Pengemis Rp 25 Juta Dirawat di Panti Sosial Cipayung

Kompas.com - 28/11/2013, 14:47 WIB
Salah satu pengemis dengan modus pura-pura lumpuh dan menggunakan gerobak yang diamankan petugas Suku Dinas Sosial Jakarta Selatan. (Dokumen foto Suku Dinas Sosial Jakarta Selatan) Alsadad RudiSalah satu pengemis dengan modus pura-pura lumpuh dan menggunakan gerobak yang diamankan petugas Suku Dinas Sosial Jakarta Selatan. (Dokumen foto Suku Dinas Sosial Jakarta Selatan)
|
EditorAna Shofiana Syatiri

JAKARTA, KOMPAS.com
— Pengemis Walang bin Kilon (54) dan temannya Sa'aran bin Satiman (70) yang membawa uang Rp 25 juta kini dirawat di Panti Sosial Bina Insan Bangun Daya 2, Cipayung, Jakarta Timur. Kedua pengemis asal Subang, Jawa Barat, itu dijaring petugas Sudin Sosial Jakarta Selatan saat mengemis di perempatan Pancoran, Senin (25/11/2013) pukul 22.00.

Kepala Seksi Pelayanan dan Rehabilitasi Sosial Sudin Sosial Jaksel Miftah Hulhuda mengatakan, salah seorang anak Walang sudah datang untuk menjemputnya. "Namun, kami belum menyerahkan Walang begitu saja. Untuk keamanan Walang sendiri, kami meminta surat-surat identitas yang menunjang identitas hubungan anak itu dengan Walang," jelasnya, Kamis (28/11/2013).

Sementara uang Rp 25.448.600 milik Walang dan Sa'aran diamankan pengelola Panti Sosial Bina Insan Bangun Daya 2. Menurut petugas panti sosial, Abdul Khair, uang itu telah diambil Walang Rp 48.600 untuk membeli pulsa telepon seluler sehingga uangnya tinggal Rp 25.400.000.

Walang mengakui, dia sudah mengambil sebagian uangnya untuk membeli pulsa. "Lagi dibelikan pulsanya sama anak panti," kata Walang.

Walang mengaku sudah enam bulan mengemis di Jakarta bersama teman sekampungnya, Sa'aran. Setiap hari Walang mengaku bisa meraup uang dari mengemis sebesar Rp 100.000 sampai Rp 150.000.

Setelah dipakai untuk makan dan minum, penghasilan mengemis itu dibagi dua. Namun, biasanya Walang yang mengumpulkan uang hasil mengemis.

Sementara Sa'aran tak banyak berperan karena kondisi sakit asma dan tak mampu berjalan kaki dalam waktu lama. Uang sebanyak Rp 25 juta dalam pecahan Rp 1.000 sampai Rp 100.000 dikumpulkan Walang dalam plastik warna hitam. Hanya saja, Walang mengaku, uang itu tak sepenuhnya diperoleh dari hasil mengemis, tetapi juga dari penjualan sapi di kampung.

"Di kampung kan saya dagang sapi. Kalau musim bagus, saya sewa sawah, tanam padi," katanya.

Dari uang Rp 25 juta itu, Walang mengaku, ada sekitar Rp 21 juta hasil penjualan sapi dan panen padi yang dia bawa. Dia mengaku tak percaya meninggalkan uang itu di rumahnya karena anak tirinya kerap mencuri uangnya.

"Kalau disimpan di bank, saya tidak mengerti. Saya buta huruf," kata Walang.

Walang mengaku, dia sendiri yang berinisiatif mengemis, dan dia pula yang mengajak Sa'aran mengemis. Walang pula yang membuatkan kereta dorong untuk Sa'aran. Setiap kali mengemis, Sa'aran yang duduk di atas kereta dorong dan Walang yang mendorongnya.

