Jokowi Terima Diberi Nilai Merah soal Kemacetan Jakarta

Kompas.com - 18/10/2013, 14:33 WIB
Jakarta macet KOMPAS / LASTI KURNIAJakarta macet
EditorAna Shofiana Syatiri


JAKARTA, KOMPAS.com
 — Gubernur DKI Jakarta Joko Widodo menerima apabila ada lembaga survei yang memberikan nilai merah atau buruk terkait penanganan persoalan di Jakarta, seperti kemacetan, dalam setahun kepemimpinannya.

"Memang belum. Sekarang belum apa-apa. Monorel sama MRT (mass rapid transit) baru dibangun," ujar Joko Widodo atau akrab disapa Jokowi di Balaikota, Jakarta, Jumat (18/10/2013).

Jokowi mengakui, urusan kemacetan di Jakarta tidak mudah diselesaikan dalam jangka waktu satu tahun. Langkah untuk mengatasi kemacetan yang telah dilakukan masih dalam skala kecil, seperti menertibkan pedagang kaki lima (PKL), yang selama ini menjadi faktor kemacetan.

"Sehingga di tempat-tempat tertentu sudah tidak macet. Memang tidak mudah. Ini semua perlu waktu dan perlu proses," ucap Jokowi.

Jokowi mengatakan, apabila semua moda transportasi sudah terpenuhi, mulai dari monorel, MRT, penambahan bus sedang dan transjakarta, serta integrasi semua moda transportasi di Ibu Kota, kemacetan perlahan bisa diatasi.

Sebelumnya, Direktur Eksekutif Indo Barometer Muhammad Qodari mengatakan, masyarakat Jakarta masih belum puas dengan langkah Jokowi-Ahok mengatasi kemacetan. Bahkan, penanganan kemacetan Jokowi-Ahok masih sama dengan kepemimpinan Fauzi Bowo (Foke).

"Penanganan kemacetan masih menjadi PR Jokowi-Ahok. Sekitar 64,3 persen masyarakat menyatakan tidak ada perubahan soal kemacetan dengan gubernur sebelumnya (Foke)," ujar dia dalam acara evaluasi kinerja satu tahun Jokowi-Ahok di Hotel Kartika Chandra, Jakarta, Kamis (17/10/2013).



Sumber Warta Kota
Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Polda Metro Klaim Kampung Tangguh di Paseban Mampu Tekan Penyebaran Covid-19

Polda Metro Klaim Kampung Tangguh di Paseban Mampu Tekan Penyebaran Covid-19

Megapolitan
Ibu 60 Tahun yang Kalung Emasnya Dijambret Alami Luka di Leher

Ibu 60 Tahun yang Kalung Emasnya Dijambret Alami Luka di Leher

Megapolitan
Jakarta Catat 1.737 Kasus Baru Covid-19, Positivity Rate Hampir 14 Persen

Jakarta Catat 1.737 Kasus Baru Covid-19, Positivity Rate Hampir 14 Persen

Megapolitan
UPDATE 27 Februari: Depok Catat 233 Kasus Baru Covid-19, 4 Pasien Meninggal

UPDATE 27 Februari: Depok Catat 233 Kasus Baru Covid-19, 4 Pasien Meninggal

Megapolitan
Viral Video Kalung Emas Ibu 60 Tahun Dijambret di Tangsel

Viral Video Kalung Emas Ibu 60 Tahun Dijambret di Tangsel

Megapolitan
Jalan di Kampung Baru Tangsel Retak, Warga Khawatir Melintas

Jalan di Kampung Baru Tangsel Retak, Warga Khawatir Melintas

Megapolitan
Anies: 578 Kilometer Jalur Sepeda Ditargetkan Selesai pada Tahun 2030

Anies: 578 Kilometer Jalur Sepeda Ditargetkan Selesai pada Tahun 2030

Megapolitan
Mayat Pria Ditemukan di Kali Pesanggrahan, Pakai Baju dan Celana Hitam

Mayat Pria Ditemukan di Kali Pesanggrahan, Pakai Baju dan Celana Hitam

Megapolitan
Simak Alasan Jakarta Raih Penghargaan STA dan Mengalahkan Kota Lain di Dunia

Simak Alasan Jakarta Raih Penghargaan STA dan Mengalahkan Kota Lain di Dunia

Megapolitan
Langgar Aturan PPKM, 2 Tempat Karaoke di Jakarta Barat Disegel

Langgar Aturan PPKM, 2 Tempat Karaoke di Jakarta Barat Disegel

Megapolitan
Bupati Kepulauan Seribu: Destinasi Wisata Kampung Jepang Siap Dibangun di Untung Jawa

Bupati Kepulauan Seribu: Destinasi Wisata Kampung Jepang Siap Dibangun di Untung Jawa

Megapolitan
Warga Cilincing Mulai Perbaiki Atap Rumah yang Rusak Diterpa Angin Kencang

Warga Cilincing Mulai Perbaiki Atap Rumah yang Rusak Diterpa Angin Kencang

Megapolitan
Bupati Kepulauan Seribu: Pulau Sebaru Tak Jadi Dibuat Rumah Sakit Covid-19

Bupati Kepulauan Seribu: Pulau Sebaru Tak Jadi Dibuat Rumah Sakit Covid-19

Megapolitan
Pembersihan Lautan Sampah di Kampung Bengek dan Munculnya Kesadaran Warga Jaga Kebersihan

Pembersihan Lautan Sampah di Kampung Bengek dan Munculnya Kesadaran Warga Jaga Kebersihan

Megapolitan
Anggota TNI yang Ditusuk Tetangga di Jakarta Timur Kondisinya Membaik

Anggota TNI yang Ditusuk Tetangga di Jakarta Timur Kondisinya Membaik

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X