Kompas.com - 25/10/2013, 14:53 WIB
Fauzi (31) saat sedang melakukan aksi lenong topeng monyet di gang perumaan warga di Bendungan Melayu, Rawabadak Selatan, Jakarta Utara
KOMPAS.com / Dian Fath Risalah El AnshariFauzi (31) saat sedang melakukan aksi lenong topeng monyet di gang perumaan warga di Bendungan Melayu, Rawabadak Selatan, Jakarta Utara
|
EditorLaksono Hari Wiwoho

JAKARTA, KOMPAS.com — Para pekerja topeng monyet di Jakarta Utara meminta tambahan uang pengganti monyet. Mereka menginginkan agar setiap monyet diganti dengan uang kerahiman sebesar Rp 2 juta.

Fauzi (31), pemilik topeng monyet di Jalan Bendungan Melayu, Rawabadak Selatan, Jakarta Utara, mengatakan, sedikitnya ada 15 pemilik monyet yang sudah sepakat akan menyerahkan monyetnya. Namun, mereka mengajukan syarat, monyet itu harus diganti dengan uang kerahiman sebesar Rp 2 juta seperti yang dialami rekan seprofesi mereka, Dede Taryono (29).

"Kita sudah sepakat mau menyerahkan monyet kalau diganti sama seperti Dede," ujar Fauzi di rumahnya, Jumat (25/10/2013).

Monyet milik Dede disita pada Selasa (22/10/2013). Setelah itu, ia datang ke Balaikota Jakarta untuk menemui Gubernur DKI Joko Widodo. Ia mengatakan, saat bertemu Jokowi, ia meminta tambahan uang kerahiman. Awalnya Dede mendapatkan uang Rp 1 juta, kemudian diberi uang tambahan sebesar Rp 1 juta dari Dinas Sosial DKI Jakarta.

"Tapi masalahnya yang diganti itu cuma monyetnya, sedangkan dalam topeng monyet itu satu grup ada 3 orang. Bagaimana dengan nasib mereka?" kata Dede.

Dede mengatakan, Dinas Sosial sudah menawarkan pembinaan terhadap pawang monyet. Selama 6 bulan mereka akan dibina dan diberi pelatihan di panti sosial untuk mengikuti program transmigrasi ke Kalimantan.

"Enggak maulah jauh dari keluarga. Kalau mau kita dikasih pelatihan dan modal sajalah," ujarnya.

Kepala Seksi Pengawasan dan Pengendalian Suku Dinas Peternakan, Perikanan, dan Kelautan Jakarta Utara, Mikron, membenarkan bahwa Dinas Sosial DKI memberikan uang tambahan sebesar Rp 1 juta atas monyet yang disita pada Selasa lalu. Ia mengatakan, pihaknya telah bertemu dengan perwakilan pekerja topeng monyet pada Kamis malam tadi. "Intinya mereka mau menyerahkan bila memang diberikan tambahan Rp 1 juta," ujarnya.

Ia mengatakan, saat ini ia tengah mengupayakan tambahan uang dari Suku Dinas Sosial Jakarta Utara karena pihaknya hanya memiliki anggaran Rp 1 juta untuk setiap usaha topeng monyet.

Keberadaan topeng monyet akan dilarang mulai 2014. Gubernur DKI Jakarta Joko Widodo mengatakan, monyet-monyet itu akan dibeli dan dipelihara di Taman Margasatwa Ragunan, Jakarta Selatan. Selain membeli monyet-monyet tersebut, Pemprov DKI juga akan memberikan pembinaan kepada para pekerja topeng monyet.

Menurut Jokowi, permainan topeng monyet telah menyakiti fisik hewan primata itu. Selain itu, pelarangan topeng monyet juga dimaksudkan untuk menekan bahaya penyebaran penyakit dari hewan kepada manusia.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ketua DPRD DKI Ungkit Penebangan Pohon di Monas, Sebut untuk Penuhi Ambisi Balap Formula E

Ketua DPRD DKI Ungkit Penebangan Pohon di Monas, Sebut untuk Penuhi Ambisi Balap Formula E

Megapolitan
Ingin Kembalikan Marwah TMII, Pengelola Tutup SnowBay Waterpark

Ingin Kembalikan Marwah TMII, Pengelola Tutup SnowBay Waterpark

Megapolitan
Polisi Gerebek Pinjol Online di PIK, Satu Manajer Ditangkap

Polisi Gerebek Pinjol Online di PIK, Satu Manajer Ditangkap

Megapolitan
Warga Tolak Pelintasan Sebidang di Kemayoran Ditutup: Itu Akses Utama Saya Pergi ke Pasar dan Antar Anak Sekolah

Warga Tolak Pelintasan Sebidang di Kemayoran Ditutup: Itu Akses Utama Saya Pergi ke Pasar dan Antar Anak Sekolah

Megapolitan
'Micro-lockdown' Usai, Warga RW 02 Krukut Dapat Kembali Beraktivitas

"Micro-lockdown" Usai, Warga RW 02 Krukut Dapat Kembali Beraktivitas

Megapolitan
Curi Ponsel Siswa SMP di Dasbor Motor lalu Ditangkap Warga, Pelaku: Saya Gelap Mata

Curi Ponsel Siswa SMP di Dasbor Motor lalu Ditangkap Warga, Pelaku: Saya Gelap Mata

Megapolitan
Kantor Pinjol Ilegal di PIK yang Digerebek Polisi Kelola 14 Aplikasi

Kantor Pinjol Ilegal di PIK yang Digerebek Polisi Kelola 14 Aplikasi

Megapolitan
Ini Peran 99 Karyawan Perusahaan Pinjol Ilegal yang Digerebek Polisi di PIK

Ini Peran 99 Karyawan Perusahaan Pinjol Ilegal yang Digerebek Polisi di PIK

Megapolitan
Kantor Pinjol Ilegal di PIK Digerebek, Polisi: Tidak Ada Izin dari OJK

Kantor Pinjol Ilegal di PIK Digerebek, Polisi: Tidak Ada Izin dari OJK

Megapolitan
Munarman Bersikap Tenang Saat Sidang, Kuasa Hukum: Selalu Kalem asal Tak Dipancing

Munarman Bersikap Tenang Saat Sidang, Kuasa Hukum: Selalu Kalem asal Tak Dipancing

Megapolitan
Digerebek Polisi, Pegawai Perusahaan Pinjol di PIK Mengaku Tak Tahu Kantornya Ilegal

Digerebek Polisi, Pegawai Perusahaan Pinjol di PIK Mengaku Tak Tahu Kantornya Ilegal

Megapolitan
Berupaya Tabrak Polisi Saat Akan Ditangkap di Cipondoh, Pencuri Motor Ditembak, lalu Tewas di RS

Berupaya Tabrak Polisi Saat Akan Ditangkap di Cipondoh, Pencuri Motor Ditembak, lalu Tewas di RS

Megapolitan
Kantor Pinjol Ilegal di PIK Digerebek, 99 Karyawan Diamankan

Kantor Pinjol Ilegal di PIK Digerebek, 99 Karyawan Diamankan

Megapolitan
Pencopetan Kembali Terjadi di Terminal Pulogadung, Kali Ini Pelakunya Residivis

Pencopetan Kembali Terjadi di Terminal Pulogadung, Kali Ini Pelakunya Residivis

Megapolitan
PN Jakarta Barat Ditutup Sementara akibat Covid-19, Pelayanan Mendesak Tetap Berjalan

PN Jakarta Barat Ditutup Sementara akibat Covid-19, Pelayanan Mendesak Tetap Berjalan

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.