Anak-anak Korban Banjir Joget "Kereta Malam"

Kompas.com - 18/01/2014, 17:41 WIB
Anak-anak di lokasi pengungsian Gereja Jemaat Koinonia, Sabtu (18/1/2014). KOMPAS.com/Sakina Rakhma Diah SAnak-anak di lokasi pengungsian Gereja Jemaat Koinonia, Sabtu (18/1/2014).
|
EditorGlori K. Wadrianto
JAKARTA, KOMPAS.com — Suara teriakan dan tawa anak-anak terdengar dari lantai dua Gereja Jemaat Koinonia, Jatinegara, Jakarta Timur, Sabtu (18/1/2014).

Gereja ini memang dijadikan sebagai salah satu lokasi pengungsian korban banjir Kampung Pulo, Kampung Melayu, Jakarta Timur.

Suara teriakan dan tawa itu ternyata datang dari puluhan anak-anak yang sedang dihibur oleh beberapa orang remaja.

Ketika diajak menyanyi bersama, mereka menyanyi lagu dangdut berjudul "Kereta Malam" dan mereka pun melakukan joget Caesar yang sering mereka lihat di televisi.

"Kami dari Komunitas Sahabat Anak. Hari ini kami menghibur adik-adik di pengungsian di sini. Kira-kira ada 15 orang relawan yang datang ke sini hari ini," kata Debby, salah seorang relawan yang menghibur anak-anak itu.

Debby mengungkapkan, ia dan teman-temannya secara spontan datang ke Gereja Jemaat Koinonia. Mereka menghibur anak-anak dengan menyanyi, bercerita, dan menggambar. Selain itu, mereka juga memberikan cerita edukasi yang bertema membuang sampah pada tempatnya untuk mencegah banjir.

"Kita baru hari ini ke sini. Memang cuma mau menghiburlah sejak satu jam yang lalu. Menyanyi, mendongeng, terus habis ini menggambar," ujar Debby.

Debby mengaku baru mengunjungi satu lokasi pengungsian, yakni Gereja Jemaat Koinonia. Ia mengatakan belum ada rencana untuk mengunjungi tempat-tempat pengungsian lainnya.

Baca tentang


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pemkot Bogor Dalami Dugaan Pelanggaran Prosedur Tes Swab Rizieq Shihab

Pemkot Bogor Dalami Dugaan Pelanggaran Prosedur Tes Swab Rizieq Shihab

Megapolitan
Wali Kota Jakpus dan Kadis LH Dicopot karena Pinjamkan Toilet Portable untuk Acara Rizieq

Wali Kota Jakpus dan Kadis LH Dicopot karena Pinjamkan Toilet Portable untuk Acara Rizieq

Megapolitan
Update 28 November: Kasus Covid-19 di Jakarta Bertambah 1.370

Update 28 November: Kasus Covid-19 di Jakarta Bertambah 1.370

Megapolitan
Wali Kota Bogor Tegur Keras RS Ummi Soal Kasus Tes Swab Rizieq Shihab

Wali Kota Bogor Tegur Keras RS Ummi Soal Kasus Tes Swab Rizieq Shihab

Megapolitan
KPAI: Faktor Ibu Kurang Teredukasi dan Kesulitan Ekonomi Berperan pada Kasus Bayi Meninggal Saat Dibawa Mengemis

KPAI: Faktor Ibu Kurang Teredukasi dan Kesulitan Ekonomi Berperan pada Kasus Bayi Meninggal Saat Dibawa Mengemis

Megapolitan
Fasilitasi Kerumunan Rizieq Shihab,  Wali Kota Jakpus Dicopot Anies, Kini Jadi Anggota TGUPP

Fasilitasi Kerumunan Rizieq Shihab, Wali Kota Jakpus Dicopot Anies, Kini Jadi Anggota TGUPP

Megapolitan
UPDATE 28 November: Tambah 38, Total Kasus Covid-19 di Kota Tangerang 2.836

UPDATE 28 November: Tambah 38, Total Kasus Covid-19 di Kota Tangerang 2.836

Megapolitan
Stadion Persija Ditargetkan Rampung pada 2021

Stadion Persija Ditargetkan Rampung pada 2021

Megapolitan
KPAI Sebut Ibu yang Ajak Anak Mengemis hingga Meninggal Berpotensi Dipidana

KPAI Sebut Ibu yang Ajak Anak Mengemis hingga Meninggal Berpotensi Dipidana

Megapolitan
Gubernur Anies Copot Wali Kota Jakpus dan Kadis Lingkungan Hidup Terkait Kerumunan Rizieq Shihab

Gubernur Anies Copot Wali Kota Jakpus dan Kadis Lingkungan Hidup Terkait Kerumunan Rizieq Shihab

Megapolitan
Balita Meninggal Saat Diajak Mengemis, KPAI Minta Polisi Perjelas Status Sang Ibu

Balita Meninggal Saat Diajak Mengemis, KPAI Minta Polisi Perjelas Status Sang Ibu

Megapolitan
UPDATE 28 November: Total Kasus Terkonfirmasi Covid-19 di Tangsel Kini 2.624

UPDATE 28 November: Total Kasus Terkonfirmasi Covid-19 di Tangsel Kini 2.624

Megapolitan
Pemprov DKI Raih Dua Penghargaan Bhumandala Award 2020

Pemprov DKI Raih Dua Penghargaan Bhumandala Award 2020

Megapolitan
Cengkareng Timur Jadi Pilot Project Kampung Tangguh Covid-19

Cengkareng Timur Jadi Pilot Project Kampung Tangguh Covid-19

Megapolitan
Fraksi PAN: Jangan Cabut Perda PPIJ

Fraksi PAN: Jangan Cabut Perda PPIJ

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X