Kompas.com - 14/10/2013, 17:23 WIB
Gubernur DKI Jakarta Joko Widodo saat diwawancarai presenter Kompas TV Nitya Annisa dalam program acara berita Kompas Siang, Senin (14/10/2013). Jokowi diwawancara jelang setahun kepemimpinannya di Jakarta yang akan jatuh, Selasa (15/10/2013) besok Alsadad RudiGubernur DKI Jakarta Joko Widodo saat diwawancarai presenter Kompas TV Nitya Annisa dalam program acara berita Kompas Siang, Senin (14/10/2013). Jokowi diwawancara jelang setahun kepemimpinannya di Jakarta yang akan jatuh, Selasa (15/10/2013) besok
EditorLaksono Hari Wiwoho

JAKARTA, KOMPAS.com — Gubernur DKI Jakarta Joko Widodo kesal karena laju kendaraannya tersendat di depan Pasar Blok G Tanah Abang, Jakarta Pusat, Senin (14/10/2013). Ia terpaksa turun dari mobil dinasnya, lalu berjalan hingga kurang lebih 100 meter dari Pasar Blok G sampai di pertigaan Jalan KH Mas Mansyur.

Sepanjang jalan, mata Jokowi melihat antrean panjang kendaraan. Jokowi juga mengamati setiap pos Dinas Perhubungan DKI di tiga tempat di sepanjang Jalan Fachrudin. "Ini saya perhatikan ada tiga posko yang kosong. Bagaimana ini?" ujar Jokowi seraya menunjuk posko di Jalan KH Mas Mansyur.

TRIBUNNEWS.COM/IMANUEL NICOLAS MANAFE Gubernur DKI Jakarta Joko Widodo berjalan kaki di sekitar Pasar Blok G Tanah Abang, Jakarta Pusat, Senin (14/10/2013).

Tak lama setelah Jokowi memantau posko, tiba dua petugas satuan polisi pamong praja DKI mengatur lalu lintas. Joko, salah satu dari mereka, membantah meninggalkan posko. "Kami ada kok setiap hari di sini. Kami dari wilayah pusat," kata Joko.

Menanggapi hal itu, Jokowi menyatakan akan memberikan surat perintah tertulis kepada Dinas Perhubungan untuk lalu lintas di kawasan Pasar Tanah Abang, Jakarta Pusat. "Besok saya kirim perintah tertulis," kata Jokowi.

Jokowi mengatakan, selama ini ia hanya memberikan instruksi secara lisan. Dengan surat perintah tertulis, diharapkan petugas di lapangan dapat menjalankan tugas dengan maksimal. Ia menilai bahwa turun ke lapangan secara intens sangat diperlukan. Hal itu perlu untuk melihat apakah kebijakannya dilaksanakan dengan dengan baik atau tidak. (Imanuel Nicolas Manafe)

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email



Video Rekomendasi

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

PNS DKI yang Korupsi Sumbangan Anak Yatim Tolak Disebut Dipecat, Pengacara: Yang Benar Diberhentikan Tak Hormat

PNS DKI yang Korupsi Sumbangan Anak Yatim Tolak Disebut Dipecat, Pengacara: Yang Benar Diberhentikan Tak Hormat

Megapolitan
Foto Viral Bayi Dicat Silver di Pamulang, Satpol PP Bakal Bertindak

Foto Viral Bayi Dicat Silver di Pamulang, Satpol PP Bakal Bertindak

Megapolitan
266 Pemotor yang Gunakan Knalpot Bising Ditindak Polisi Saat Crowd Free Night Semalam

266 Pemotor yang Gunakan Knalpot Bising Ditindak Polisi Saat Crowd Free Night Semalam

Megapolitan
Dishub Akui Ganjil Genap Margonda Dapat Bebani Area Lain di Depok hingga 30 Persen

Dishub Akui Ganjil Genap Margonda Dapat Bebani Area Lain di Depok hingga 30 Persen

Megapolitan
Pemkot Depok Gelar Sekolah Tatap Muka Mulai 4 Oktober, Akan Swab Rutin secara Acak

Pemkot Depok Gelar Sekolah Tatap Muka Mulai 4 Oktober, Akan Swab Rutin secara Acak

Megapolitan
Ganjil Genap Diprediksi Akan Perlancar Jalan Margonda Depok hingga 50 Persen di Akhir Pekan

Ganjil Genap Diprediksi Akan Perlancar Jalan Margonda Depok hingga 50 Persen di Akhir Pekan

Megapolitan
Ganjil Genap di Margonda Depok Hanya Diterapkan dari Flyover UI sampai Simpang Ramanda

Ganjil Genap di Margonda Depok Hanya Diterapkan dari Flyover UI sampai Simpang Ramanda

Megapolitan
Perseteruan Warga dengan 16 Sekuriti di Kembangan, Polisi Tetapkan Satu Tersangka

Perseteruan Warga dengan 16 Sekuriti di Kembangan, Polisi Tetapkan Satu Tersangka

Megapolitan
Video Viral Aksi Pencurian di Pondok Aren, Pelaku Gasak Suvenir dan 15 Hoverboard

Video Viral Aksi Pencurian di Pondok Aren, Pelaku Gasak Suvenir dan 15 Hoverboard

Megapolitan
3 Mobil Terlibat Kecelakaan Beruntun di Tol Dalam Kota, Berawal dari Pindah Lajur

3 Mobil Terlibat Kecelakaan Beruntun di Tol Dalam Kota, Berawal dari Pindah Lajur

Megapolitan
Kasus Penembakan di Tangerang, Polisi Sebut Tak Ada Saksi yang Lihat Langsung Kejadian

Kasus Penembakan di Tangerang, Polisi Sebut Tak Ada Saksi yang Lihat Langsung Kejadian

Megapolitan
Crowd Free Night di Tangsel Akhir Pekan Ini, Kendaraan yang Melintas Diputar Balik

Crowd Free Night di Tangsel Akhir Pekan Ini, Kendaraan yang Melintas Diputar Balik

Megapolitan
Aksi Tukang Tambal Ban Cari Untung, Tebar Ranjau Paku lalu Naikkan Harga Ban Dalam Motor 3 Kali Lipat

Aksi Tukang Tambal Ban Cari Untung, Tebar Ranjau Paku lalu Naikkan Harga Ban Dalam Motor 3 Kali Lipat

Megapolitan
Vaksinasi Covid-19 di 3 Kelurahan di Jakut Capai 80 Persen Lebih

Vaksinasi Covid-19 di 3 Kelurahan di Jakut Capai 80 Persen Lebih

Megapolitan
Penyelundupan Benih Lobster ke Singapura, Dimasukkan Koper untuk Kelabui Petugas tapi Berhasil Digagalkan

Penyelundupan Benih Lobster ke Singapura, Dimasukkan Koper untuk Kelabui Petugas tapi Berhasil Digagalkan

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.