Kasus Perbudakan, Bos Kuali Terancam 15 Tahun Penjara

Kompas.com - 27/11/2013, 08:52 WIB
Buruh yang menjadi korban perbudakan semasa di dalam Pabrik kuali di Tangerang. Zico NurrashidBuruh yang menjadi korban perbudakan semasa di dalam Pabrik kuali di Tangerang.
EditorAna Shofiana Syatiri

TANGERANG, KOMPAS.com — Pengadilan Negeri Tangerang, Selasa (26/11), menggelar sidang perdana perkara dugaan perbudakan buruh pengolahan limbah metal di Lebak Wangi, Sepatan Timur, Tangerang, Banten. Sidang yang dipimpin Asiyadi Sembiring itu menghadirkan lima terdakwa, yaitu pemilik pabrik Yuki Irawan serta empat mandor pabrik, masing-masing Sudirman, Nurdin, Tedy Sukarno, dan Roh Jaya.

Yuki hadir ke pengadilan pukul 11.35 dengan didampingi dua kuasa hukum, yaitu Slamet Yuono dan Heru Mahyudin. Agenda sidang perdana yang ramai dipadati pengunjung itu adalah pembacaan dakwaan.

Anggota jaksa penuntut umum, yaitu Agus Suhartono dan Imam Cahyono, menjerat bos pabrik kuali tersebut dengan pasal berlapis, yakni Pasal 2 Ayat 1 Undang-Undang Nomor 21 Tahun 2007 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Perdagangan Orang juncto Pasal 55 Ayat 1 KUHP, Pasal 88 Undang-Undang Nomor 23 Tahun 2002 tentang Perlindungan Anak juncto Pasal 55 Ayat 1 KUHP, Pasal 372 juncto Pasal 55 Ayat 1 KUHP, dan Pasal 24 Ayat 1 Undang-Undang Nomor 5 Tahun 1984 tentang Perindustrian.

Dalam dakwaan, JPU menyebut Yuki Irawan telah memperlakukan pekerjanya dengan tidak layak, seperti mengancam pekerja sehingga tidak berani melawan, tidak diperbolehkan keluar dari tempat kerja, tidak memberikan hak untuk beribadah, mempekerjakan anak di bawah umur, serta membuat pekerja ketakutan dan terkekang.

”Telepon genggam milik pekerja diambil Yuki dengan alasan mereka tidak boleh berkomunikasi dengan keluarga. Tidak hanya itu, para pekerja juga dilarang bersosialisasi dengan tetangga,” kata Agus Suhartono saat membacakan dakwaan.

Jaksa Imam Cahyono seusai sidang mengatakan, pasal yang diberlakukan bersifat akumulatif dengan ancaman maksimal 15 tahun penjara.

Seperti diberitakan, kasus ini terungkap setelah dua buruh pabrik kabur ke Lampung dan melapor ke polisi di Lampung pada 28 April 2013. Laporan itu lalu ditindaklanjuti Polda Lampung dan Polda Metro Jaya.

Saat penggerebekan, di pabrik ditemukan 34 buruh dalam kondisi sakit kulit dan napas, kurang makan, bahkan ada yang disekap di dua lokasi. Mereka juga tidak diberi gaji beberapa bulan, dipukuli, bahkan ada yang disiram air panas. Mereka takut kabur akibat ancaman petugas keamanan.

Dalam sidang yang berlangsung hampir satu jam tersebut, kuasa hukum Yuki mengatakan keberatan. Namun, mereka akan menyampaikannya dalam sidang lanjutan pada Kamis mendatang. ”Dakwaan tadi sangat mengerikan. Padahal, fakta lapangannya tidak seperti itu. Kami akan sampaikan hal itu pada sidang berikutnya,” kata Slamet Yuono.

Kepala Seksi Intelijen Kejaksaan Tigaraksa Musa mengatakan, kasus itu telah menjadi sorotan publik nasional dan internasional. Karena itu, kasus ini diperiksa dengan hati-hati. (ZAK)



Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kasatpol PP DKI: Satpol PP Jangan Dimaki, Jangan Dibenci

Kasatpol PP DKI: Satpol PP Jangan Dimaki, Jangan Dibenci

Megapolitan
Akan Maju Pilkada, Muhamad Resmi Mundur dari Jabatan Sekda Tangsel

Akan Maju Pilkada, Muhamad Resmi Mundur dari Jabatan Sekda Tangsel

Megapolitan
Polisi Klaim Temukan Petunjuk Terduga Pembunuh Wanita di Margonda Residence Depok

Polisi Klaim Temukan Petunjuk Terduga Pembunuh Wanita di Margonda Residence Depok

Megapolitan
Pria Ini Nekat Jadi Anggota BNN Gadungan karena Terlilit Utang Rp 100 Miliar

Pria Ini Nekat Jadi Anggota BNN Gadungan karena Terlilit Utang Rp 100 Miliar

Megapolitan
Sering Tawuran dan Membegal, Anggota Geng Motor 'Maju Kena Mundur Kena' Diciduk Polisi

Sering Tawuran dan Membegal, Anggota Geng Motor 'Maju Kena Mundur Kena' Diciduk Polisi

Megapolitan
Wanita Tewas di Margonda Residence Depok, Polisi Temukan Palu

Wanita Tewas di Margonda Residence Depok, Polisi Temukan Palu

Megapolitan
Operasi Patuh Jaya, Pengedara Motor Dominasi Pelanggaran di Jakarta Timur

Operasi Patuh Jaya, Pengedara Motor Dominasi Pelanggaran di Jakarta Timur

Megapolitan
Tipu Pencari Kerja, ASN Kota Tangerang Beraksi Bersama Tiga Oknum Lain

Tipu Pencari Kerja, ASN Kota Tangerang Beraksi Bersama Tiga Oknum Lain

Megapolitan
Rumah Lawan Covid-19 Tangsel Siap Bantu Jakarta Sediakan Tempat Karantina

Rumah Lawan Covid-19 Tangsel Siap Bantu Jakarta Sediakan Tempat Karantina

Megapolitan
Terkait Hoaks Obat Covid-19, Polisi Panggil Anji dan Hadi Pranoto Pekan Ini

Terkait Hoaks Obat Covid-19, Polisi Panggil Anji dan Hadi Pranoto Pekan Ini

Megapolitan
Warga Kabupaten Bekasi yang Tak Pakai Masker Bisa Kena Denda Maksimal Rp 250.000

Warga Kabupaten Bekasi yang Tak Pakai Masker Bisa Kena Denda Maksimal Rp 250.000

Megapolitan
Dinkes Jakarta: Persepsi Masyarakat Belum Anggap Covid-19 sebagai  Ancaman

Dinkes Jakarta: Persepsi Masyarakat Belum Anggap Covid-19 sebagai Ancaman

Megapolitan
Pasang Wifi untuk Belajar Siswa Kurang Mampu, F-PAN Minta Pemprov DKI Lakukan Hal yang Sama

Pasang Wifi untuk Belajar Siswa Kurang Mampu, F-PAN Minta Pemprov DKI Lakukan Hal yang Sama

Megapolitan
Kasatpol PP DKI: 595 Tempat Usaha dan 60 Tempat Hiburan Langgar Aturan PSBB

Kasatpol PP DKI: 595 Tempat Usaha dan 60 Tempat Hiburan Langgar Aturan PSBB

Megapolitan
PN Jakarta Barat Ditutup karena Covid-19, Sidang Lucinta Luna Ditunda

PN Jakarta Barat Ditutup karena Covid-19, Sidang Lucinta Luna Ditunda

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X