang

Megapolitan
Heboh Penemuan Janin di Cempaka Putih, Ternyata Janin Kucing

Heboh Penemuan Janin di Cempaka Putih, Ternyata Janin Kucing

Megapolitan
Cegah Kecelakaan, Polres Jakpus Minta Pelintasan Kereta Sebidang Ilegal Ditutup

Cegah Kecelakaan, Polres Jakpus Minta Pelintasan Kereta Sebidang Ilegal Ditutup

Megapolitan
Hasil Tes PCR di Bandara Soekarno-Hatta Kini Bisa Keluar dalam 3 Jam, Tarif Rp 495.000

Hasil Tes PCR di Bandara Soekarno-Hatta Kini Bisa Keluar dalam 3 Jam, Tarif Rp 495.000

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.