Kompas.com - 07/10/2013, 09:52 WIB
Para pendukung calon gubernur DKI Jakarta, Joko Widodo, memeragakan penggunaan pawang geni di Manggarai, Jakarta Selatan, Minggu (9/9/2012). Pawang geni merupakan alat pemadam kebakaran tahap awal yang diciptakan oleh warga solo, Sri Utomo. KOMPAS.com/Alfiyyatur RohmahPara pendukung calon gubernur DKI Jakarta, Joko Widodo, memeragakan penggunaan pawang geni di Manggarai, Jakarta Selatan, Minggu (9/9/2012). Pawang geni merupakan alat pemadam kebakaran tahap awal yang diciptakan oleh warga solo, Sri Utomo.
EditorAna Shofiana Syatiri

JAKARTA, KOMPAS.com
- Sejumlah kebakaran terjadi di Jakarta belum lama ini. Tidak hanya melanda kawasan permukiman, tapi juga kawasan usaha atau industri. Kebakaran ini tidak hanya mengakibatkan kerugian materi, tapi juga korban jiwa.

Pengurus Badan Pengurus Pusat Himpunan Pengusaha Muda Indonesia, Muhammad Idrus, meminta Pemprov DKI Jakarta serius menangani masalah kebakaran dan korban kebakaran di Jakarta.

"Dulu gubernur DKI Jakarta Joko Widodo berkampanye untuk mengadakan pawang geni, alat pemadam mobile. Namun belum juga terwujud. Padahal masyarakat bisa bergerak lebih cepat jika ada sarana darurat," kata Idrus di Jakarta, Minggu (6/10/2013).

Idrus yang juga Koordinator Relawan Salam Republik Indonesia menjelaskan, Pemprov DKI belum memanfaatkan tenaga relawan secara optimal. Padahal, kaum muda di pelosok gang dan kampung siam membantu evakuasi, jika dilatih.

"Kita tidak bisa hanya mengandalkan petugas yang terbatas dan mobil pemadam tak bisa menjangkau wilayah padat," ujar Idrus.

Kelalaian manusia

Pakar penggalangan bencana Bagus Aryo melihat fenomena kebakaran di Jakarta dan kota-kota besar lainnya memang unik. "Bukan hanya faktor alam, seperti musim panas yang panjang dan terik, tapi juga kelalaian manusia seperti instalasi buruk, tempat masak rawan atau perilaku warga sembrono," kata Bagus.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Menurut Bagus, risiko kebakaran besar karena permikiman padat dan kumuh tak dilengkapi sarana pemadam. Karena itu, kata dia, kesadaran dan melibatkan masyarakat atau warga menghadapi kebakaran sangat penting.

"Misalnya, kata dia lagi, pembuatan teralis besar untuk menjaga keamanan rumah, tapi dalam situasi kebakaran justru memperbesar risiko," tuturnya.Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Operasional 229 Bus Dihentikan Sementara, PT Transjakarta Gunakan Armada Cadangan

Operasional 229 Bus Dihentikan Sementara, PT Transjakarta Gunakan Armada Cadangan

Megapolitan
Menag: Pembangunan GKI Yasmin Bogor Bukti Indonesia Rukun dan Damai

Menag: Pembangunan GKI Yasmin Bogor Bukti Indonesia Rukun dan Damai

Megapolitan
Kronologi Sumur Resapan di Lebak Bulus Ambles, Diaspal, lalu Dilubangi

Kronologi Sumur Resapan di Lebak Bulus Ambles, Diaspal, lalu Dilubangi

Megapolitan
Ormas PP Berencana Unjuk Rasa di Gedung DPRD Kota Depok, Polisi Siapkan Penjagaan

Ormas PP Berencana Unjuk Rasa di Gedung DPRD Kota Depok, Polisi Siapkan Penjagaan

Megapolitan
Tanggul Kali Baru yang Jebol Sudah Dipasang Bronjong, Akan Dibeton Awal 2022

Tanggul Kali Baru yang Jebol Sudah Dipasang Bronjong, Akan Dibeton Awal 2022

Megapolitan
Jakarta PPKM Level 2, Simak Perubahan Jam Operasional MRT dan LRT

Jakarta PPKM Level 2, Simak Perubahan Jam Operasional MRT dan LRT

Megapolitan
Banjir Rob di Lodan Ancol Sudah Surut, Warga Diimbau Tetap Waspada

Banjir Rob di Lodan Ancol Sudah Surut, Warga Diimbau Tetap Waspada

Megapolitan
Senin Ini, Polda Metro Jaya Gelar Perkara Bus Transjakarta Tabrak Pos Polisi di Simpang PGC

Senin Ini, Polda Metro Jaya Gelar Perkara Bus Transjakarta Tabrak Pos Polisi di Simpang PGC

Megapolitan
Kegiatan Menwa UPN Veteran Jakarta Berujung Maut, Siapa yang Bersalah?

Kegiatan Menwa UPN Veteran Jakarta Berujung Maut, Siapa yang Bersalah?

Megapolitan
Simak, Rekayasa Lalu Lintas Saat Persiapan Konstruksi MRT Fase 2A Glodok-Kota mulai 7 Desember

Simak, Rekayasa Lalu Lintas Saat Persiapan Konstruksi MRT Fase 2A Glodok-Kota mulai 7 Desember

Megapolitan
Anak yang Diduga Bunuh Ibu di Cengkareng Terbukti Gangguan Jiwa

Anak yang Diduga Bunuh Ibu di Cengkareng Terbukti Gangguan Jiwa

Megapolitan
Tanda Tanya Kasus Penembakan 2 Orang di Exit Tol Bintaro oleh Polantas

Tanda Tanya Kasus Penembakan 2 Orang di Exit Tol Bintaro oleh Polantas

Megapolitan
Bau Pesing dan Becek di JPO Terminal Depok, Warga: Baru Mau Naik, Eh Ada yang Kencing...

Bau Pesing dan Becek di JPO Terminal Depok, Warga: Baru Mau Naik, Eh Ada yang Kencing...

Megapolitan
15 Tahun Berkonflik, Pembangunan GKI Yasmin Bogor Dimulai

15 Tahun Berkonflik, Pembangunan GKI Yasmin Bogor Dimulai

Megapolitan
PPKM Level 2, Pemprov DKI Kurangi Jam Operasional Transportasi Umum

PPKM Level 2, Pemprov DKI Kurangi Jam Operasional Transportasi Umum

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.