Biasanya, mereka berkeliling mengemis pada pagi, siang hari saat makan siang, dan sore hari saat pekerja di Jakarta pulang dari kantor. Namun, pada malam hari, Walang juga kerap berkeliling mengemis. Seperti saat dia ditangkap petugas Sudin Sosial Jaksel di perempatan Pancoran.

Baca tentang


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

613 Pengemudi Ojek di Jakarta Selatan Langgar PSBB

613 Pengemudi Ojek di Jakarta Selatan Langgar PSBB

Megapolitan
Pantau Langsung Operasi Yustisi di Bogor, Kapolda Jabar Lihat Masih Banyak Warga Tak Pakai Masker

Pantau Langsung Operasi Yustisi di Bogor, Kapolda Jabar Lihat Masih Banyak Warga Tak Pakai Masker

Megapolitan
Politisi PDI-P Kritik Pemprov DKI soal Kebijakan Isolasi Mandiri Pasien Covid-19 yang Berubah-ubah

Politisi PDI-P Kritik Pemprov DKI soal Kebijakan Isolasi Mandiri Pasien Covid-19 yang Berubah-ubah

Megapolitan
Seorang Pria yang Bawa Sabu Ditangkap Saat Operasi Yustisi

Seorang Pria yang Bawa Sabu Ditangkap Saat Operasi Yustisi

Megapolitan
PHRI Ajak Pengusaha agar Bersedia Hotelnya Jadi Tempat Isolasi Pasien Covid-19

PHRI Ajak Pengusaha agar Bersedia Hotelnya Jadi Tempat Isolasi Pasien Covid-19

Megapolitan
Wali Kota Depok dan Wakilnya Cuti Kampanye 71 Hari, Pemprov Jabar Tunjuk Pejabat Sementara

Wali Kota Depok dan Wakilnya Cuti Kampanye 71 Hari, Pemprov Jabar Tunjuk Pejabat Sementara

Megapolitan
Keluh Kesah Mereka yang Tak Bisa Kerja dari Rumah Selama PSBB...

Keluh Kesah Mereka yang Tak Bisa Kerja dari Rumah Selama PSBB...

Megapolitan
Rekam Jejak Terpidana Mati Cai Changpan, Kabur 2 Kali dari Sel Tahanan

Rekam Jejak Terpidana Mati Cai Changpan, Kabur 2 Kali dari Sel Tahanan

Megapolitan
Lihat Pelanggaran Protokol Kesehatan, Lapor ke Hotline Polisi 0822-1666-6911

Lihat Pelanggaran Protokol Kesehatan, Lapor ke Hotline Polisi 0822-1666-6911

Megapolitan
PHRI: Protokol di Hotel untuk Isolasi Pasien OTG Akan Ketat seperti Wisma Atlet

PHRI: Protokol di Hotel untuk Isolasi Pasien OTG Akan Ketat seperti Wisma Atlet

Megapolitan
Selama Pengetatan PSBB, 211 Restoran di Jakarta Ditutup Sementara

Selama Pengetatan PSBB, 211 Restoran di Jakarta Ditutup Sementara

Megapolitan
Ruko di Kebayoran Baru Terbakar, 2 Mobil Pemadam Dikerahkan

Ruko di Kebayoran Baru Terbakar, 2 Mobil Pemadam Dikerahkan

Megapolitan
Jadi Calon Wakil Wali Kota Tangsel, Kekayaan Rahayu Saraswati Senilai Rp 23,7 Miliar

Jadi Calon Wakil Wali Kota Tangsel, Kekayaan Rahayu Saraswati Senilai Rp 23,7 Miliar

Megapolitan
3.000 Pasangan Bercerai di Jakut Setiap Tahunnya

3.000 Pasangan Bercerai di Jakut Setiap Tahunnya

Megapolitan
Wagub DKI: Aparat Pengawas PSBB 20.000 Tak Sebanding dengan 11 Juta Warga Jakarta

Wagub DKI: Aparat Pengawas PSBB 20.000 Tak Sebanding dengan 11 Juta Warga Jakarta

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X