Hindari Galian, Pengendara Terjatuh, Anaknya Tewas Terlindas Truk

Kompas.com - 28/01/2014, 16:44 WIB
Suasana duka menyelimuti kediaman Elvanti (31). Ia masih tidak menyangka akan kepergian anaknya akibat terlindas truk kontainer di Jalan Kramat Raya, Selasa (28/1/2014). KOMPAS.com/DIAN FATH RISALAH EL ANSHARISuasana duka menyelimuti kediaman Elvanti (31). Ia masih tidak menyangka akan kepergian anaknya akibat terlindas truk kontainer di Jalan Kramat Raya, Selasa (28/1/2014).
|
EditorLaksono Hari Wiwoho

JAKARTA, KOMPAS.com — Elvayanti (31) masih tidak percaya atas kepergian putra ketiganya, Muhammad Badrul Tamam (7). Raut sedih tidak bisa ditutupi dari wajahnya. Ia baru bisa tersenyum saat anak bungsunya, Aura (1), datang dengan diantarkan neneknya di Jalan Kramat Jaya, Blok F VIII Rt 16/07, Semper Barat, Cilincing, Jakarta Utara.

Terkadang ia kembali dalam tatapan kosongnya. Ia harus merelakan kepergian putranya yang masih duduk di kelas II SD Negeri 22 Tugu Utara, Koja, Jakarta Utara. Tamam, panggilan akrab bocah tersebut, tewas dalam kecelakaan bersama ibunya saat mengendarai sepeda motor Honda Spacy biru bernomor B 3595 UAX. Ketika itu, Elva menghindari bekas galian pipa berdiameter 25 cm dengan kedalaman sekitar 20 cm. Sayangnya, motor itu terjatuh dan Tamam terlempar hingga terlindas oleh kontainer bernomor B 9899 UEH di Jalan Kramat Jaya, Koja, Jakarta Utara, Selasa (28/1), sekitar pukul 09.45.

Tamam mengalami luka parah di bagian kepala akibat terlindas roda belakang truk kontainer yang dikemudikan oleh Rahmat Edeng (28), warga Dusun Langseb, RT 02 RW 01, Kelurahan Kertaraharja, Kecamatan Pedes, Karawang, Jawa Barat.

Elva terguncang setelah mengetahui anaknya tewas. Ia tidak mau bicara. Salah seorang saksi mata, Muarif (42), mengatakan, saat kejadian itu korban tengah membonceng ibunya yang mengemudi di sebelah kiri kontainer.

"Tiba-tiba motor rem mendadak karena galian pipa. Si ibunya kepeleset ke kiri, anaknya mental ke kanan terus kelindes ban belakang kontainer," ujar Muarif kepada Kompas.com, Selasa (28/1/2014).

Salah seorang guru SDN 22 Tugu Utara, Yasin, mengatakan bahwa setiap hari Elva selalu mengantar-jemput Tamam ke sekolah. Namun, baru kali ini korban terlambat sekolah, padahal hari ini seharusnya Tamam sudah masuk sekolah sejak pukul 09.00 WIB.

Yani (34), tetangga rumah korban, menyayangkan kejadian tersebut. Menurutnya truk kontainer seharusnya tidak boleh masuk ke dalam Jalan Kramat Jaya karena bukan merupakan jalan utama. "Heran juga akhir-akhir ini kontainer pada lewat sini, harusnya dilarang itu," kata dia.

Sementara itu, petugas Kepolisian Polsek Metro Koja Aiptu Akub S mengatakan bahwa pada saat kejadian, sopir dan kernetnya Sohib (16) menuju pelabuhan. Saat itu dia dari arah simpang Semper setelah keluar dari pangkalan mobilnya di daerah Cilincing. "Kejadian sekitar pukul 10.00 tadi, sopir sudah kita amankan," ujarnya.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Jaksa Minta Hakim Tolak Nota Keberatan John Kei karena Berisi Asumsi

Jaksa Minta Hakim Tolak Nota Keberatan John Kei karena Berisi Asumsi

Megapolitan
Rekor Baru, Depok Catat 516 Kasus Covid-19 dalam Sehari

Rekor Baru, Depok Catat 516 Kasus Covid-19 dalam Sehari

Megapolitan
BMKG: Waspada Pontesi Hujan Lebat Disertai Angin Kencang di Jabodetabek Hari Ini

BMKG: Waspada Pontesi Hujan Lebat Disertai Angin Kencang di Jabodetabek Hari Ini

Megapolitan
Hadiri Sidang Lanjutan John Kei, Nus Kei: Ini Kan Kepentingan Saya

Hadiri Sidang Lanjutan John Kei, Nus Kei: Ini Kan Kepentingan Saya

Megapolitan
Cegah Penyebaran Covid-19 di Kalibata City, Apartemen Tangguh Jaya Dibentuk

Cegah Penyebaran Covid-19 di Kalibata City, Apartemen Tangguh Jaya Dibentuk

Megapolitan
Pembegal Pesepeda di Jalan Latumenten Jakbar Diduga Lebih dari 2 Orang

Pembegal Pesepeda di Jalan Latumenten Jakbar Diduga Lebih dari 2 Orang

Megapolitan
Dua Pembegal Pesepeda di Jalan Latumenten Jakbar Ditangkap Polisi

Dua Pembegal Pesepeda di Jalan Latumenten Jakbar Ditangkap Polisi

Megapolitan
BP2MI Pulangkan Pekerja Migran yang Koma karena Strok dari Taiwan

BP2MI Pulangkan Pekerja Migran yang Koma karena Strok dari Taiwan

Megapolitan
Nekat Buka Selama PPKM, Kolam Renang hingga Tempat Fitnes di Kota Tangerang Ditutup

Nekat Buka Selama PPKM, Kolam Renang hingga Tempat Fitnes di Kota Tangerang Ditutup

Megapolitan
Wagub DKI Klaim Penanganan Covid-19 di Jakarta Cukup Baik sehingga Angka Kematian Turun, Ini Faktanya

Wagub DKI Klaim Penanganan Covid-19 di Jakarta Cukup Baik sehingga Angka Kematian Turun, Ini Faktanya

Megapolitan
Update Covid-19 di Kota Tangerang: Ada 72 Kasus Baru, Totalnya 5.793

Update Covid-19 di Kota Tangerang: Ada 72 Kasus Baru, Totalnya 5.793

Megapolitan
Pemprov DKI Jakarta Siapkan 6 Lokasi Baru untuk Tampung Jenazah Pasien Covid-19

Pemprov DKI Jakarta Siapkan 6 Lokasi Baru untuk Tampung Jenazah Pasien Covid-19

Megapolitan
IDI Tangsel Sebut Proses Penambahan Kapasitas Rumah Lawan Covid-19 Harus Dikebut

IDI Tangsel Sebut Proses Penambahan Kapasitas Rumah Lawan Covid-19 Harus Dikebut

Megapolitan
Kisah Penyintas Covid-19, Kehilangan Kakak hingga Puji Syukur Bisa Bernapas

Kisah Penyintas Covid-19, Kehilangan Kakak hingga Puji Syukur Bisa Bernapas

Megapolitan
UPDATE 27 Januari: Ada 1.836 Kasus Baru Covid-19 di Jakarta, 22.301 Pasien Masih Dirawat

UPDATE 27 Januari: Ada 1.836 Kasus Baru Covid-19 di Jakarta, 22.301 Pasien Masih Dirawat

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X