Kompas.com - 27/11/2013, 10:25 WIB
Dokter Demo di Bunderan HI

Ratusan dokter yang tergabung dalam ikatan dokter Indonesia (IDI) telah berkumpul memadati Bunderan Indonesia, Rabu (27/11/2013).Kompas.com/Ummi Hadyah Saleh
ummi hadyah salehDokter Demo di Bunderan HI Ratusan dokter yang tergabung dalam ikatan dokter Indonesia (IDI) telah berkumpul memadati Bunderan Indonesia, Rabu (27/11/2013).Kompas.com/Ummi Hadyah Saleh
|
EditorAna Shofiana Syatiri

JAKARTA, KOMPAS.com — Ratusan dokter yang tergabung dalam Ikatan Dokter Indonesia (IDI) turun ke Bundaran Hotel Indonesia untuk melakukan aksi solidaritas "Stop Kriminalisasi Dokter". Mereka berasal dari berbagai daerah di Indonesia.

Pantauan Kompas.com, para dokter yang turun ke Bundaran HI ini mengenakan jas putih dan pita hitam. Mereka menggelar orasi terkait penahanan tiga dokter di Manado.

Sambil berorasi, mereka memutari Bundaran HI. Mereka menuntut agar tiga dokter yang ditahan atas dugaan malapraktik segera dibebaskan. Sebab, mereka menganggap ketiga dokter tersebut tidak melanggar profesi sebagai dokter.

"Dokter Ayu bebaskan, Dokter Hendry, dan Dokter Hendy bebaskan, stop kriminalisasi dokter. Karena para dokter bekerja sesuai dengan standar SOP," ujar salah satu orator yang bertugas di RSCM dalam orasi di Bundaran Hotel Indonesia, Jakarta, Rabu (27/11/2013).

Menurut sang orator, penahanan itu termasuk tindak pelecehan terhadap profesi seorang dokter. "Ini kita dilecehkan, kita harus bersatu teguh untuk memberi dukungan kepada ketiga dokter tersebut," ujarnya.

Setelah berorasi di Bundaran HI, mereka melakukan long march ke Istana Negara. Selanjutnya, mereka akan bergerak menuju Mahkamah Agung guna memberikan pernyataan sikap untuk membebaskan ketiga dokter dan memenangi peninjauan kembali terhadap penahanan ketiga dokter tersebut.

Sebelumnya, tiga dokter di Manado dianggap bersalah dan ditahan karena mengakibatkan meninggalnya pasien Julia Fransiska Makatey sewaktu mereka tangani di Rumah Sakit Prof Kandouw. Ketiga dokter tersebut yakni Dewa Ayu Sasiary Prawani, Hendy Siagian, dan Hendry Simanjuntak.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pemkot Tangsel Kirim Bantuan 200 Paket Sembako untuk Korban Gempa Sumur Banten

Pemkot Tangsel Kirim Bantuan 200 Paket Sembako untuk Korban Gempa Sumur Banten

Megapolitan
Alarm Bahaya dari Jakarta, Kasus Covid-19 Meningkat Signifikan dan Jadi Medan Perang Pertama Hadapi Omicron

Alarm Bahaya dari Jakarta, Kasus Covid-19 Meningkat Signifikan dan Jadi Medan Perang Pertama Hadapi Omicron

Megapolitan
Acungkan Sajam ke Arah Warga Cimanggis, Pelaku Disebut Masih Berkaitan dengan Geng Tipar dan KM29

Acungkan Sajam ke Arah Warga Cimanggis, Pelaku Disebut Masih Berkaitan dengan Geng Tipar dan KM29

Megapolitan
Lanjutan Sidang Kasus Terorisme Munarman Hari Ini, JPU Hadirkan Saksi

Lanjutan Sidang Kasus Terorisme Munarman Hari Ini, JPU Hadirkan Saksi

Megapolitan
Prakiraan Cuaca BMKG: Jabodebek Hujan Siang hingga Sore

Prakiraan Cuaca BMKG: Jabodebek Hujan Siang hingga Sore

Megapolitan
[POPULER JABODETABEK] Pengendara Motor Tewas usai Terobos Lampu Merah dan Tabrak Mobil | Pedagang di Tangsel Diancam Dirusak Lapaknya oleh Ormas

[POPULER JABODETABEK] Pengendara Motor Tewas usai Terobos Lampu Merah dan Tabrak Mobil | Pedagang di Tangsel Diancam Dirusak Lapaknya oleh Ormas

Megapolitan
Street Race Polda Metro Jaya Tak Akan Terapkan Sistem Kejuaraan, Ini Alasannya...

Street Race Polda Metro Jaya Tak Akan Terapkan Sistem Kejuaraan, Ini Alasannya...

Megapolitan
Minta Polda Metro Perbesar Pit Stop Ajang Street Race, Pebalap: Sekarang Dempet-dempetan

Minta Polda Metro Perbesar Pit Stop Ajang Street Race, Pebalap: Sekarang Dempet-dempetan

Megapolitan
Street Race di Ancol Rampung, Polda Metro Jaya Soroti Masalah Ketertiban Penonton

Street Race di Ancol Rampung, Polda Metro Jaya Soroti Masalah Ketertiban Penonton

Megapolitan
Wagub DKI: BOR RS untuk Pasien Covid-19 di Jakarta Semakin Bertambah

Wagub DKI: BOR RS untuk Pasien Covid-19 di Jakarta Semakin Bertambah

Megapolitan
UPDATE 16 Januari: Pasien Covid-19 di Jakarta Bertambah 566, Kasus Aktif Kini 3.816

UPDATE 16 Januari: Pasien Covid-19 di Jakarta Bertambah 566, Kasus Aktif Kini 3.816

Megapolitan
Polda Metro Jaya Harap Sirkuit Formula E Bisa Dipakai untuk Street Race

Polda Metro Jaya Harap Sirkuit Formula E Bisa Dipakai untuk Street Race

Megapolitan
Sindir Halus Ketua DPRD di Acara Street Race, Bamsoet: Mudah-mudahan Pak Pras Tak keberatan Formula E di Ancol...

Sindir Halus Ketua DPRD di Acara Street Race, Bamsoet: Mudah-mudahan Pak Pras Tak keberatan Formula E di Ancol...

Megapolitan
PTM Lanjut meski Kasus Covid-19 Ada di 15 Sekolah, Wagub: Jumlah Sekolah di Jakarta 10.429

PTM Lanjut meski Kasus Covid-19 Ada di 15 Sekolah, Wagub: Jumlah Sekolah di Jakarta 10.429

Megapolitan
Dini Hari, Petugas Damkar Depok Berburu Ular Sanca yang Lepas di Permukiman Warga

Dini Hari, Petugas Damkar Depok Berburu Ular Sanca yang Lepas di Permukiman Warga

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.