Didenda Sama dengan Pelanggar "Busway", Pelanggar Lalu Lintas Protes

Kompas.com - 29/11/2013, 11:10 WIB
Ratusan pelanggar aturan lalu lintas mengantre untuk mengikuti sidang di Pengadilan Jakarta Pusat, Jumat (29/11/2013). KOMPAS.com/UMMI HADYAH SALEHRatusan pelanggar aturan lalu lintas mengantre untuk mengikuti sidang di Pengadilan Jakarta Pusat, Jumat (29/11/2013).
|
EditorLaksono Hari Wiwoho

JAKARTA, KOMPAS.com - Pengendara yang melanggar aturan lalu lintas selain menerobos busway merasa kecewa kepada hakim yang menentukan sanksi merata bagi pelanggar jalur transjakarta. Hal itu terlihat pada persidangan di Pengadilan Negeri Jakarta Pusat, Jumat (29/11/2013).

Para pelanggar aturan lalu lintas itu melontarkan protes dan sempat terjadi keributan akibat denda yang diberikan oleh hakim. Anshor (52), salah satu warga yang mengikuti sidang, kecewa karena sanksi yang diberikan dipukul rata. Ia ditilang karena lampu sepeda motornya mati. Namun, ia mendapat sanksi denda yang sama seperti pelanggar busway.

"Kenapa sama dengan yang lewat busway? Tadi sejam yang lalu ada yang masih bayar Rp 75.000, tapi kenapa tiba-tiba jadi Rp 200.000?" ujar Anshor saat ditemui wartawan di Pengadilan Negeri Jakarta Pusat, Jumat.

Hal senada juga dikatakan oleh Rohedi (52). Ia ditilang karena melanggar rambu larangan masuk. "Saya cuma ditilang karena lewat vorbidden, saya juga sama didenda Rp 200.000," ujar dia.

Salah satu petugas PN Jakarta kemudian menenangkan situasi sidang. Petugas tersebut akhirnya memperjelas penentuan denda bagi para pelanggar lalu lintas tersebut.

"Bagi pelanggar busway akan dikenakan denda sebesar Rp 300.000 untuk mobil dan Rp 200.000 untuk motor. Namun, untuk non-pelanggar busway hanya dikenakan sebesar Rp 75.000," kata dia.

Terima kasih telah membaca Kompas.com.
Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Baca tentang


Video Rekomendasi

Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Para Pesepeda Tolak Wacana Pembongkaran Jalur Sepeda Sudirman-Thamrin

Para Pesepeda Tolak Wacana Pembongkaran Jalur Sepeda Sudirman-Thamrin

Megapolitan
RS Mulai Penuh, Anies: Hindari Bepergian yang Tidak Perlu, Nanti Menyesal

RS Mulai Penuh, Anies: Hindari Bepergian yang Tidak Perlu, Nanti Menyesal

Megapolitan
Pihak Wisma Atlet: Coba Lebaran Kemarin Bisa Diatur, Lonjakan Covid-19 Tidak Setinggi Ini

Pihak Wisma Atlet: Coba Lebaran Kemarin Bisa Diatur, Lonjakan Covid-19 Tidak Setinggi Ini

Megapolitan
Diduga Sopir Mengantuk, Truk Muatan Bahan Bangunan Terguling di Permata Hijau

Diduga Sopir Mengantuk, Truk Muatan Bahan Bangunan Terguling di Permata Hijau

Megapolitan
Jumlah Pasien Rawat Inap RSDC Wisma Atlet di Kemayoran dan Pademangan Tembus 7.056

Jumlah Pasien Rawat Inap RSDC Wisma Atlet di Kemayoran dan Pademangan Tembus 7.056

Megapolitan
Anies: Kita di Rumah Saja Sabtu-Minggu, Jangan Bepergian

Anies: Kita di Rumah Saja Sabtu-Minggu, Jangan Bepergian

Megapolitan
Kasus Covid-19 Melonjak, Depok Tingkatkan WFH Jadi 70 Persen

Kasus Covid-19 Melonjak, Depok Tingkatkan WFH Jadi 70 Persen

Megapolitan
Melintas di JLNT Casablanca Bareng Mobil, Ini Komentar Para Pesepeda Road Bike

Melintas di JLNT Casablanca Bareng Mobil, Ini Komentar Para Pesepeda Road Bike

Megapolitan
Pasien Covid-19 yang Diisolasi di Rusun Nagrak Harus Melalui Rujukan Puskesmas

Pasien Covid-19 yang Diisolasi di Rusun Nagrak Harus Melalui Rujukan Puskesmas

Megapolitan
Cerita Pesepeda Lipat dan MTB yang Diusir Saat Coba Melintasi JLNT Casablanca

Cerita Pesepeda Lipat dan MTB yang Diusir Saat Coba Melintasi JLNT Casablanca

Megapolitan
Rusun Nagrak Jadi Tempat Isolasi Pasien Covid-19, Dinkes DKI Siapkan Nakes hingga Poliklinik

Rusun Nagrak Jadi Tempat Isolasi Pasien Covid-19, Dinkes DKI Siapkan Nakes hingga Poliklinik

Megapolitan
OJK Bakal Minta Blokir Aplikasi Pinjol Setelah Teror Pria yang Dijadikan Penjamin oleh Teman

OJK Bakal Minta Blokir Aplikasi Pinjol Setelah Teror Pria yang Dijadikan Penjamin oleh Teman

Megapolitan
Sabtu Pagi, Pesepeda Road Bike Melintas Bareng Mobil di JLNT Casablanca

Sabtu Pagi, Pesepeda Road Bike Melintas Bareng Mobil di JLNT Casablanca

Megapolitan
UPDATE: Tambah 988 Kasus di Kota Bekasi, 1.801 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

UPDATE: Tambah 988 Kasus di Kota Bekasi, 1.801 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

Megapolitan
Prakiraan Cuaca BMKG Sabtu: Jakarta dan Bodebek Kemungkinan Hujan

Prakiraan Cuaca BMKG Sabtu: Jakarta dan Bodebek Kemungkinan Hujan

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X