Menunggu Bunyi Klakson di Depan Kedubes Australia

Kompas.com - 20/11/2013, 11:32 WIB
Bendera Australia. SHUTTERSTOCKBendera Australia.
|
EditorHeru Margianto
JAKARTA, KOMPAS.com — Hubungan panas Indonesia dan Australia terkait kasus penyadapan yang dilakukan Pemerintah Australia terhadap sejumlah petinggi negara Indonesia melahirkan solidaritas di media sosial.

Di Twitter, muncul ajakan untuk membunyikan klakson tiga kali jika melewati Kedutaan Besar Australia di kawasan Kuningan, Jakarta, sebagai bentuk protes. Gerakan tagar #Klakson3x juga ramai beredar secara berantai melalui BlackBerry Messenger.

Hingga sekitar pukul 10.15, Rabu (20/11/2013), tak terdengar klakson solidaritas itu. Kendaraan baik roda dua maupun roda empat tetap berlalu lalang seperti biasa.

Sempat terjadi kepadatan di depan Kedubes Australia sekitar pukul 08.45. Bunyi klakson beberapa kali terdengar, tetapi bukan ditujukan untuk protes terhadap Australia, melainkan ditujukan ke kendaraan lainnya.

"Memang katanya ada protes bunyi klakson tiga kali, tapi dari tadi tidak ada tuh," kata Musri, seorang petugas keamanan di depan gedung Kedubes Australia, Rabu pagi.

Pemerintah Indonesia bereaksi keras terhadap praktik ketidaksantunan politik yang ditunjukkan Australia. Melalui Twitter, Presiden Susilo Bambang Yudhoyono menyesalkan sikap Pemerintah Australia yang tak bersedia menyatakan maaf.

"Tindakan AS dan Australia sangat mencederai kemitraan strategis dengan Indonesia, sesama negara demokrasi," ujar SBY melalui akun Twitter-nya.

Duta Besar Indonesia untuk Australia, Nadjib Riphat Kesoema, dipanggil pulang untuk berkonsultasi. Langkah tersebut bermakna serius dalam hubungan bilateral dua negara tetangga ini. 

Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

1.200 Nasi 'Kotak Oranye' bagi Tenaga Medis di RSUP Persahabatan

1.200 Nasi "Kotak Oranye" bagi Tenaga Medis di RSUP Persahabatan

Megapolitan
Wali Kota Jakbar Usul 183 Warga yang Dikarantina di Masjid Jammi Dipindah ke Wisma Atlet

Wali Kota Jakbar Usul 183 Warga yang Dikarantina di Masjid Jammi Dipindah ke Wisma Atlet

Megapolitan
PNS Pemkot Bekasi Ada yang Positif Covid-19

PNS Pemkot Bekasi Ada yang Positif Covid-19

Megapolitan
Diperpanjang, Pelajar Jakarta Belajar dari Rumah hingga 19 April 2020

Diperpanjang, Pelajar Jakarta Belajar dari Rumah hingga 19 April 2020

Megapolitan
Pemkot Depok Siapkan RS UI hingga Ruang Sekolah untuk Tangani Kasus Covid-19

Pemkot Depok Siapkan RS UI hingga Ruang Sekolah untuk Tangani Kasus Covid-19

Megapolitan
Kasus Covid-19 Terus Meluas, Depok Kaji Opsi Karantina Wilayah

Kasus Covid-19 Terus Meluas, Depok Kaji Opsi Karantina Wilayah

Megapolitan
Depok Dapat 1.000 Alat Rapid Test Covid-19 dari Pemprov Jabar

Depok Dapat 1.000 Alat Rapid Test Covid-19 dari Pemprov Jabar

Megapolitan
Pemkot Depok Berencana Realokasi Anggaran untuk Penanganan Covid-19

Pemkot Depok Berencana Realokasi Anggaran untuk Penanganan Covid-19

Megapolitan
Anies Minta Warga Jakarta Tidak Pulang Kampung untuk Cegah Penyebaran Covid-19

Anies Minta Warga Jakarta Tidak Pulang Kampung untuk Cegah Penyebaran Covid-19

Megapolitan
Gelontorkan Rp 15 Miliar, Pemkot Depok Sebut Stok Masker Tenaga Medis Cukup untuk 3 Bulan

Gelontorkan Rp 15 Miliar, Pemkot Depok Sebut Stok Masker Tenaga Medis Cukup untuk 3 Bulan

Megapolitan
UPDATE Covid-19 di Depok 28 Maret: Tambahan 8 Kasus Positif dan 1 Meninggal

UPDATE Covid-19 di Depok 28 Maret: Tambahan 8 Kasus Positif dan 1 Meninggal

Megapolitan
Pemprov DKI Perpanjang Masa Tanggap Darurat Covid-19 sampai 19 April 2020

Pemprov DKI Perpanjang Masa Tanggap Darurat Covid-19 sampai 19 April 2020

Megapolitan
61 Tenaga Medis di Jakarta Terinfeksi Covid-19, Dirawat di 26 RS

61 Tenaga Medis di Jakarta Terinfeksi Covid-19, Dirawat di 26 RS

Megapolitan
Dr Tirta Ceritakan Menyedihkannya Kondisi Dokter yang Berjuang Lawan Covid-19

Dr Tirta Ceritakan Menyedihkannya Kondisi Dokter yang Berjuang Lawan Covid-19

Megapolitan
Data Kasus Covid-19 di 18 Kecamatan di Kabupaten Bekasi, Paling Banyak di Tambun Selatan

Data Kasus Covid-19 di 18 Kecamatan di Kabupaten Bekasi, Paling Banyak di Tambun Selatan

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X