Kompas.com - 25/11/2013, 12:28 WIB
Dik Dik Kusnadi dari BNN menjelaskan bahaya narkoba dalam diskusi di gedung PWI Pusat, Jakarta, Senin (25/11). TRADik Dik Kusnadi dari BNN menjelaskan bahaya narkoba dalam diskusi di gedung PWI Pusat, Jakarta, Senin (25/11).
|
EditorAna Shofiana Syatiri

JAKARTA, KOMPAS.com — Badan Narkotika Nasional (BNN) menemukan, putau yang beredar luas di masyarakat dicampur dengan serbuk cat tembok. Bandar narkoba di Indonesia mencampur putau dengan serbuk cat tembok karena ingin mendapatkan keuntungan yang besar.

Temuan itu disampaikan Dik Dik Kusnadi, Kepala Bidang Pemberdayaan Potensi Masyarakat BNN, dalam diskusi tentang bahaya narkoba yang diadakan BNN dan Pengurus Pusat Persatuan Wartawan Indonesia (PWI) di Gedung PWI Pusat, Jakarta, Senin (25/11/2013). Diskusi dibuka oleh Margiono, Ketua Umum PWI Pusat.

Dik Dik menjelaskan, putau merupakan salah satu bentuk narkoba yang beredar di Indonesia. Putau dibuat dari ampas pengolahan opium. Produk utama dari pengolahan opium adalah heroin.

Putau adalah jenis narkoba yang termasuk paling banyak dipakai oleh pengguna di Indonesia karena lebih murah dibandingkan heroin. Selain itu, narkoba yang beredar adalah ganja, sabu, chat, dan beberapa jenis lain, termasuk yang tergolong baru.

BNN menghitung sekitar 70 orang mati karena narkoba. Karena itu, lanjut Dik Dik, BNN mendorong peran serta masyarakat untuk melakukan pencegahan dan pemberantasan.

Margiono menambahkan, pencegahan dan pemberantasan narkoba membutuhkan strategi besar secara nasional. Selama ini, misalnya, tak ada perhatian pada pertumbuhan pengguna narkoba di pedesaan. Anggaran untuk pencegahan dan pemberantasan narkoba pun, yang sekitar Rp 1 triliun per tahun, tak sebanding dengan pertumbuhan pemakai dan bahaya narkoba.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Remaja yang Diperkosa Anak Anggota DPRD Bekasi Terkena Penyakit Kelamin

Remaja yang Diperkosa Anak Anggota DPRD Bekasi Terkena Penyakit Kelamin

Megapolitan
Terkait Tewasnya Tahanan Narkoba Polres Tangsel, Polisi Tetapkan Dua Tersangka

Terkait Tewasnya Tahanan Narkoba Polres Tangsel, Polisi Tetapkan Dua Tersangka

Megapolitan
Polda Metro Tindak 34 Motor Saat Patroli Cegah Sahur on The Road

Polda Metro Tindak 34 Motor Saat Patroli Cegah Sahur on The Road

Megapolitan
Komnas HAM: Seminggu Sebelum Tewas, Sigit Dianiaya Tahanan Lain Polres Tangsel

Komnas HAM: Seminggu Sebelum Tewas, Sigit Dianiaya Tahanan Lain Polres Tangsel

Megapolitan
Flyover Cakung Uji Coba Perdana pada 19-21 April

Flyover Cakung Uji Coba Perdana pada 19-21 April

Megapolitan
UPDATE 17 April: 548 Pasien Covid-19 di Tangsel Masih Dirawat dan Isolasi Mandiri

UPDATE 17 April: 548 Pasien Covid-19 di Tangsel Masih Dirawat dan Isolasi Mandiri

Megapolitan
Tabrakan Dua Motor di Pamulang, Seorang Pengendara Tewas

Tabrakan Dua Motor di Pamulang, Seorang Pengendara Tewas

Megapolitan
Jadwal Imsak dan Buka Puasa di Jakarta Hari Ini, 18 April 2021

Jadwal Imsak dan Buka Puasa di Jakarta Hari Ini, 18 April 2021

Megapolitan
Jadwal Imsak dan Buka Puasa di Wilayah Tangerang Raya, 18 April 2020

Jadwal Imsak dan Buka Puasa di Wilayah Tangerang Raya, 18 April 2020

Megapolitan
BMKG Pastikan Siklon Tropis Surigae tak Pengaruhi Cuaca Jabodetabek

BMKG Pastikan Siklon Tropis Surigae tak Pengaruhi Cuaca Jabodetabek

Megapolitan
Gardu Listrik di Cilandak Meledak dan Terbakar, Api Dipadamkan oleh Warga

Gardu Listrik di Cilandak Meledak dan Terbakar, Api Dipadamkan oleh Warga

Megapolitan
Jadwal Imsak dan Buka Puasa di Kota Bogor, 18 April 2021

Jadwal Imsak dan Buka Puasa di Kota Bogor, 18 April 2021

Megapolitan
Sekjen PBB Setujui Usul Anies Terkait Antisipasi Perubahan Iklim

Sekjen PBB Setujui Usul Anies Terkait Antisipasi Perubahan Iklim

Megapolitan
Pengunjung Diperbolehkan Bersepeda di Dalam Mal Balekota Tangerang

Pengunjung Diperbolehkan Bersepeda di Dalam Mal Balekota Tangerang

Megapolitan
Hilang Kendali, Bus Transjakarta Tabrak Pembatas Jalan di Glodok

Hilang Kendali, Bus Transjakarta Tabrak Pembatas Jalan di Glodok

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X