Kompas.com - 28/01/2014, 12:08 WIB
Teddy (baju merah), perawat Klenteng Shia Djin Kong Gang Padang, Jalan Bekasi Timur IX, Jatinegara, Jakarta Timur, yang beragama Islam. KOMPAS.com/Fitri PrawitasariTeddy (baju merah), perawat Klenteng Shia Djin Kong Gang Padang, Jalan Bekasi Timur IX, Jatinegara, Jakarta Timur, yang beragama Islam.
|
EditorAna Shofiana Syatiri

JAKARTA, KOMPAS.com
 — Jelang Tahun Baru China, Kelenteng (Bio) Shia Djin Kong mulai dipercantik, terutama di bagian altar. Yang menarik, kelenteng ini dijaga dan dirawat oleh seorang Muslim.

Bangunan kelenteng tersebut masuk ke dalam gang, berada di antara rumah-rumah penduduk. Meski tidak terlalu besar, kelenteng ini telah memiliki pamor sendiri. Banyak orang yang telah mengetahui keberadaan kelenteng tersebut.

Kelenteng ini didirikan oleh warga Tionghoa yang hijrah ke Indonesia, Tung Djie Wie. Dia menjadi orang yang terpandang di lingkungannya pada masanya. Bangunan kelenteng ini pun mulanya adalah rumah tinggal yang kemudian menjadi kelenteng.

"Tadinya ini rumah tinggal. Rumahnya Tung Djie Wie, lalu dijadikan kelenteng seluruhnya," kata penjaga kelenteng, Teddy, saat ditemui Kompas.com, Selasa (28/1/2014).

Tung Djie Wie telah meninggal dunia. Abunya tersimpan di salah satu sisi kelenteng.

Teddy tak lain adalah cucu Tung Djie Wie. Dia biasanya mengurus kelenteng bergantian dengan pamannya yang juga masih keturunan kakeknya. Teddy inilah yang seorang Muslim.

"Iya, saya Muslim. Enggak masalah mengurus kelenteng karena ini amanat dari kakek. Saya tetap menjalankan agama saya," ucapnya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Meski seorang Muslim, ia tahu segala sesuatu tentang kelenteng. Beberapa umat yang datang justru bertanya kepadanya mana patung yang harus dipuja atau diberi hio untuk berdoa. Dewa utama yang dipuja di kelenteng ialah dewa pengobatan (Shia Djin Kong).

"Kadang kita kasih tahu ini persembahannya ke dewa mana. Di sini kan ada 11 altar berdoanya tahapnya mana saja," katanya.

Kelenteng ini sudah berusia 70 tahun. Menurut Teddy, sejak kelenteng ini berdiri, tidak ada masalah dengan warga sekitar yang kebanyakan beragam Islam. Malah terjadi keharmonisan agama di lingkungan ini sejak puluhan tahun silam.

Mengenai perayaan Imlek yang akan jatuh pada 31 Januari 2014 mendatang, menurut Teddy, tidak ada perayaan besar yang terlalu istimewa. Hanya, seperti tahun-tahun biasanya, umat akan datang berdoa pada malam tepat pada hari Imlek. "Umatnya juga banyak yang dari luar Jakarta," katanya.Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Hari Pertama Dibuka, Ragunan Dikunjungi Ribuan Warga, Banyak Orangtua Bawa Anaknya Berwisata

Hari Pertama Dibuka, Ragunan Dikunjungi Ribuan Warga, Banyak Orangtua Bawa Anaknya Berwisata

Megapolitan
Mayat Tanpa Identitas Terbungkus Kain Ditemukan di Bantaran KBT Cilincing

Mayat Tanpa Identitas Terbungkus Kain Ditemukan di Bantaran KBT Cilincing

Megapolitan
Polisi Akan Selidiki Keterlibatan Pihak Lain dalam Kasus Rachel Vennya Kabur dari Karantina

Polisi Akan Selidiki Keterlibatan Pihak Lain dalam Kasus Rachel Vennya Kabur dari Karantina

Megapolitan
Polisi Panggil Rachel Vennya Terkait Nopol RFS Senin 25 Oktober

Polisi Panggil Rachel Vennya Terkait Nopol RFS Senin 25 Oktober

Megapolitan
Polisi: Volume Kendaraan ke Arah Mal Lebih Tinggi Dibandingkan ke Tempat Wisata

Polisi: Volume Kendaraan ke Arah Mal Lebih Tinggi Dibandingkan ke Tempat Wisata

Megapolitan
Terduga Pelaku Pencabulan Anak di Koja Sudah Diperiksa Polisi

Terduga Pelaku Pencabulan Anak di Koja Sudah Diperiksa Polisi

Megapolitan
Polisi: Terduga Pelaku Pencabulan Anak di Koja Juga Anak-anak

Polisi: Terduga Pelaku Pencabulan Anak di Koja Juga Anak-anak

Megapolitan
Kapolres Jakut Tegaskan Kasus Pencabulan Anak di Koja Sudah Masuk Penyelidikan

Kapolres Jakut Tegaskan Kasus Pencabulan Anak di Koja Sudah Masuk Penyelidikan

Megapolitan
Ragunan Dibuka Hari ini, Aturan Kendaraan Ganjil Genap Berlaku

Ragunan Dibuka Hari ini, Aturan Kendaraan Ganjil Genap Berlaku

Megapolitan
Kala Rachel Vennya Bakal Kembali Diperiksa soal Penggunaan Mobil Bernopol RFS

Kala Rachel Vennya Bakal Kembali Diperiksa soal Penggunaan Mobil Bernopol RFS

Megapolitan
UPDATE 22 Oktober 2021: 4 Warga Depok Meninggal karena Covid-19

UPDATE 22 Oktober 2021: 4 Warga Depok Meninggal karena Covid-19

Megapolitan
Masjidnya Berizin tapi Disegel, Ahmadiyah Depok Bantah Sebar Ajaran: Kami Hanya Shalat dan Mengaji

Masjidnya Berizin tapi Disegel, Ahmadiyah Depok Bantah Sebar Ajaran: Kami Hanya Shalat dan Mengaji

Megapolitan
Prakiraan Cuaca BMKG: Jakarta, Bogor, Depok, dan Bekasi Hujan

Prakiraan Cuaca BMKG: Jakarta, Bogor, Depok, dan Bekasi Hujan

Megapolitan
Ragunan dan 58 Taman di Jakarta Dibuka, Ini Syarat Wajib bagi Pengunjung

Ragunan dan 58 Taman di Jakarta Dibuka, Ini Syarat Wajib bagi Pengunjung

Megapolitan
Wagub DKI Sebut Kerja Sama TPST Bantargebang dengan Pemkot Bekasi Diteken Senin Depan

Wagub DKI Sebut Kerja Sama TPST Bantargebang dengan Pemkot Bekasi Diteken Senin Depan

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.