Jawaban Jokowi soal Capres, Akankah Menuju pada Satu Arah?

Kompas.com - 15/10/2013, 15:57 WIB
Gubernur DKI Jakarta Joko Widodo meninjau Waduk Tomang Barat, Grogol, Jakarta Barat, Jumat (27/9/2013). Waduk itu akan dinormalisasi seusai penataan Waduk Pluit dan Waduk Ria Rio. KOMPAS.com/FABIAN JANUARIUS KUWADOGubernur DKI Jakarta Joko Widodo meninjau Waduk Tomang Barat, Grogol, Jakarta Barat, Jumat (27/9/2013). Waduk itu akan dinormalisasi seusai penataan Waduk Pluit dan Waduk Ria Rio.
|
EditorLaksono Hari Wiwoho

JAKARTA, KOMPAS.com — Selasa, 15 Oktober 2013, tepat satu tahun Joko Widodo dan Basuki Tjahaja Purnama menjabat sebagai Gubernur dan Wakil Gubernur DKI Jakarta. Dalam satu tahun ini, Joko Widodo atau Jokowi berulang kali menjadi sorotan, bukan hanya kiprahnya sebagai Gubernur DKI, melainkan juga peluangnya menjadi calon presiden RI pada Pemilihan Umum 2014.

Belum genap satu tahun menjabat gubernur, nama Jokowi sudah berkali-kali disebut sebagai calon favorit presiden. Jauh sebelum ia dilantik sebagai gubernur, Jokowi berjanji akan menuntaskan pekerjaannya selama lima tahun di Ibu Kota. Hal itu antara lain pernah diucapkannya di kediaman Ketua Umum Dewan Pimpinan Pusat PDI Perjuangan Megawati Soekarnoputri, 20 September 2012. Meski demikian, toh pria asal Solo, Jawa Tengah, itu hampir tak pernah absen dalam setiap survei capres RI. Namanya bahkan selalu berkibar paling atas sebagai calon favorit.

Terhadap semua survei itu, kini Jokowi selalu memberikan jawaban penuh teka-teki tentang rencana "naik pangkat" menjadi RI-1. Dalam catatan Kompas.com, Jokowi selalu mengelak menjawab langsung tentang pencalonannya sebagai presiden.

"Jadi capres? Wong dari dulu enggak pernah mikirlah," ujar Jokowi di Balaikota Jakarta, Selasa (28/5/2013) pagi.

Sehari kemudian, Jokowi kembali menjadi fokus perhatian media terkait isu rencana pencalonannya menjadi Presiden RI. Jawaban serupa juga muncul sebulan kemudian dan beberapa waktu berikutnya.

Pernah suatu ketika wartawan "memancing" dengan pertanyaan siapa tokoh yang paling tepat untuk mendampingi Jokowi? "Paling enak sih ya dipasangkan sama istri saya," ujar Jokowi sambil tertawa di Balaikota, Jakarta, Rabu (29/5/2013) pagi.

"Saya enggak mau digosok-gosok, digoda-goda, dikompor-kompori masalah itu. Konsentrasi saya masih banjir, rusun, macet, waduk," ujar Jokowi di Kompleks Gedung MPR/DPR RI, Kamis (27/6/2013).

Wartawan pun kemudian menjadi hafal tentang jawaban yang disampaikan Jokowi saat ditanya soal pencapresan. Jawaban jenaka, kadang tidak nyambung dan mengalihkan topik pembicaraan justru membuat jurnalis kian penasaran dengan rencana Jokowi di kancah nasional.

"Tanyakan yang menyurvei. Saya itu bukan orang ndeso, tapi wajah ndeso, orangnya kota. Beda loh wajah ndeso sama orang ndeso," ujar Jokowi di Balaikota Jakarta, Senin (15/7/2013).

"Tanya kok copras-capres, survai-survei. Tanya itu rusun, Waduk Ria Rio, Tanah Abang," katanya.

