Kompas.com - 15/01/2014, 12:41 WIB
Gubernur DKI Jakarta Joko Widodo, Selasa (14/1/2014), meninjau kondisi ruas Jalan TB Simatupang yang ambles sedalam 50 cm pada Senin sehari sebelumnya. KOMPAS.com/FABIAN JANUARIUS KUWADOGubernur DKI Jakarta Joko Widodo, Selasa (14/1/2014), meninjau kondisi ruas Jalan TB Simatupang yang ambles sedalam 50 cm pada Senin sehari sebelumnya.
|
EditorLaksono Hari Wiwoho

JAKARTA, KOMPAS.com — Gubernur DKI Jakarta Joko Widodo mengatakan, perbaikan Jalan TB Simatupang, Jakarta Selatan, yang ambles serta gorong-gorong di bawahnya menggunakan anggaran sewaktu-waktu dari Dinas Pekerjaan Umum Jakarta. "Pada dinas strategis, ada namanya anggaran sewaktu-waktu. Yang TB Simatupang, ya, pakai itu," kata Jokowi ketika meninjau Rumah Sakit Umum Daerah Koja, Jakarta Utara, Rabu (15/1/2014) pagi.

Ruas Jalan TB Sumatupang ambles pada saat proses pengesahan Rancangan APBD DKI 2014 masuk dalam tahap pembahasan akhir di DPRD DKI. Dengan demikian, sudah tidak mungkin lagi memasukkan dana perbaikan jalan tersebut ke dalam RAPBD yang tengah dalam pembahasan itu.

Jokowi akhirnya memutuskan untuk menggunakan dana sewaktu-waktu. Menurut Jokowi, anggaran sewaktu-waktu berbeda dari mata anggaran tak terduga. Anggaran tak terduga digunakan pada saat yang tak terduga, misalnya bencana alam. Adapun dana sewaktu-waktu adalah anggaran yang dapat digunakan untuk pembangunan infrastruktur yang tak terduga.

"Dana sewaktu-waktu ini, misalnya, ada jalan berlubang. Daripada nunggu tender lagi, langsung ditambal pakai anggaran ini," ujarnya.

Anggota Komisi D DPRD DKI Jakarta, Muhammad Sanusi, mengatakan, anggaran sewaktu-waktu yang diistilahkan dengan dana swadaya infrastruktur tersebut sebesar Rp 20 miliar per suku dinas dan Rp 300 miliar di Dinas PU. Anggaran ini memang dapat digunakan untuk keperluan pembangunan infrastruktur yang mendesak.

"Anggaran sewaktu-waktu cuma ada di Dinas PU, dinas lainnya enggak punya. Karena, kan dinas tersebut strategis dalam urusan pembangunan," ujar politikus Partai Gerindra tersebut.

Kepala Dinas Pekerjaan Umum DKI Jakarta Manggas Rudy Siahaan mengatakan masih berkoordinasi dengan Kementerian Pekerjaan Umum soal perbaikan jalan tersebut. Koordinasi dengan kementerian dilakukan karena jalan tersebut berada di bawah wewenang pemerintah pusat. Manggas belum dapat memprediksi berapa anggaran yang dibutuhkan untuk perbaikan tersebut.

Begitu mengetahui bahwa ruas jalan di seberang utara Gedung Nestle ambles hingga 50 cm, Senin (13/1/2014) malam, Jokowi langsung meninjau kondisi jalan itu pada Selasa keesokan harinya. Jokowi juga memerintahkan perbaikan jalan tersebut meskipun wewenang pemeliharaan berada di bawah Kementerian Pekerjaan Umum. Jokowi juga menginginkan perbaikan gorong-gorong dan peninggian ruas jalan tersebut.

Puing-puing reruntuhan jalan menutupi gorong-gorong di bawah jalan. Aliran air dari permukiman di Kebagusan pun tidak dapat mengalir ke Kali Baru. Air meluap di jalan serta menutup arus lalu lintas.

