Jumlah Pengungsi Banjir Jakarta Naik 2 Kali Lipat Dibanding Pekan Lalu

Kompas.com - 21/01/2014, 13:36 WIB
Warga mengungsi di Halte Transjakarta Jembatan Baru, Jakarta Barat, Senin (20/1/2014). Ratusan warga terpaksa mengungsi di tempat tersebut karena rumahnya terendam banjir. Banjir masih menggenangi sejumlah kawasan di Jakarta yang membuat puluhan ribu warga terdampak terpaksa mengungsi. WARTA KOTA/ANGGA BHAGYA NUGRAHA ANGGA BHAGYA NUGRAHAWarga mengungsi di Halte Transjakarta Jembatan Baru, Jakarta Barat, Senin (20/1/2014). Ratusan warga terpaksa mengungsi di tempat tersebut karena rumahnya terendam banjir. Banjir masih menggenangi sejumlah kawasan di Jakarta yang membuat puluhan ribu warga terdampak terpaksa mengungsi. WARTA KOTA/ANGGA BHAGYA NUGRAHA
|
EditorLaksono Hari Wiwoho

JAKARTA, KOMPAS.com - Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) mencatat peningkatan jumlah pengungsi banjir Jakarta sejak pekan lalu hingga awal pekan ini. Peningkatannya lebih dari dua kali lipat.

Akhir pekan lalu, BNPB mencatat ada 30.784 pengungsi di 140 lokasi pengungsian. Adapun pekan ini jumlah pengungsi bertambah menjadi 62.819 orang. "Pengungsi (banjir) sebanyak 62.819 jiwa di 253 titik," kata Kepala Pusat Data Informasi dan Humas BNPB Sutopo Purwo Nugroho melalui siaran pers yang diterima Kompas.com, Selasa (21/1/2014) pagi.

Adapun jumlah mereka yang terdampak banjir mengalami peningkatan tiga kali lipat menjadi 38.672 kepala keluarga atau 134.662 jiwa. Pada akhir pekan lalu, terdapat 48.263 jiwa atau 10.520 kepala keluarga terdampak banjir.

Sutopo mengatakan, hingga saat ini banjir masih menggenangi beberapa wilayah di Jakarta. Namun, semua sungai mengalami penurunan debit air sehingga banjir mulai surut.


Sementara itu, BNPB menyatakan banjir tahun lalu lebih besar dampaknya dibandingkan tahun ini. Pada Januari 2013, banjir di Jakarta menyebabkan 83.930 jiwa mengungsi di 307 lokasi.

BNPB menyatakan, para pengungsi banjir kali ini membutuhkan sejumlah bantuan langsung. Kebutuhan mendesak tersebut meliputi mobil toilet untuk daerah yang sulit terjangkau, seperti Cakung Timur, selimut, makanan siap saji, air mineral, dan air bersih.

Berdasarkan pendataan Pusat Pengendali Operasi BPBD DKI Jakarta, banjir Jakarta sejak Selasa pekan lalu hingga hari ini berdampak pada 34 kecamatan, 100 kelurahan, 444 RW, dan 1.227 RT. Wilayah terdampak banjir tahun ini adalah sebagai berikut:

Di Jakarta Timur, tinggi muka air (TMA) 20- 350 cm dan jumlah terdampak 9 kecamatan, 32 kelurahan, 131 RW, 559 RT, 22.209 KK, dan 65.090 jiwa. Jumlah pengungsi sebanyak 22.405 orang di 101 lokasi pengungsian. 101 titik. Korban jiwa sebanyak 7 orang.

Di Jakarta Selatan, tinggi muka air 50-300 cm. Jumlah terdampak 8 kecamatan, 16 kelurahan, 40 RW, 171 RT, 7.557 KK, dan 29.969 jiwa. Jumlah pengungsi 16.345 orang di 44 lokasi pengungsian. Seorang warga meninggal dunia.

Adapun banjir di Jakarta Pusat sedalam 50-150 cm dengan jumlah terdampak 2 kecamatan, 9 kelurahan, 25 RW, 56 RT, 250 KK, dan 10.392 jiwa. Jumlah pengungsi sebanyak 3.426 jiwa di 17 lokasi pengungsian.

