Kompas.com - 29/10/2013, 10:58 WIB
EditorAna Shofiana Syatiri
JAKARTA, KOMPAS.com — Kejaksaan Negeri (Kejari) Jakarta Timur memeriksa 10 ketua rukun warga (RW) se-Kelurahan Pulogadung. Para ketua RW mengaku kaget dan kecewa ketika ditunjukkan bukti stempel dan tanda tangan ketua RW yang dipalsukan.

Pemeriksaan itu dilakukan pada Senin (28/10/2013), terkait kasus korupsi yang dilakukan Tema Yuliman, mantan Lurah Pulogadung; dan Nedi Sunarto, Bendahara Kelurahan Pulogadung, Jakarta Timur.

Ketika tim penyidik Kejari menunjukkan bukti stempel dan tanda tangan palsu 10 ketua RW yang ada di Kelurahan Pulogadung, Ketua RW 07 Suparno kaget. Apalagi, dalam bukti tersebut, ditunjukkan juga berbagai kegiatan yang diadakan oleh kelurahan, yang ternyata fiktif.

"Kami ini lembaga resmi, kami tidak menyangka seorang lurah sampai berani membuat stempel palsu yang berada di bawah jajarannya. Kami kecewa atas tindakan lurah tersebut. Padahal, warga mengenal baik lurah itu," kata Suparno ketika dihubungi Warta Kota, Senin (28/10/2013).

Menurut Suparno, semua ketua RW di Kelurahan Pulogadung mengenal baik sosok Tema Yuliman yang sebelumnya menjabat Lurah Pulogadung itu. Pasalnya, Tema kerap turun langsung menemui warga ketika ada kegiatan atau masalah yang ada di warga.

"Saya jadi RW sejak tahun 2000, dan sudah pernah mengalami dipimpin sebanyak empat lurah. Tapi baru dengan lurah Tema dikecewakan. Karena ini menyangkut nama baik warga yang tinggal di sini juga," kata Suparno. (Mohammad Yusuf)



Sumber Warta Kota
Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Hari Kedua Larangan Mudik, Hanya 25 Orang Berangkat dari Terminal Kalideres

Hari Kedua Larangan Mudik, Hanya 25 Orang Berangkat dari Terminal Kalideres

Megapolitan
UPDATE 7 Mei: Tambah 783 Kasus di Jakarta, 22 Pasien Covid-19 Meninggal

UPDATE 7 Mei: Tambah 783 Kasus di Jakarta, 22 Pasien Covid-19 Meninggal

Megapolitan
Pemprov DKI Putuskan Tempat Wisata Tetap Dibuka Saat Libur Lebaran

Pemprov DKI Putuskan Tempat Wisata Tetap Dibuka Saat Libur Lebaran

Megapolitan
Polisi Sekat 58 Kendaraan yang Melintas di Posko Penyekatan dan Posko Check Point Kota Tangerang

Polisi Sekat 58 Kendaraan yang Melintas di Posko Penyekatan dan Posko Check Point Kota Tangerang

Megapolitan
Hari Pertama Larangan Mudik, 515 Orang di Jakarta Ajukan SIKM, 137 Ditolak

Hari Pertama Larangan Mudik, 515 Orang di Jakarta Ajukan SIKM, 137 Ditolak

Megapolitan
Aturan Keluar Masuk Jabodetabek saat Masa Larangan Mudik 2021

Aturan Keluar Masuk Jabodetabek saat Masa Larangan Mudik 2021

Megapolitan
Kadisdik DKI: Seluruh Proses PPDB Tahun Ajaran Baru 2021 Dilaksanakan Secara Online

Kadisdik DKI: Seluruh Proses PPDB Tahun Ajaran Baru 2021 Dilaksanakan Secara Online

Megapolitan
Kepala Minimarket Ikut dalam Komplotan Maling, Curi Uang Rp 87 Juta dari Brankas

Kepala Minimarket Ikut dalam Komplotan Maling, Curi Uang Rp 87 Juta dari Brankas

Megapolitan
Minimarket di Pancoran Dibobol Komplotan Maling, Pelaku Libatkan Orang Dalam

Minimarket di Pancoran Dibobol Komplotan Maling, Pelaku Libatkan Orang Dalam

Megapolitan
Update 7 Mei: Total Kasus Covid-19 di Tangerang Selatan Capai 11.005

Update 7 Mei: Total Kasus Covid-19 di Tangerang Selatan Capai 11.005

Megapolitan
Tepergok Belanja Pakai Uang Palsu, Pembeli di Pasar Agung Depok Ditangkap

Tepergok Belanja Pakai Uang Palsu, Pembeli di Pasar Agung Depok Ditangkap

Megapolitan
Jadwal Lengkap PPDB Online DKI Jakarta SD, SMP dan SMA Tahun Ajaran Baru 2021

Jadwal Lengkap PPDB Online DKI Jakarta SD, SMP dan SMA Tahun Ajaran Baru 2021

Megapolitan
Warga Kota Tangerang Diimbau Shalat Idul Fitri di Rumah Bersama Keluarga Masing-masing

Warga Kota Tangerang Diimbau Shalat Idul Fitri di Rumah Bersama Keluarga Masing-masing

Megapolitan
Sulit Bedakan Pemudik Lokal dan Pekerja, Dishub DKI Minta Kesadaran Masyarakat

Sulit Bedakan Pemudik Lokal dan Pekerja, Dishub DKI Minta Kesadaran Masyarakat

Megapolitan
Patuhi Aturan, Kios Blok B Pasar Tanah Abang Tutup Pukul 16.00 WIB

Patuhi Aturan, Kios Blok B Pasar Tanah Abang Tutup Pukul 16.00 WIB

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X