Kondisi Direktur PT WIKA Membaik, Keluarga Bantah Percobaan Bunuh Diri

Kompas.com - 21/11/2013, 19:49 WIB
Jembatan penyebrangan orang (JPO) dimana Direktur Operasional III PT WIKA Ikuten Sinulingga diduga melakukan percobaan bunuh diri. Selasa (19/11/2013). Kompas.com/Robertus BelarminusJembatan penyebrangan orang (JPO) dimana Direktur Operasional III PT WIKA Ikuten Sinulingga diduga melakukan percobaan bunuh diri. Selasa (19/11/2013).
EditorEko Hendrawan Sofyan

JAKARTA, KOMPAS.com —
Kondisi kesehatan Direktur Operasional III PT Wijaya Karya (WIKA) Ikuten Sinulingga dikabarkan mulai membaik, setelah terjatuh dari jembatan penyeberangan orang (JPO) di Selter Transjakarta Cawang-Sutoyo, Cawang, Jatinegara, Jakarta Timur, Selasa (19/11/2013).

Ikuten sempat mendapatkan perawatan di ICU Rumah Sakit Universitas Kristen Indonesia (UKI) selama dua hari.

"Kalau komunikasi belum, hanya kalau diajak komunikasi ada respons gerakan tangan kaki. Ini menunjukkan kondisi positif walapun tidak sadar full, tapi ada respons," kata Minola Sebayang, juru bicara keluarga, kepada wartawan di RS UKI, Cawang, Jakarta Timur, Kamis (21/11/2013).

Minola menyebutkan, Ikuten mengalami beberapa luka pada bagian tubuhnya. "Wajahnya bersih, hanya luka lebam pada mata kanan. Sementara ini pakai gips di leher," lanjutnya.

Dalam kesempatan tersebut, Minola juga membantah kabar yang menyebut bahwa Ikuten terjatuh setelah mencoba melakukan bunuh diri.


Minola menegaskan tak ada alasan kuat bagi Ikuten untuk melakukan tindakan bunuh diri dengan melompat dari jembatan. "Kalau bunuh diri sepertinya tidak mungkin, karena beliau memiliki hubungan keluarga yang harmonis, pekerjaan yang baik, apalagi dikaitkan dengan kasus Hambalang, tidak ada sangkut pautnya itu," ujar Minola.

Sebelumnya, Ikuten jatuh dari jembatan Cawang yang berpagar cukup tinggi pada Selasa sekitar pukul 06.45 WIB. Dia ditemukan tertelungkup di bawah jembatan. Warga kemudian membawanya ke RS UKI. Polisi menjelaskan, Ikuten ke kantor naik mobil dengan diantar oleh sopirnya. Dia berhenti lalu berhenti tak jauh dari kantornya untuk berjalan kaki.

Kepala Polres Metro Jaktim Kombes Mulyadi Kaharni menyatakan, Ikuten diduga melompat. Ikuten tidak terpeleset.

"Diduga korban sengaja lompat karena kalau terpeleset tidak mungkin. Lokasi di jembatan tersebut masih terdapat palang-palang pengamanan. Tidak mungkin bisa lolos (jatuh) kalau terpeleset," kata Kombes Mulyadi.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Remaja yang Diduga Diperkosa Oknum PNS Papua Minta Perlindungan LPSK

Remaja yang Diduga Diperkosa Oknum PNS Papua Minta Perlindungan LPSK

Megapolitan
50 Kg Ganja di Dalam Bus di Tangerang Milik Dua Napi

50 Kg Ganja di Dalam Bus di Tangerang Milik Dua Napi

Megapolitan
Riset Sebut Ciliwung Masuk Sungai Terkotor di Dunia, Ini Komentar Pemprov DKI

Riset Sebut Ciliwung Masuk Sungai Terkotor di Dunia, Ini Komentar Pemprov DKI

Megapolitan
Anggota Komisi E DPRD Dorong Kasus Robohnya Atap SMKN 24 Jaktim Dibawa ke Jalur Hukum

Anggota Komisi E DPRD Dorong Kasus Robohnya Atap SMKN 24 Jaktim Dibawa ke Jalur Hukum

Megapolitan
Diduga Korsleting Listrik, Rumah Dua Lantai di Duren Sawit Terbakar

Diduga Korsleting Listrik, Rumah Dua Lantai di Duren Sawit Terbakar

Megapolitan
Ini Efek jika Sembarangan Mengkonsumsi Psikotropika Trihexyphenidyl

Ini Efek jika Sembarangan Mengkonsumsi Psikotropika Trihexyphenidyl

Megapolitan
PT INKA Siapkan Tenaga Ahli untuk Kaji Pembangunan Jalur Trem di Bogor

PT INKA Siapkan Tenaga Ahli untuk Kaji Pembangunan Jalur Trem di Bogor

Megapolitan
Pemprov DKI Klaim Ciptakan 111.000 Wirausaha, Baru 13.000 yang Punya Izin

Pemprov DKI Klaim Ciptakan 111.000 Wirausaha, Baru 13.000 yang Punya Izin

Megapolitan
Pemprov DKI Optimistis Akan Lampaui Target Terciptanya 200.000 Wirausaha Baru

Pemprov DKI Optimistis Akan Lampaui Target Terciptanya 200.000 Wirausaha Baru

Megapolitan
Kerap Masuk ke Permukiman, Kawanan Monyet Liar Resahkan Warga Bogor

Kerap Masuk ke Permukiman, Kawanan Monyet Liar Resahkan Warga Bogor

Megapolitan
Polisi Tangkap Pemalsu KTP PSK di Bawah Umur

Polisi Tangkap Pemalsu KTP PSK di Bawah Umur

Megapolitan
4 Pelajar Ditangkap, Diduga Keroyok Korban hingga Tewas Saat Tawuran

4 Pelajar Ditangkap, Diduga Keroyok Korban hingga Tewas Saat Tawuran

Megapolitan
BK DPRD Depok Akan Beri Seragam agar Anggota Dewan Disiplin

BK DPRD Depok Akan Beri Seragam agar Anggota Dewan Disiplin

Megapolitan
Tanpa Pelampung dan Tak Pandai Berenang, Fitra Tenggelam Usai Tolong Teman

Tanpa Pelampung dan Tak Pandai Berenang, Fitra Tenggelam Usai Tolong Teman

Megapolitan
Tawuran Pelajar di Kebayoran Baru, Sejumlah Pelajar Dibawa Polisi

Tawuran Pelajar di Kebayoran Baru, Sejumlah Pelajar Dibawa Polisi

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X