Kereta Jepang Tiba, Perjalanan Kereta Belum Akan Ditambah

Kompas.com - 05/11/2013, 11:20 WIB
Bongkar muat rangkaian gerbong kereta listrik (KRL) tahap pertama di Pelabuhan Tanjung Priok, Senin (4/11/2013). Pengadaan selama tahun 2013 ini dilakukan secara bertahap. KOMPAS.com/DIAN FATH RISALAH EL ANSHARIBongkar muat rangkaian gerbong kereta listrik (KRL) tahap pertama di Pelabuhan Tanjung Priok, Senin (4/11/2013). Pengadaan selama tahun 2013 ini dilakukan secara bertahap.
|
EditorAna Shofiana Syatiri

JAKARTA, KOMPAS.com — Walau sudah mendatangkan 30 unit kereta listrik dari Jepang, PT Kereta Commuter Jabodetabek (PT KCJ) belum akan menambah jumlah perjalanan kereta, paling tidak sampai Desember.

Direktur Utama PT KCJ Tri Handoyo mengatakan, kereta listrik yang mempunyai masalah seperti AC dan bangku yang rusak untuk sementara waktu akan diistirahatkan dan diperbaiki. Sebanyak 30 unit kereta yang baru didatangkan dari Jepang yang akan menggantikan operasional kereta yang diperbaiki itu.

"Sampai Desember ini belum ada penambahan perjalanan. Kalau kereta yang lama sudah sehat baru akan ditambah," ujarnya di Kantor PT KCJ di Stasiun Juanda, Senin (4/11/2013).

Saat ini, PT KCJ mempunyai 600 unit KRL yang bisa mengangkut sekitar 600.000 penumpang. Dari 600 unit kereta yang ada, 20 persen di antaranya dalam kondisi yang tidak sehat.

Tri menambahkan, 30 unit kereta yang baru didatangkan dari Jepang dengan tipe 205 merupakan kereta bekas. Di Jepang, kereta ini sudah dipakai selama sekitar 20 tahun. Akan tetapi, kata Tri, kereta ini bisa dipakai selama 15 sampai 20 tahun lagi.

"(Di Jepang) 205 baru berhenti (pemakaiannya) dua minggu lalu, lalu kita angkut ke sini, bukan berarti kita beli kereta bekas yang sudah tak dipakai. Karena di Jepang rawatnya bagus, ini kereta terbaik yang kami punya," pungkasnya.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Rentetan Kejadian Penyiraman Cairan Kimia, Diracik Sambil Ngopi di Samping Kantor Polisi

Rentetan Kejadian Penyiraman Cairan Kimia, Diracik Sambil Ngopi di Samping Kantor Polisi

Megapolitan
Gubernur dan DPRD DKI Terancam Tak Digaji 6 Bulan jika Tak Sahkan APBD 2020 hingga 30 November

Gubernur dan DPRD DKI Terancam Tak Digaji 6 Bulan jika Tak Sahkan APBD 2020 hingga 30 November

Megapolitan
Digugat OC Kaligis, Bambang Widjojanto: Lagi Cari Panggung

Digugat OC Kaligis, Bambang Widjojanto: Lagi Cari Panggung

Megapolitan
Pelamar CPNS Kabupaten Tangerang Sudah Tembus 2.670 Orang

Pelamar CPNS Kabupaten Tangerang Sudah Tembus 2.670 Orang

Megapolitan
Limpasan Air Turun dari Jalan Tol Becakayu Saat Hujan Kemarin

Limpasan Air Turun dari Jalan Tol Becakayu Saat Hujan Kemarin

Megapolitan
AKBP Benny Alamsyah, Ditegur karena Foto dengan Vitalia Sesha hingga Pakai Narkoba

AKBP Benny Alamsyah, Ditegur karena Foto dengan Vitalia Sesha hingga Pakai Narkoba

Megapolitan
PA 212 Klaim Dapat Izin Anies Selenggarakan Reuni Akbar di Monas, DKI Bilang Masih Akan Dibahas

PA 212 Klaim Dapat Izin Anies Selenggarakan Reuni Akbar di Monas, DKI Bilang Masih Akan Dibahas

Megapolitan
OC Kaligis Gugat Anies Baswedan karena Tunjuk BW Jadi Anggota TGUPP

OC Kaligis Gugat Anies Baswedan karena Tunjuk BW Jadi Anggota TGUPP

Megapolitan
Konsep Mirip Stadion Premiere League, Begini Cara JIS Antisipasi Penonton Terjun ke Lapangan

Konsep Mirip Stadion Premiere League, Begini Cara JIS Antisipasi Penonton Terjun ke Lapangan

Megapolitan
Pemprov DKI Belum Batasi Jumlah Pedagang yang Jualan Saat CFD

Pemprov DKI Belum Batasi Jumlah Pedagang yang Jualan Saat CFD

Megapolitan
Sepekan Sebelum Bunuh Diri, Pilot Wings Air Kerap Mengurung Diri di Kamar Indekos

Sepekan Sebelum Bunuh Diri, Pilot Wings Air Kerap Mengurung Diri di Kamar Indekos

Megapolitan
Dihampiri Samsat dan BPRD, Tukang Bangunan Kaget Disebut Nunggak Pajak Mobil Mewah

Dihampiri Samsat dan BPRD, Tukang Bangunan Kaget Disebut Nunggak Pajak Mobil Mewah

Megapolitan
Rel Antara Stasiun Pasar Minggu dan UI Sempat Patah, KRL Sudah Bisa Melintas

Rel Antara Stasiun Pasar Minggu dan UI Sempat Patah, KRL Sudah Bisa Melintas

Megapolitan
KCI Siapkan KRL sebagai Feeder untuk Pangkas Waktu Tempuh Rangkasbitung-Tanah Abang dan Cikarang-Jakarta Kota

KCI Siapkan KRL sebagai Feeder untuk Pangkas Waktu Tempuh Rangkasbitung-Tanah Abang dan Cikarang-Jakarta Kota

Megapolitan
Jakarta Internasional Stadium Gunakan Rumput Hybrid Impor Untuk Tiga Lapangan

Jakarta Internasional Stadium Gunakan Rumput Hybrid Impor Untuk Tiga Lapangan

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X