Kompas.com - 17/10/2013, 11:28 WIB
Warga melintas di samping deretan tiang-tiang monorel yang mangkrak di Jalan HR. Rasuna Said, Jakarta Selatan, Jumat (19/10/2012).

KOMPAS/WISNU WIDIANTOROWarga melintas di samping deretan tiang-tiang monorel yang mangkrak di Jalan HR. Rasuna Said, Jakarta Selatan, Jumat (19/10/2012).
|
EditorAna Shofiana Syatiri

JAKARTA, KOMPAS.com — Pemerintah Provinsi DKI telah memastikan melanjutkan pembangunan monorel lewat groundbreaking pada Rabu (17/10/2013) kemarin. Namun, peresmian pembangunan itu masih menyisakan utang persoalan yang membelit PT Jakarta Monorel (PT JM) sebagai pelaksana, dengan PT Adhi Karya sebagai mantan kontraktor.

Monorel semula dibangun tahun 2004. Namun, seiring berjalannya waktu, tak ada investor yang melirik proyek tersebut. Hal itu menyebabkan PT Adhi Karya, selaku pemegang saham terbesar, yakni 32 persen, nombok Rp 192 miliar biaya pembangunan fondasi dari Kuningan hingga Senayan.

Kongsi pun pecah antara PT JM dan PT Adhi Karya. Persoalan itu berbuntut gugatan yang dilayangkan PT Adhi Karya ke Pengadilan Negeri Jakarta Selatan soal siapa yang berhak memiliki aset sekitar 90 fondasi monorel itu. PT Adhi Karya merasa aset itu miliknya karena pengerjaan konstruksi dilakukan olehnya. Sebaliknya, PT JM menganggap aset itu juga miliknya lantaran megaproyek itu dipegang PT JM.

Direktur Utama PT Adhi Karya Kiswo Darmawan melalui keterangan resminya, Juni 2013 kemarin, menyebut angka Rp 193,662 miliar merupakan angka yang harus dibayar PT JM. Menurutnya, PT Adhi Karya lewat putusan Pengadilan Negeri Jakarta Selatan Nomor 296/Pdt.G/2012/PN JKT Selatan tanggal 11 September 2012 adalah pemegang hak sebanyak 90 fondasi monorel itu. Namun, hingga Jokowi meresmikan kelanjutan pembangunan monorel, Rabu kemarin, PT JM diketahui belum sepeser pun membayar kewajibannya.

Beredar kabar, PT JM bersedia membayar jika nilai tiang di bawah Rp 190 miliar. Saat dikonfirmasi, PT Jakarta Monorail enggan memberikan keterangan dan menyerahkan penjelasannya kepada PT Adhi Karya.

"Saya harus hati-hati dengan pernyataan ini (soal kewajiban atas tiang monorel) karena PT Adhi Karya perusahaan terbuka, jadi mendingan konfirmasi ke Adhi Karya," kata Direktur Utama PT JM John Aryananda.

Belum selesai utang tersebut, PT JM malah menggandeng empat perusahaan konstruksi, salah satunya Waskita, dalam hal pengadaan sebanyak 4.000 potong beton sebagai alas rel kereta. Direktur Teknis PT JM tak memastikan apakah Adhi Karya akan terlibat lagi atau tidak. Lantas, apa tanggapan Jokowi?

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Orang nomor satu di Jakarta itu tampaknya tidak mau tahu akan permasalahan perusahaan yang dipercayai membangun monorel. Ia enggan mencampuri soal sengketa 90 tiang fondasi monorel tersebut. Ia menyerahkan kepada pihak yang bersengketa.

"Pembayaran itu urusannya PT Jakarta Monorail sama PT Adhi Karya. Itu urusan swasta dengan swasta, kita ndak ikut campur," ujar Jokowi, saat peresmian logo monorel di Hotel Mulia, Jakarta Selatan, pada Rabu malam.

Proyek monorel yang sempat mangkrak sejak tahun 2007 dipastikan dibangun tahun 2013. Pembangunan proyek dengan nilai investasi Rp 15 triliun itu mulai dibangun di tepi Jalan Setiabudi, samping Tugu 66, Jakarta Selatan. Perhitungan sementara, satu rangkaian monorel dapat mengangkut 300.000 penumpang pada tahun 2016. Jumlah itu secara bertahap akan ditambah hingga 600.000 hingga tahun 2020.

