Pengungsi Banjir di Jatinegara Barat Butuh Tikar dan Selimut

Kompas.com - 21/01/2014, 21:08 WIB
Warga Kampung Pulo yang mengungsi di emperan Jalan Jatinegara Barat membutuhkan bantuan tikar dan juga selimut pengganti. Kondisi alas dan perlengkapan tidur yang mereka miliki saat ini sudah tidak lagi memadai. Selasa (21/1/2014). Kompas.com/Robertus BelarminusWarga Kampung Pulo yang mengungsi di emperan Jalan Jatinegara Barat membutuhkan bantuan tikar dan juga selimut pengganti. Kondisi alas dan perlengkapan tidur yang mereka miliki saat ini sudah tidak lagi memadai. Selasa (21/1/2014).
|
EditorLaksono Hari Wiwoho

JAKARTA, KOMPAS.com — Ribuan pengungsi banjir di emperan toko di Jalan Jatinegara Barat, Kampung Pulo, Jatinegara, Jakarta Timur, tidur dengan alas tidak memadai. Kardus dan terpal yang mereka gunakan selama beberapa hari kini tidak lagi layak karena kondisinya lembab dan basah akibat terkena air hujan.

Atun (39), warga RT 05 RW 02, Kampung Pulo, mengatakan, ia sudah mengungsi di pertokoan itu sejak Jumat (17/1/2014) malam. Ia tidur dengan menggunakan kardus dan terpal yang ia beli dan karung-karung bekas.

Atun mengatakan, hujan membuat kardus dan terpal yang mereka gunakan menjadi basah. Belum lagi terpal yang dibangun oleh warga di sana sudah dalam keadaan bocor. "Bocor, suka tempias. Jadi enggak bisa tidur kalau malam dingin," ujar Atun, Selasa (21/1/2014) malam.

Menurut Atun, sejak banjir pada Jumat pekan lalu, ia baru bisa kembali ke rumahnya pada Senin kemarin saat ketinggian air surut hingga selutut. Akan tetapi, pada Selasa subuh tadi, permukaan air Sungai Ciliwung kembali meninggi sehingga ia bersama suami dan dua orang anaknya kembali mengungsi di emperan toko.

"Sudah sempat bersih-bersih, nyikatin tembok. Enggak tahunya pas subuh tadi naik lagi," ujar Atun. Ia memperkirakan ketinggian air dari rumahnya saat ini sudah mencapai 2 meter.

Ia berharap ada tikar dan selimut baru yang diberikan sebagai ganti alas tidur mereka yang lebih layak. Tikar itu berguna bagi warga karena dapat digunakan kembali untuk waktu ke depan. "Kalau kita sudah pulang bisa buat di lantai karena keramiknya itu dingin," ujar Atun.

Abin (42), warga RT 08 RW 03, mengatakan, bantuan makanan untuk warga di sana sudah mencukupi. Namun, warga masih memerlukan selimut dan tikar baru untuk menggantikan alas tidur yang sudah tidak layak.

Pantauan Kompas.com, sepanjang Jalan Jatinegara Barat kini dipenuhi oleh terpal tenda darurat yang didirikan warga untuk beristirahat mengungsi dari banjir. Kondisinya amat memprihatikan karena lembab dan basah. Sebagian warga tidur dengan kondisi gelap tanpa penerangan.

Situasi ini rentan membuat warga sakit. Sampah dari sisa makanan juga menumpuk, tetapi malam ini mulai disisir petugas Suku Dinas kebersihan Jakarta Timur dengan menggunakan truk pengangkut sampah.

Permukaan Sungai Ciliwung pada malam ini mulai meningkat setelah status Siaga II di Bendung Katulampa dengan ketinggian 170 cm pada Selasa siang tadi.

Baca tentang
Menangkan Samsung A71 dan Voucher Belanja. Ikuti Kuis Hoaks / Fakta dan kumpulkan poinnya. *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Maling Motor di Ciputat Tewas Setelah Dikeroyok Warga

Maling Motor di Ciputat Tewas Setelah Dikeroyok Warga

Megapolitan
Ombudsman Buka Kemungkinan Periksa Anies dan Pratikno soal Dugaan Maladministrasi Formula E di Monas

Ombudsman Buka Kemungkinan Periksa Anies dan Pratikno soal Dugaan Maladministrasi Formula E di Monas

Megapolitan
Dipergoki Saat Beraksi, Maling Motor di Ciputat Babak Belur Dihakimi Warga

Dipergoki Saat Beraksi, Maling Motor di Ciputat Babak Belur Dihakimi Warga

Megapolitan
Pengelola Incar Guru Non-PNS untuk Isi Rusun DP Rp 0 Klapa Village

Pengelola Incar Guru Non-PNS untuk Isi Rusun DP Rp 0 Klapa Village

Megapolitan
Dari 780, Baru 90 Unit di Rusun DP Rp 0 Klapa Village yang Sudah Dihuni

Dari 780, Baru 90 Unit di Rusun DP Rp 0 Klapa Village yang Sudah Dihuni

Megapolitan
Buntut Larangan Arab Saudi, Kerugian Penyelenggara Umrah Diperkirakan Capai Rp 2,5 Triliun

Buntut Larangan Arab Saudi, Kerugian Penyelenggara Umrah Diperkirakan Capai Rp 2,5 Triliun

Megapolitan
Pemkot Bekasi Butuh 500 Pompa untuk Tangani Banjir

Pemkot Bekasi Butuh 500 Pompa untuk Tangani Banjir

Megapolitan
Anies Minta Dinkes DKI Sediakan Alat Lengkap untuk Hadapi Corona

Anies Minta Dinkes DKI Sediakan Alat Lengkap untuk Hadapi Corona

Megapolitan
Keluarkan Instruksi, Anies Minta Sosialisasi Corona Disebar ke Sekolah hingga Tempat Wisata

Keluarkan Instruksi, Anies Minta Sosialisasi Corona Disebar ke Sekolah hingga Tempat Wisata

Megapolitan
Anies Keluarkan Ingub Waspada Corona untuk Jajaran Pemprov dan Masyarakat

Anies Keluarkan Ingub Waspada Corona untuk Jajaran Pemprov dan Masyarakat

Megapolitan
Akibat Banjir, 495 Jalan di Jakarta Rusan dan 3.290 Titik Berlubang

Akibat Banjir, 495 Jalan di Jakarta Rusan dan 3.290 Titik Berlubang

Megapolitan
Viral Penumpang Tag Kursi KRL, PT KCI Ingatkan Pentingnya Etika dan Toleransi di Kereta

Viral Penumpang Tag Kursi KRL, PT KCI Ingatkan Pentingnya Etika dan Toleransi di Kereta

Megapolitan
Mahasiswi UI Dilecehkan di Lingkungan Kampus, Ini Respons Rektor Ari Kuncoro

Mahasiswi UI Dilecehkan di Lingkungan Kampus, Ini Respons Rektor Ari Kuncoro

Megapolitan
Jasad Bayi yang Ditemukan di Kali Tambora Diduga Korban Tenggelam

Jasad Bayi yang Ditemukan di Kali Tambora Diduga Korban Tenggelam

Megapolitan
Cegah Banjir Lagi, Mesin Pompa di Underpass Tol JORR Kalimalang Akan Ditambah

Cegah Banjir Lagi, Mesin Pompa di Underpass Tol JORR Kalimalang Akan Ditambah

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X