Kompas.com - 17/01/2014, 15:08 WIB
|
EditorLaksono Hari Wiwoho

JAKARTA, KOMPAS.com — Delapan kawasan di wilayah timur dan selatan Jakarta diprediksi bakal terendam banjir, Jumat (17/1/2014) mulai pukul 17.00 WIB. Banjir tersebut disebabkan oleh tingginya intensitas hujan di kawasan hulu yang menyebabkan tingginya permukaan air di Bendung Katulampa, Bogor, Jawa Barat, Jumat (17/1/2014) siang.

Kepala Pusat Data Informasi dan Humas BNPB Sutopo Purwo Nugroho mengatakan, ada 8 lokasi yang diperkirakan mendapatkan banjir kiriman. Daerah itu adalah Rawajati, Kalibata, Pengadegan, Gang Arus/Cawang, Kebon Baru, Bukit Duri, Bidara Cina, dan Kampung Melayu. Banjir berpotensi menggenangi bantaran Sungai Ciliwung di wilayah itu.

"Naiknya status Siaga II di bagian hulu dan tengah Sungai Ciliwung, yaitu di Katulampa dan Depok, maka diperkirakan akan menyebabkan potensi banjir di bantaran kiri kanan Sungai Ciliwung," kata Sutopo dalam keterangan pers yang diterima Kompas.com, Jumat (17/1/2014).

Status Siaga II di Bendung Katulampa terjadi pada pukul 11.00 WIB saat ketinggian air mencapai 160 cm. Status itu turun menjadi Siaga III pada pukul 11.40 WIB karena ketinggian turun menjadi 140 cm.

Sutopo mengatakan, kondisi di pintu air Depok sampai dengan pukul 12.45 menyentuh Siaga II. Ketinggian air di pintu air tersebut mencapai 270 cm.

Sutopo menyebutkan, hujan yang terjadi terus-menerus di Jakarta dan sekitarnya telah menaikkan debit air sungai-sungai yang mengalir ke Jakarta. Menurut dia, Sungai Pesanggrahan, Cipinang Hulu, Pulogadung, dan Krukut masih normal pada status Siaga IV. Adapun sungai lain berada pada status Siaga III.

Sutopo mengimbau agar warga waspada terhadap ancaman banjir. "Potensi hujan masih berpeluang tinggi hingga besok (Sabtu)," ujar Sutopo.

Pusat Pengendalian Operasi BPBD DKI Jakarta melaporkan, kondisi tinggi muka air Jumat pada pukul 11.00 rata-rata berstatus Siaga IV. Kondisinya dimungkinkan telah berubah pada saat berita ini ditayangkan. Berikut kondisi tinggi muka air pada pukul 11.00.

  • Katulampa 160 cm/M (Siaga II)
  • Depok 230 cm/M (siaga III)
  • Manggarai 740 cm/G (siaga IV)
  • Pesanggrahan 100 cm/M (siaga IV)
  • Angke Hulu 195 cm/M (siaga III)
  • Cipinang Hulu 110 cm/M (siaga IV)
  • Sunter Hulu 65 cm/M (siaga IV)
  • Pulogadung 535 cm/M (siaga IV)
  • Karet 480 cm/M (siaga III)
  • Waduk Pluit -65 cm/M
  • Pasar Ikan 205 cm/M (siaga IV)
  • Krukut Hulu 80 cm/H (siaga IV)

Adapun muka air Sungai Ciliwung di Depok pada pukul 11.10 WIB setinggi 210 cm/M (siaga III). Ketinggiannya naik lagi menjadi 220 cm/M (siaga III) pada pukul 11.20 WIB dan memuncak pada pukul 12.45 menjadi 270 cm/M (siaga II).

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ketika Beli Minyak Goreng Harus Sertakan Data Diri...

Ketika Beli Minyak Goreng Harus Sertakan Data Diri...

Megapolitan
[POPULER JABODETABEK] Komisaris Ancol Undang Giring Tonton Formula E | Pengendara Motor yang Ditusuk di Cikarang Seorang Preman

[POPULER JABODETABEK] Komisaris Ancol Undang Giring Tonton Formula E | Pengendara Motor yang Ditusuk di Cikarang Seorang Preman

Megapolitan
Panitia: Sesi Foto Pebalap Formula E di Monas Tidak untuk Umum

Panitia: Sesi Foto Pebalap Formula E di Monas Tidak untuk Umum

Megapolitan
Tabrakan Beruntun di MT Haryono, 2 Tewas, 4 Orang Dirawat di RS

Tabrakan Beruntun di MT Haryono, 2 Tewas, 4 Orang Dirawat di RS

Megapolitan
Ganjil Genap di 25 Ruas Jalan di Jakarta Berlaku Mulai 6 Juni

Ganjil Genap di 25 Ruas Jalan di Jakarta Berlaku Mulai 6 Juni

Megapolitan
Cara Mengganti e-KTP Yang Rusak

Cara Mengganti e-KTP Yang Rusak

Megapolitan
Tahap dan Jadwal Pendaftaran PPDB PAUD, SLB dan PKBM DKI Jakarta 2022

Tahap dan Jadwal Pendaftaran PPDB PAUD, SLB dan PKBM DKI Jakarta 2022

Megapolitan
Cara ke Asemka Naik Kereta KRL Commuter Line dan Transjakarta

Cara ke Asemka Naik Kereta KRL Commuter Line dan Transjakarta

Megapolitan
Cara Beli Minyak Goreng Rp 14.000

Cara Beli Minyak Goreng Rp 14.000

Megapolitan
Pemkot Depok Akan Rehab Jembatan dan Perbaiki Jalan Rusak di GDC

Pemkot Depok Akan Rehab Jembatan dan Perbaiki Jalan Rusak di GDC

Megapolitan
Pengemudi Mobil Pajero Tabrak Taksi dan 7 Motor di MT Haryono, 2 Orang Tewas

Pengemudi Mobil Pajero Tabrak Taksi dan 7 Motor di MT Haryono, 2 Orang Tewas

Megapolitan
Tersangka Kasus Korupsi Tetap Jadi Pegawai Pemkot Tangerang, Ini Alasannya...

Tersangka Kasus Korupsi Tetap Jadi Pegawai Pemkot Tangerang, Ini Alasannya...

Megapolitan
Polisi Masih Kesulitan Ungkap Identitas Mayat yang Ditemukan di Seberang Istana Bogor

Polisi Masih Kesulitan Ungkap Identitas Mayat yang Ditemukan di Seberang Istana Bogor

Megapolitan
Akta Kelahiran Diduga Palsu Beredar di Jaksel, Dukcapil: Bukan Produk Kami

Akta Kelahiran Diduga Palsu Beredar di Jaksel, Dukcapil: Bukan Produk Kami

Megapolitan
Pasutri Edarkan Uang Palsu di Jakarta Barat, Cari Untung Bertransaksi di Pasar Tradisional

Pasutri Edarkan Uang Palsu di Jakarta Barat, Cari Untung Bertransaksi di Pasar Tradisional

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.