Datang ke Jakarta, Kepala Desa dari Sulawesi Tenggara Ingin Lihat Jokowi

Kompas.com - 31/12/2013, 22:03 WIB
Amirudin (tengah) Kepala Desa dari Pole Maju Jaya, Kolaka Sulteng, nampak senang memdapat topeng bergambar Gubernur DKI Jakarta Joko Widodo. Selasa (31/12/2013). KOMPAS,com/ROBERTUS BELARMINUSAmirudin (tengah) Kepala Desa dari Pole Maju Jaya, Kolaka Sulteng, nampak senang memdapat topeng bergambar Gubernur DKI Jakarta Joko Widodo. Selasa (31/12/2013).
|
EditorInggried Dwi Wedhaswary

JAKARTA, KOMPAS.com - Kepala Desa Pole Maju Jaya, Kecamatan Polipolian, Kabupaten Kolaka, Sulawesi Tenggara, Amirudin (53), datang ke Jakarta hanya untuk melihat Gubernur DKI Jakarta Joko Widodo. Ia datang bersama beberapa kepala desa lainnya di Kabupaten Kolaka untuk melihat langsung wajah orang nomor satu di Ibu Kota itu.

"Kami sengaja datang ke sini cuma mau lihat Jokowi saja," kata Amirudin, kepada Kompas.com, saat ditemui di Bundaran HI, Jakarta, Selasa malam.

Amirudin mengatakan, ia tiba di Jakarta pada 29 Desember 2013. Ia mengungkapkan, rombongan kepala desa itu di antaranya, Kepala Desa Tokai, Lamoare, Peatoa, Polenga Jaya, Wia Wia, Desa Tausu, dan lain-lain. Mereka menginap di sebuah Hotel di kawasan Djuanda, Jakarta Pusat.

"Kami ada 9 orang untuk kepala desa, tokoh masyarakat dan agama ada 19 orang," ujar Amirudin.

Menurut dia, nama Jokowi sudah akrab bagi warga Sulawesi Tenggara. Ia pun mengaku mengagumi sosok Jokowi. Amirudin berharap, Jokowi akan maju sebagai calon presiden pada Pemilihan Presiden 2014.

"Tolonglah Pak Jokowi jadi presiden. Kami mendukung, ini permintaan kami. Kalau kami kepala desa di Sulawesi Tenggara senang sekali. Karena Jokowi pro rakyat kecil. Kami tidak butuh pemimpin yang cuma cerita saja," ujar Amirudin.

Ia menilai, Jokowi terjun ke masyarakat untuk melihat langsung kondisi di lapangan. Menurutnya, hal ini berbeda dari pemimpin yang pernah ada.  "Yang pertama dia merakyat, yang kedua dia selalu turun lapangan," katanya.Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Baca tentang


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

6 Gerbong Kereta Masih di Sekitar Lokasi Anjlok, Perjalanan KRL Tak Terganggu

6 Gerbong Kereta Masih di Sekitar Lokasi Anjlok, Perjalanan KRL Tak Terganggu

Megapolitan
3 Gerbong KRL Rusak Usai Anjlok di Ciputat

3 Gerbong KRL Rusak Usai Anjlok di Ciputat

Megapolitan
Kadishub Akui Ganjil Genap Margonda Depok Bikin Sejumlah Jalan Lain Macet

Kadishub Akui Ganjil Genap Margonda Depok Bikin Sejumlah Jalan Lain Macet

Megapolitan
Uji Coba Ganjil Genap di Margonda Depok Akan Diberlakukan Lagi 11-12 Desember

Uji Coba Ganjil Genap di Margonda Depok Akan Diberlakukan Lagi 11-12 Desember

Megapolitan
Imbas KRL Anjlok di Ciputat, Rute Tanah Abang-Rangkas Bitung Terganggu Selama 6 Jam

Imbas KRL Anjlok di Ciputat, Rute Tanah Abang-Rangkas Bitung Terganggu Selama 6 Jam

Megapolitan
Pemprov DKI Tegur Kontraktor yang Bangun Sumur Resapan di Jalan Lebak Bulus III

Pemprov DKI Tegur Kontraktor yang Bangun Sumur Resapan di Jalan Lebak Bulus III

Megapolitan
Selidiki Penyebab KRL Anjlok di Ciputat, KAI Cek Semua Sarana Prasarana

Selidiki Penyebab KRL Anjlok di Ciputat, KAI Cek Semua Sarana Prasarana

Megapolitan
Dinas SDA DKI: Pembangunan Sumur Resapan Telah Dievaluasi agar Berfungsi Optimal

Dinas SDA DKI: Pembangunan Sumur Resapan Telah Dievaluasi agar Berfungsi Optimal

Megapolitan
Wakil Camat Mampang: Sumur Resapan Telah Teruji Kurangi Genangan atau Banjir

Wakil Camat Mampang: Sumur Resapan Telah Teruji Kurangi Genangan atau Banjir

Megapolitan
16.035 Sumur Resapan Sudah Dibangun di Jakarta, Targetnya 1.150.242

16.035 Sumur Resapan Sudah Dibangun di Jakarta, Targetnya 1.150.242

Megapolitan
Perintah Anies: Sumur Resapan Harus Berfungsi Optimal dan Jangan Membahayakan!

Perintah Anies: Sumur Resapan Harus Berfungsi Optimal dan Jangan Membahayakan!

Megapolitan
KRL Anjlok di Ciputat, Penumpang Sebut Keberangkatan Kereta dari Stasiun Tanah Abang Telat 1 Jam

KRL Anjlok di Ciputat, Penumpang Sebut Keberangkatan Kereta dari Stasiun Tanah Abang Telat 1 Jam

Megapolitan
Anies Instruksikan Anak Buah Evaluasi Pembangunan Sumur Resapan

Anies Instruksikan Anak Buah Evaluasi Pembangunan Sumur Resapan

Megapolitan
DPRD DKI Ancam Coret Anggaran Proyek Sumur Resapan 2 Tahun Berturut-turut

DPRD DKI Ancam Coret Anggaran Proyek Sumur Resapan 2 Tahun Berturut-turut

Megapolitan
Sumur Resapan Ambles, Diaspal, lalu Dilubangi, Komisi D DPRD DKI Curiga Perencanaannya Salah

Sumur Resapan Ambles, Diaspal, lalu Dilubangi, Komisi D DPRD DKI Curiga Perencanaannya Salah

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.