Kompas.com - 14/11/2013, 21:30 WIB
EditorTri Wahono


Perdamaian sering kali hanya sebuah slogan dan lagu, nyaris seperti utopia. Sementara perang dalam bentuk apa pun adalah keniscayaan, karena di situ banyak kepentingan dan bisnis yang bisa dijalankan.

Begitu juga bagi Ibu Brani. Perdamaian tak ubahnya petaka kebangkrutan. Sebaliknya, perang adalah panen yang bisa mendatangkan banyak uang, tak peduli jika anak-anaknya yang menjadi korban.

Pesan itu muncul dari pertunjukan sandiwara "Ibu" yang dipentaskan Teater Koma di Taman Ismail Marzuki (TIM) dari tanggal 1 sampai 17 November 2013.

Cerita ini disadur dari karya sastrawan Jerman, Bertolt Brecht, berjudul "Mother Courage and Her Children" atau dalam bahasa Jerman "Mutter Courage und ihre Kinder".

Mengambil setting perang 30 tahun di Eropa pada abad ke-17, Ibu Brani yang diperankan Sari Prianggoro Madjid mencoba terus memanfaatkan perang dengan bisnisnya.

Bersama tiga anaknya, Elip Noyoki (Rangga Riantiarno), Keju Swiss atau Fejos (Muhammad Bagya), dan Katrin Hupla (Ina Kaka), mereka menyusuri wilayah-wilayah perang dengan gerobaknya sambil menawarkan dagangannya dari anggur, barang bekas, selongsong peluru, hingga makanan.

Bagi Ibu Brani, perang selalu mendatangkan uang. Sehingga, ketika ada kabar akan ada perdamaian, dia terpukul berat dan merasa di ambang kebangkrutan. Sehingga, hatinya selalu berbunga-bunga setiap ada perang. Sampai-sampai, ia lupa pernah berjanji akan mencarikan jodoh buat Katrin jika perdamaian datang.

Singkat cerita kedua anaknya, Fejos dan Elip, direkrut tentara. Fejos akhirnya mati ditembak tentara musuh dan Elip tak jelas nasibnya setelah ditangkap tentara lawan. Sementara Katrin yang bisu, akhirnya juga tewas ditembak tentara.

Ibu Brani akhirnya merasakan betapa biadabnya akibat perang itu. Seolah, keuntungan yang ia raih dari peperangan tak ada artinya. Nafsunya terhadap uang harus dibayar mahal.

Seperti kata sang pengarang sendiri, Brecht, "Dalam perang yang kalah dan menang hanya akan menerima kerugian. Semua kalah. Kelak, hanya urusan ekonomi dan politik yang menerima keuntungan. Kebudayaan jadi tak penting, bahkan dihapuskan."

Halaman Selanjutnya
Halaman:
 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Anies Melayat ke Rumah Korban Tewas Peristiwa Tembok Roboh di MTsN 19

Anies Melayat ke Rumah Korban Tewas Peristiwa Tembok Roboh di MTsN 19

Megapolitan
Tabrak Truk yang Terparkir di Jalan TB Simatupang, Pengendara Motor Tewas

Tabrak Truk yang Terparkir di Jalan TB Simatupang, Pengendara Motor Tewas

Megapolitan
Kemensos Sebut Masih Ada 4.000 ODGJ yang Dipasung

Kemensos Sebut Masih Ada 4.000 ODGJ yang Dipasung

Megapolitan
BPBD DKI: Tembok MTsN 19 Roboh Diduga Tak Mampu Menahan Banjir

BPBD DKI: Tembok MTsN 19 Roboh Diduga Tak Mampu Menahan Banjir

Megapolitan
PT KCN yang Cemari Marunda Perbaiki Dokumen Izin agar Bisa Beroperasi Lagi

PT KCN yang Cemari Marunda Perbaiki Dokumen Izin agar Bisa Beroperasi Lagi

Megapolitan
PT Transjakarta Akui Uji Coba Sistem 'Tap In-Tap Out' Kurang Meluas

PT Transjakarta Akui Uji Coba Sistem "Tap In-Tap Out" Kurang Meluas

Megapolitan
Anies: Jangan Sampai Kejadian seperti Tembok Roboh MTsN 19 Terulang

Anies: Jangan Sampai Kejadian seperti Tembok Roboh MTsN 19 Terulang

Megapolitan
Anies Ucapkan Belasungkawa atas Tragedi Tembok Roboh MTsN 19 yang Tewaskan 3 Siswa

Anies Ucapkan Belasungkawa atas Tragedi Tembok Roboh MTsN 19 yang Tewaskan 3 Siswa

Megapolitan
Maling Bobol Kotak Amal Mushala di Tanjung Priok, Aksinya Terekam Kamera CCTV

Maling Bobol Kotak Amal Mushala di Tanjung Priok, Aksinya Terekam Kamera CCTV

Megapolitan
'Update' Korban Tewas akibat Tembok MTsN 19 Pondok Labu Roboh: 3 Tewas dan 3 Luka, Berikut Rinciannya...

"Update" Korban Tewas akibat Tembok MTsN 19 Pondok Labu Roboh: 3 Tewas dan 3 Luka, Berikut Rinciannya...

Megapolitan
Jelang Lengser, Anies Gelar Silaturahmi dengan Kapolda Metro hingga Pangdam Jaya

Jelang Lengser, Anies Gelar Silaturahmi dengan Kapolda Metro hingga Pangdam Jaya

Megapolitan
Terobos Banjir, Truk Bermuatan Es Balok Mogok di Jalan Aria Putra Ciputat

Terobos Banjir, Truk Bermuatan Es Balok Mogok di Jalan Aria Putra Ciputat

Megapolitan
Tol BSD Masih Ditutup hingga Kamis Malam Imbas Terendam Banjir 76 Cm

Tol BSD Masih Ditutup hingga Kamis Malam Imbas Terendam Banjir 76 Cm

Megapolitan
Lapak PKL dan Pangkalan Ojek Online di Jembatan Besi Ditertibkan, Pengemudi Ojol Sempat Protes

Lapak PKL dan Pangkalan Ojek Online di Jembatan Besi Ditertibkan, Pengemudi Ojol Sempat Protes

Megapolitan
BERITA FOTO: Banjir, Jalan Kemang Raya Tak Bisa Dilalui Kendaraan

BERITA FOTO: Banjir, Jalan Kemang Raya Tak Bisa Dilalui Kendaraan

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.