Perbaikan Tanggul Dikebut, Bangunan Liar Diminta Ditertibkan

Kompas.com - 03/01/2014, 10:46 WIB
Tanggul Jebol di Pintu Air Karet Pejompongan

Sebuah tanggul  di Jalan Administrasi Negara 1, di dekat pintu air Karet, Tanah Abang, Jakarta Pusat, longsor pada Selasa pagi (31/12/2013). Tak hanya itu,  empat mobil yang terparkir pun turut terperosok kedalam sungai. Kompas.com/Ummi Hadyah Saleh

ummi hadyah salehTanggul Jebol di Pintu Air Karet Pejompongan Sebuah tanggul di Jalan Administrasi Negara 1, di dekat pintu air Karet, Tanah Abang, Jakarta Pusat, longsor pada Selasa pagi (31/12/2013). Tak hanya itu, empat mobil yang terparkir pun turut terperosok kedalam sungai. Kompas.com/Ummi Hadyah Saleh
EditorAna Shofiana Syatiri

JAKARTA, KOMPAS.com
 Pemerintah mempercepat perbaikan tanggul Kanal Barat yang longsor dan rusak. Perbaikan tanggul dipercepat untuk menghindari dampak lebih buruk ketika air di kanal pasang. Pemerintah pusat meminta pemerintah daerah ikut mengamankan tanggul itu.

Selama perbaikan tanggul yang longsor, Jalan Administrasi Negara 1, Kelurahan Bendungan Hilir, ditutup dua minggu. Adapun pengerahan alat-alat berat mulai berlangsung Kamis (2/1) malam.

Bastari, Kepala Bidang Pelaksanaan Balai Besar Wilayah Sungai Ciliwung Cisadane, meyakinkan, sementara ini tanggul yang longsor masih bisa berfungsi menahan aliran air.

”Tanggul longsor sepanjang 57 meter masih berfungsi, tetapi harus cepat diperbaiki. Jika tidak, kami khawatir longsor akan merembet dan bisa berakibat lebih buruk lagi,” katanya.

Perbaikan tanggul dilakukan dengan mengerahkan alat berat, meneliti lapisan tanah tanggul, dan segera memasang dinding tanggul. Pelaksana proyek juga menempatkan karung pasir untuk menghindari limpasan air kanal. ”Setelah pengerahan alat berat, pemancangan baja sebagai dinding kanal langsung kami lakukan,” katanya.

Menurut Bastari, konstruksi tanggul memang perlu pengawasan berkala. Sebab, pembuatan dinding tanggul dilakukan secara bertahap oleh pelaksana proyek yang berbeda-beda.

Agar kondisi tanggul terjaga, Balai Besar Wilayah Sungai Ciliwung Cisadane Kementerian Pekerjaan Umum berencana mengevaluasi semua struktur tanggul Kanal Barat sepanjang 14 kilometer. Evaluasi tersebut terkait dengan pergerakan arus air, kondisi tanah, dan umur tanggul.

Adapun dana perbaikan tanggul seluruhnya berasal dari anggaran Kementerian Pekerjaan Umum.

Bastari menampik penilaian sebagian pihak yang menyebut pemerintah tidak mengalokasikan anggaran untuk pemeliharaan tanggul.

Peran daerah

Terkait perawatan kondisi tanggul, Bastari meminta ke Pemprov DKI Jakarta ikut membantu menjaganya. Sebab, longsornya tanggul di ruas Kelurahan Bendungan Hilir terjadi karena beban tanggul yang terlalu berat. Selain untuk parkir kendaraan, tanggul Kanal Barat juga dipakai sebagai area niaga dan pergudangan. Seharusnya, kawasan tanggul steril dari peruntukan lain selain ruang terbuka hijau.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

18 Titik Banjir di Kecamatan Benda, Pemkot Tangerang Sebut Drainase Tol JORR II Tak Memadai

18 Titik Banjir di Kecamatan Benda, Pemkot Tangerang Sebut Drainase Tol JORR II Tak Memadai

Megapolitan
Titik Banjir di Jakarta Bertambah Jadi 47 RT, Terbanyak di Jakarta Barat

Titik Banjir di Jakarta Bertambah Jadi 47 RT, Terbanyak di Jakarta Barat

Megapolitan
Pembongkaran Trotoar di Cilandak Diduga Libatkan Oknum PNS

Pembongkaran Trotoar di Cilandak Diduga Libatkan Oknum PNS

Megapolitan
197 Pasien Covid-19 di Wisma Atlet Baru Kembali dari Lima Negara Ini

197 Pasien Covid-19 di Wisma Atlet Baru Kembali dari Lima Negara Ini

Megapolitan
Disdik DKI Sebut Ada Sekolah di Jakarta yang Tolak Dites Pelacakan Covid-19

Disdik DKI Sebut Ada Sekolah di Jakarta yang Tolak Dites Pelacakan Covid-19

Megapolitan
46 RT dan 5 Ruas Jalan Tergenang Banjir di Jakarta Barat Hingga Selasa Sore

46 RT dan 5 Ruas Jalan Tergenang Banjir di Jakarta Barat Hingga Selasa Sore

Megapolitan
Yusuf Mansur Bicara Nilai Sedekah saat Tawarkan Investasi Tabung Tanah

Yusuf Mansur Bicara Nilai Sedekah saat Tawarkan Investasi Tabung Tanah

Megapolitan
Yusuf Mansur Disebut Tawarkan Investasi Tabung Tanah saat Pengajian

Yusuf Mansur Disebut Tawarkan Investasi Tabung Tanah saat Pengajian

Megapolitan
Kriminolog Sebut Penagihan oleh Rentenir Cenderung Timbulkan Kekerasan, Bagaimana Mengatasinya?

Kriminolog Sebut Penagihan oleh Rentenir Cenderung Timbulkan Kekerasan, Bagaimana Mengatasinya?

Megapolitan
Artis FTV Jadi Korban Pengeroyokan di Tempat Hiburan Malam di Bogor

Artis FTV Jadi Korban Pengeroyokan di Tempat Hiburan Malam di Bogor

Megapolitan
Pemkot Jaktim Akan Menata Trotoar di Depan RS UKI Setelah PKL Direlokasi

Pemkot Jaktim Akan Menata Trotoar di Depan RS UKI Setelah PKL Direlokasi

Megapolitan
Diperiksa Terkait Laporan Luhut, Haris Azhar dan Fatia Dimintai Keterangan Soal Akun Youtube

Diperiksa Terkait Laporan Luhut, Haris Azhar dan Fatia Dimintai Keterangan Soal Akun Youtube

Megapolitan
Akibat Hujan Deras Hari Ini, Ada 8 Titik Banjir di Jakarta Pusat

Akibat Hujan Deras Hari Ini, Ada 8 Titik Banjir di Jakarta Pusat

Megapolitan
Gugat Yusuf Mansur, 3 Pekerja Migran Tak Pernah Terima Bagi Hasil Program Tabung Tanah yang Dijanjikan

Gugat Yusuf Mansur, 3 Pekerja Migran Tak Pernah Terima Bagi Hasil Program Tabung Tanah yang Dijanjikan

Megapolitan
UPDATE 18 Januari: 856 Kasus Omicron di Jakarta, Kasus Aktif Covid-19 Capai 4.297

UPDATE 18 Januari: 856 Kasus Omicron di Jakarta, Kasus Aktif Covid-19 Capai 4.297

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.