Melihat persoalan yang masih membelit, akankah proyek itu kembali terganjal pada kemudian hari? Yang jelas seluruh proyek pembangunan harus melewati proses yang baik dan benar. Jangan sampai gara-gara nila setitik, rusak susu sebelanga.Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pemkot Tangsel Klaim Belum Ada Kasus Covid-19 Selama Sekolah Tatap Muka

Pemkot Tangsel Klaim Belum Ada Kasus Covid-19 Selama Sekolah Tatap Muka

Megapolitan
UPDATE 25 Oktober: Tambah 6 Kasus Covid-19 di Tangsel, 98 Pasien Masih Dirawat

UPDATE 25 Oktober: Tambah 6 Kasus Covid-19 di Tangsel, 98 Pasien Masih Dirawat

Megapolitan
Penipuan Modus Jual Black Dollar, WN Nigeria Diduga Terlibat Jaringan Internasional

Penipuan Modus Jual Black Dollar, WN Nigeria Diduga Terlibat Jaringan Internasional

Megapolitan
Disdik Tangsel Sebut Vaksinasi Covid-19 Pelajar Tingkat SMP Sudah 100 Persen

Disdik Tangsel Sebut Vaksinasi Covid-19 Pelajar Tingkat SMP Sudah 100 Persen

Megapolitan
Bocah 13 Tahun di Kembangan Diperkosa 4 Kali hingga Hamil

Bocah 13 Tahun di Kembangan Diperkosa 4 Kali hingga Hamil

Megapolitan
Anies Ceritakan Kondisi Korban Kecelakaan Bus Transjakarta, Ada yang Harus Dioperasi

Anies Ceritakan Kondisi Korban Kecelakaan Bus Transjakarta, Ada yang Harus Dioperasi

Megapolitan
Anies Minta Investigasi Kecelakaan Maut Transjakarta, Tak Ingin Terulang Lagi

Anies Minta Investigasi Kecelakaan Maut Transjakarta, Tak Ingin Terulang Lagi

Megapolitan
DPRD Depok Godok 4 Raperda Baru, Salah Satunya Tentang Pesantren

DPRD Depok Godok 4 Raperda Baru, Salah Satunya Tentang Pesantren

Megapolitan
Pemkot Tangsel Bakal Izinkan Kantin Sekolah Beroperasi Saat PTM Terbatas

Pemkot Tangsel Bakal Izinkan Kantin Sekolah Beroperasi Saat PTM Terbatas

Megapolitan
Anies: Seluruh Biaya Pengobatan Korban Kecelakatan Bus Transjakarta Akan Ditanggung

Anies: Seluruh Biaya Pengobatan Korban Kecelakatan Bus Transjakarta Akan Ditanggung

Megapolitan
Kamar Kos Penagih Pinjol Ilegal Digerebek, Polisi: Korban Pinjam Rp 1 Juta, Bayar Rp 2 Juta, Ditagih Rp 20 Juta

Kamar Kos Penagih Pinjol Ilegal Digerebek, Polisi: Korban Pinjam Rp 1 Juta, Bayar Rp 2 Juta, Ditagih Rp 20 Juta

Megapolitan
Polisi Gerebek Kos-kosan Tempat Penagih Pinjol Ilegal Bekerja, 4 Orang Ditangkap

Polisi Gerebek Kos-kosan Tempat Penagih Pinjol Ilegal Bekerja, 4 Orang Ditangkap

Megapolitan
Penipuan Modus Jual Black Dollar, WN Nigeria Pakai Identitas Istri dan Adik Ipar Saat Beraksi

Penipuan Modus Jual Black Dollar, WN Nigeria Pakai Identitas Istri dan Adik Ipar Saat Beraksi

Megapolitan
Penipuan Modus Jual Black Dollar, Seorang WN Nigeria Buron

Penipuan Modus Jual Black Dollar, Seorang WN Nigeria Buron

Megapolitan
Masinis LRT yang Terlibat Kecelakaan di Jakarta Timur Alami Trauma

Masinis LRT yang Terlibat Kecelakaan di Jakarta Timur Alami Trauma

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.