Kini kendaraan dari Pasar Rebo menuju Pondok Indah dialihkan melalui Tol TB Simatupang dan jalan permukiman akibat banjir di jalan. Adapun kendaraan yang melintas di sisi seberang hanya diberlakukan satu lajur kendaraan sehingga menimbulkan kemacetan.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Bobol Motor di Kebon Jeruk, Pencuri Malah Lewat Tongkrongan Korban dan Tertangkap

Bobol Motor di Kebon Jeruk, Pencuri Malah Lewat Tongkrongan Korban dan Tertangkap

Megapolitan
Kasus Penyalagunaan Narkoba Ardhito Pramono: Direhabilitasi tapi Proses Hukum Tetap Berjalan

Kasus Penyalagunaan Narkoba Ardhito Pramono: Direhabilitasi tapi Proses Hukum Tetap Berjalan

Megapolitan
Bertemu Relawan Pendukung di Makasar, Anies Bicara soal Waktu Deklarasi Capres

Bertemu Relawan Pendukung di Makasar, Anies Bicara soal Waktu Deklarasi Capres

Megapolitan
Kasus Omicron Bertambah, Pemkot Tangerang Akan Sesuaikan Aturan WFH dan PTM

Kasus Omicron Bertambah, Pemkot Tangerang Akan Sesuaikan Aturan WFH dan PTM

Megapolitan
Mobil Terjun Ke Parit di Tangerang, Pengemudi dan Anaknya Selamat

Mobil Terjun Ke Parit di Tangerang, Pengemudi dan Anaknya Selamat

Megapolitan
Demi Bayar Utang Rp 1 Miliar, Ibu Hamil Rela Jual Ginjal

Demi Bayar Utang Rp 1 Miliar, Ibu Hamil Rela Jual Ginjal

Megapolitan
Balas Pantun Anies dan Giring PSI: dari Sirkuit Formula E hingga Sindiran 'Kurang Kerjaan'

Balas Pantun Anies dan Giring PSI: dari Sirkuit Formula E hingga Sindiran "Kurang Kerjaan"

Megapolitan
Pelintasan Rel Stasiun Pondok Cina Melengkung, Warga: Enggak Kelihatan Kereta Datang

Pelintasan Rel Stasiun Pondok Cina Melengkung, Warga: Enggak Kelihatan Kereta Datang

Megapolitan
Situasi Jakarta Makin Gawat: Omicron Tembus 1.000 Kasus, Pasien Wisma Atlet Terus Melonjak

Situasi Jakarta Makin Gawat: Omicron Tembus 1.000 Kasus, Pasien Wisma Atlet Terus Melonjak

Megapolitan
18.000 Nasi Bungkus Dibagikan ke Warga Terdampak Banjir di Jakbar Selama 4 Hari

18.000 Nasi Bungkus Dibagikan ke Warga Terdampak Banjir di Jakbar Selama 4 Hari

Megapolitan
Kejati DKI Jakarta Geledah Kantor Distamhut, Ini Respons Wagub Riza

Kejati DKI Jakarta Geledah Kantor Distamhut, Ini Respons Wagub Riza

Megapolitan
UPDATE 21 Januari: Ada 1.177 Kasus Omicron di DKI Jakarta

UPDATE 21 Januari: Ada 1.177 Kasus Omicron di DKI Jakarta

Megapolitan
Polisi dan Keluarga Korban Bantah Laporan Bocah yang Dicabuli Kuli Bangunan Sempat Diremehkan

Polisi dan Keluarga Korban Bantah Laporan Bocah yang Dicabuli Kuli Bangunan Sempat Diremehkan

Megapolitan
Pekan Depan, Kapasitas PTM di Kota Tangerang Dikurangi hingga 50 Persen

Pekan Depan, Kapasitas PTM di Kota Tangerang Dikurangi hingga 50 Persen

Megapolitan
Realisasi Vaksinasi Covid-19 Dosis Ketiga di DKI Capai 216.726 Orang

Realisasi Vaksinasi Covid-19 Dosis Ketiga di DKI Capai 216.726 Orang

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.