Menebak Jokowi

Pengamat politik Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI), Siti Zuhro, mengatakan, jawaban-jawaban Jokowi itu wajar diucapkan oleh seorang politikus. Sama seperti menjelang pencalonan Jokowi sebagai gubernur di Jakarta, di Solo pun Jokowi tak pernah menyatakan tidak ataupun bersedia maju menjadi DKI-1. Siti menduga, akhir jawaban Jokowi soal pencalonannya menjadi Presiden Indonesia.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Tertinggi, 2.121 Jenazah di Jakarta Dimakamkan dengan Protap Covid-19 Sepanjang Januari

Tertinggi, 2.121 Jenazah di Jakarta Dimakamkan dengan Protap Covid-19 Sepanjang Januari

Megapolitan
Pemprov DKI Sebut 100 Jenazah Dimakamkan dengan Protap Covid-19 dalam Sehari

Pemprov DKI Sebut 100 Jenazah Dimakamkan dengan Protap Covid-19 dalam Sehari

Megapolitan
Jalan Falatehan Kebayoran Baru Tergenang Air hingga 50 Sentimeter, Lalu Lintas Sempat Macet

Jalan Falatehan Kebayoran Baru Tergenang Air hingga 50 Sentimeter, Lalu Lintas Sempat Macet

Megapolitan
Ketika Grafik Kasus Positif Covid-19 Harian di DKI Jakarta Melonjak Selama PPKM Jilid Pertama

Ketika Grafik Kasus Positif Covid-19 Harian di DKI Jakarta Melonjak Selama PPKM Jilid Pertama

Megapolitan
Asosiasi RS Swasta: Pemerintah Belum Bayar Uang Perawatan Pasien Covid-19 Puluhan Miliar Rupiah

Asosiasi RS Swasta: Pemerintah Belum Bayar Uang Perawatan Pasien Covid-19 Puluhan Miliar Rupiah

Megapolitan
KPU Tangsel Nyatakan Siap Hadapi Sidang Sengketa Hasil Pilkada 2020

KPU Tangsel Nyatakan Siap Hadapi Sidang Sengketa Hasil Pilkada 2020

Megapolitan
Pemprov DKI Akan Tambah 1.941 Tempat Tidur Isolasi Pasien Covid-19

Pemprov DKI Akan Tambah 1.941 Tempat Tidur Isolasi Pasien Covid-19

Megapolitan
Polisi: Beberapa Pembuat Surat PCR Palsu adalah Pegawai Lab dan Klinik

Polisi: Beberapa Pembuat Surat PCR Palsu adalah Pegawai Lab dan Klinik

Megapolitan
Perempuan Mesum di Halte Senen Tertangkap, Pelaku Pria Masih Diburu

Perempuan Mesum di Halte Senen Tertangkap, Pelaku Pria Masih Diburu

Megapolitan
Dua Anggota Ormas Dianiaya karena Sering Memalak di Kafe Bekasi, Seorang Tewas

Dua Anggota Ormas Dianiaya karena Sering Memalak di Kafe Bekasi, Seorang Tewas

Megapolitan
Tabrak Sepatbor Mobil Boks, Pengendara Motor Jatuh dan Tewas di Tempat

Tabrak Sepatbor Mobil Boks, Pengendara Motor Jatuh dan Tewas di Tempat

Megapolitan
Polisi Pastikan Perempuan yang Mesum di Halte Kramat Raya Bukan PSK

Polisi Pastikan Perempuan yang Mesum di Halte Kramat Raya Bukan PSK

Megapolitan
Jelang Sidang Sengketa Hasil Pilkada, KPU Tangsel Siapkan Sanggahan hingga Alat Bukti

Jelang Sidang Sengketa Hasil Pilkada, KPU Tangsel Siapkan Sanggahan hingga Alat Bukti

Megapolitan
Satpol PP: Penginapan AVA OYO di Pademangan Berulang Kali Langgar Protokol Kesehatan

Satpol PP: Penginapan AVA OYO di Pademangan Berulang Kali Langgar Protokol Kesehatan

Megapolitan
Blok Makam Jenazah Pasien Covid-19 Mulai Penuh, Pemprov DKI Terus Siapkan Lahan Baru

Blok Makam Jenazah Pasien Covid-19 Mulai Penuh, Pemprov DKI Terus Siapkan Lahan Baru

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X