Wilayah banjir Jakarta Barat sedalam 10-150 cm dengan jumlah terdampak 9 kecamatan, 19 kelurahan, 87 RW, 278 RT, 7.820 KK, dan 24.933 jiwa. Jumlah pengungsi 14.521 orang di 52 lokasi pengungsian dan ada satu korban meninggal dunia. Di Jakarta Utara, ketinggian banjir 20-130 cm dengan jumlah terdampak 6 kecamatan, 24 kelurahan, 161 RW, 163 RT, 836 KK, dan 4.278 jiwa. Jumlah pengungsi 6.113 orang di 39 titik. Korban jiwa sebanyak tiga orang.

Baca tentang
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Remaja yang Diduga Diperkosa Oknum PNS Papua Minta Perlindungan LPSK

Remaja yang Diduga Diperkosa Oknum PNS Papua Minta Perlindungan LPSK

Megapolitan
50 Kg Ganja di Dalam Bus di Tangerang Milik Dua Napi

50 Kg Ganja di Dalam Bus di Tangerang Milik Dua Napi

Megapolitan
Riset Sebut Ciliwung Masuk Sungai Terkotor di Dunia, Ini Komentar Pemprov DKI

Riset Sebut Ciliwung Masuk Sungai Terkotor di Dunia, Ini Komentar Pemprov DKI

Megapolitan
Anggota Komisi E DPRD Dorong Kasus Robohnya Atap SMKN 24 Jaktim Dibawa ke Jalur Hukum

Anggota Komisi E DPRD Dorong Kasus Robohnya Atap SMKN 24 Jaktim Dibawa ke Jalur Hukum

Megapolitan
Diduga Korsleting Listrik, Rumah Dua Lantai di Duren Sawit Terbakar

Diduga Korsleting Listrik, Rumah Dua Lantai di Duren Sawit Terbakar

Megapolitan
Ini Efek jika Sembarangan Mengkonsumsi Psikotropika Trihexyphenidyl

Ini Efek jika Sembarangan Mengkonsumsi Psikotropika Trihexyphenidyl

Megapolitan
PT INKA Siapkan Tenaga Ahli untuk Kaji Pembangunan Jalur Trem di Bogor

PT INKA Siapkan Tenaga Ahli untuk Kaji Pembangunan Jalur Trem di Bogor

Megapolitan
Pemprov DKI Klaim Ciptakan 111.000 Wirausaha, Baru 13.000 yang Punya Izin

Pemprov DKI Klaim Ciptakan 111.000 Wirausaha, Baru 13.000 yang Punya Izin

Megapolitan
Pemprov DKI Optimistis Akan Lampaui Target Terciptanya 200.000 Wirausaha Baru

Pemprov DKI Optimistis Akan Lampaui Target Terciptanya 200.000 Wirausaha Baru

Megapolitan
Kerap Masuk ke Permukiman, Kawanan Monyet Liar Resahkan Warga Bogor

Kerap Masuk ke Permukiman, Kawanan Monyet Liar Resahkan Warga Bogor

Megapolitan
Polisi Tangkap Pemalsu KTP PSK di Bawah Umur

Polisi Tangkap Pemalsu KTP PSK di Bawah Umur

Megapolitan
4 Pelajar Ditangkap, Diduga Keroyok Korban hingga Tewas Saat Tawuran

4 Pelajar Ditangkap, Diduga Keroyok Korban hingga Tewas Saat Tawuran

Megapolitan
BK DPRD Depok Akan Beri Seragam agar Anggota Dewan Disiplin

BK DPRD Depok Akan Beri Seragam agar Anggota Dewan Disiplin

Megapolitan
Tanpa Pelampung dan Tak Pandai Berenang, Fitra Tenggelam Usai Tolong Teman

Tanpa Pelampung dan Tak Pandai Berenang, Fitra Tenggelam Usai Tolong Teman

Megapolitan
Tawuran Pelajar di Kebayoran Baru, Sejumlah Pelajar Dibawa Polisi

Tawuran Pelajar di Kebayoran Baru, Sejumlah Pelajar Dibawa Polisi

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X