Kompas.com - 25/11/2013, 12:28 WIB
|
EditorAna Shofiana Syatiri

JAKARTA, KOMPAS.com — Badan Narkotika Nasional (BNN) menemukan, putau yang beredar luas di masyarakat dicampur dengan serbuk cat tembok. Bandar narkoba di Indonesia mencampur putau dengan serbuk cat tembok karena ingin mendapatkan keuntungan yang besar.

Temuan itu disampaikan Dik Dik Kusnadi, Kepala Bidang Pemberdayaan Potensi Masyarakat BNN, dalam diskusi tentang bahaya narkoba yang diadakan BNN dan Pengurus Pusat Persatuan Wartawan Indonesia (PWI) di Gedung PWI Pusat, Jakarta, Senin (25/11/2013). Diskusi dibuka oleh Margiono, Ketua Umum PWI Pusat.

Dik Dik menjelaskan, putau merupakan salah satu bentuk narkoba yang beredar di Indonesia. Putau dibuat dari ampas pengolahan opium. Produk utama dari pengolahan opium adalah heroin.

Putau adalah jenis narkoba yang termasuk paling banyak dipakai oleh pengguna di Indonesia karena lebih murah dibandingkan heroin. Selain itu, narkoba yang beredar adalah ganja, sabu, chat, dan beberapa jenis lain, termasuk yang tergolong baru.

BNN menghitung sekitar 70 orang mati karena narkoba. Karena itu, lanjut Dik Dik, BNN mendorong peran serta masyarakat untuk melakukan pencegahan dan pemberantasan.

Margiono menambahkan, pencegahan dan pemberantasan narkoba membutuhkan strategi besar secara nasional. Selama ini, misalnya, tak ada perhatian pada pertumbuhan pengguna narkoba di pedesaan. Anggaran untuk pencegahan dan pemberantasan narkoba pun, yang sekitar Rp 1 triliun per tahun, tak sebanding dengan pertumbuhan pemakai dan bahaya narkoba.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Tagar 'Gak Percuma Lapor Damkar' Populer, Kadis DKI: 'Bersyukur, Peran dan Fungsi Kami Makin Terlihat'

Tagar "Gak Percuma Lapor Damkar" Populer, Kadis DKI: "Bersyukur, Peran dan Fungsi Kami Makin Terlihat"

Megapolitan
Ketua Fraksi PDI-P DKI: Kami Kritik Formula E, tetapi Tak Hambat Pelaksanaannya

Ketua Fraksi PDI-P DKI: Kami Kritik Formula E, tetapi Tak Hambat Pelaksanaannya

Megapolitan
Warga Marunda Kepu Masih Alami Krisis Air Bersih

Warga Marunda Kepu Masih Alami Krisis Air Bersih

Megapolitan
Hari Ini 'Car Free Day' di Jakarta Kembali Digelar, Berikut Lokasinya...

Hari Ini "Car Free Day" di Jakarta Kembali Digelar, Berikut Lokasinya...

Megapolitan
[POPULER JABODETABEK] 7 Perusahaan Jadi Sponsor Lokal Formula E | Atap Tribun Formula E Ambruk

[POPULER JABODETABEK] 7 Perusahaan Jadi Sponsor Lokal Formula E | Atap Tribun Formula E Ambruk

Megapolitan
Hari Pertama Perubahan Rute KRL, Penumpang Berjubel di Stasiun Manggarai

Hari Pertama Perubahan Rute KRL, Penumpang Berjubel di Stasiun Manggarai

Megapolitan
Simak Pengalihan Arus Lalu Lintas dalam Gelaran CFD Kota Bekasi di Sini...

Simak Pengalihan Arus Lalu Lintas dalam Gelaran CFD Kota Bekasi di Sini...

Megapolitan
Prakiraan Cuaca BMKG: Jakarta Cerah-Cerah Berawan Sepanjang Hari

Prakiraan Cuaca BMKG: Jakarta Cerah-Cerah Berawan Sepanjang Hari

Megapolitan
Jadwal PPDB 2022 di Depok untuk SMK dan Cara Daftarnya

Jadwal PPDB 2022 di Depok untuk SMK dan Cara Daftarnya

Megapolitan
7 Rekomendasi Coffee Shop di Tangerang dan Tangsel

7 Rekomendasi Coffee Shop di Tangerang dan Tangsel

Megapolitan
DLHK Kota Depok Minta Bak Sampah di Kawasan Situ Rawa Besar Dibongkar

DLHK Kota Depok Minta Bak Sampah di Kawasan Situ Rawa Besar Dibongkar

Megapolitan
Soal Tumpukan Sampah di Situ Rawa Besar, DLHK Kota Depok: Ada yang Tak Bolehkan Diangkut

Soal Tumpukan Sampah di Situ Rawa Besar, DLHK Kota Depok: Ada yang Tak Bolehkan Diangkut

Megapolitan
Kawanan Pencuri Gasak Mobil Pikap di Larangan

Kawanan Pencuri Gasak Mobil Pikap di Larangan

Megapolitan
Atap Tribun Formula E Jakarta Ambruk, Polisi Akan Temui Kontraktor

Atap Tribun Formula E Jakarta Ambruk, Polisi Akan Temui Kontraktor

Megapolitan
Pembangunan Sirkuit Formula E Jakarta Habiskan Rp 190 Miliar

Pembangunan Sirkuit Formula E Jakarta Habiskan Rp 190 Miliar

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.