Kompas.com - 31/01/2014, 08:23 WIB
Ilustrasi penganiayaan bayi Kompas.com/ERICSSENIlustrasi penganiayaan bayi
|
EditorPalupi Annisa Auliani
JAKARTA, KOMPAS.com — Seorang satpam di Stasiun Depok, Jawa Barat, mengintimidasi salah satu calon penumpang kereta komuter, Jumat (31/1/2014) pagi. Intimidasi dilakukan tanpa ada kejadian awal maupun sebab dan pelanggaran lain.

"Tiba-tiba saya didatangi sambil marah-marah oleh satpam bernama Harold P," kata Bambang Jatmiko, penumpang tersebut, Jumat. "Dia terus saja membentak-bentak saya, 'Kenapa kamu lihat-lihat?'," tutur dia.

Insiden terjadi sekitar pukul 06.30 WIB, saat Bambang hendak berangkat dari stasiun itu menuju tempat kerjanya di kawasan Jakarta Pusat. Tiket sudah di tangan, dia sudah melintasi gerbang stasiun, dan sedang bersiap menyeberangi rel menuju peron tempat keretanya akan melintas.

Menurut Bambang, posisi Harold sebelumnya adalah berdiri di dekat gerbang masuk yang sudah dia lewati. Saat bersiap menyeberang, jarak Bambang dan Harold sekitar lima meter.

"Saya bantah dia (bahwa saya melihat-lihat ke arahnya), saya tanya apa salah saya, dia tetap ngomel dan marah-marah, bahkan mengancam akan memukuli saya," tutur Bambang.

Bahkan, ketika Bambang terus menanyakan apa duduk persoalan sebenarnya, Harold malah merengut kerah jaket Bambang dan menyeretnya ke pos keamanan stasiun. Di dalam pos, ujar Bambang, Harold semakin menjadi-jadi.

Di dalam pos tersebut, ada banyak satpam lain. Satu dua di antara mereka sempat membantu Harold. Namun, mendengar jawaban Bambang, mereka kemudian terdiam, tetapi juga tak menghentikan polah Harold.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Sementara itu, Harold terus mengancam dan menyalahkan Bambang. "Bahkan, ancamannya bertambah. "Kami bisa mengeroyok kamu bersama teman-teman saya," tutur Bambang.

Kemarahan Harold baru bisa dihentikan setelah seorang marinir yang sejak awal kejadian melihat rentetan peristiwa itu datang melerai. Setelah menanyai Bambang dan yakin tak ada persoalan, marinir itu menarik Bambang untuk segera meninggalkan pos satpam untuk segera menaiki kereta yang sudah datang juga.

"Saya sempat hendak lapor ke komandan satpam, bahkan polisi. Tapi, jam kerja saya sudah mepet, belum jadi lapor," imbuh Bambang. Dia mengatakan, satpam lain baru ikut melerai setelah anggota marinir tersebut campur tangan "menyelamatkan" Bambang.

Sampai berita ini diturunkan, belum ada klarifikasi dari Juru Bicara PT KAI Commuter Jabodetabek (KCJ) Eva Chairunnisa. Pesan yang dikirimkan belum dijawab dan telepon belum diangkat.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Dinkes Tangsel Andalkan Kader Jumantik buat Tekan Kasus DBD

Dinkes Tangsel Andalkan Kader Jumantik buat Tekan Kasus DBD

Megapolitan
Besok, Ganjil Genap di Margonda Depok Kembali Berlaku

Besok, Ganjil Genap di Margonda Depok Kembali Berlaku

Megapolitan
Polisi Hentikan Kasus Dugaan Penganiayaan Selebgram Ayu Thalia oleh Nicholas Sean

Polisi Hentikan Kasus Dugaan Penganiayaan Selebgram Ayu Thalia oleh Nicholas Sean

Megapolitan
Seorang Remaja Tewas Saat Berenang di Pelabuhan Sunda Kelapa Saat Banjir Rob

Seorang Remaja Tewas Saat Berenang di Pelabuhan Sunda Kelapa Saat Banjir Rob

Megapolitan
Seorang Nenek Tewas Mengenaskan Tertabrak Kereta di Kebon Jeruk

Seorang Nenek Tewas Mengenaskan Tertabrak Kereta di Kebon Jeruk

Megapolitan
Imbas Ganjil Genap di Margonda, Akses Menuju Depok dari Lenteng Agung Macet Panjang

Imbas Ganjil Genap di Margonda, Akses Menuju Depok dari Lenteng Agung Macet Panjang

Megapolitan
Kasus DBD Naik, PMI Tangsel Sebut Permintan Trombosit Meningkat

Kasus DBD Naik, PMI Tangsel Sebut Permintan Trombosit Meningkat

Megapolitan
Hari Pertama Dibuka, 500 Pengunjung Sudah Reservasi ke Atlantis Ancol

Hari Pertama Dibuka, 500 Pengunjung Sudah Reservasi ke Atlantis Ancol

Megapolitan
Banjir Rob di Jalan Lodan, Pompa Mobile Dikerahkan untuk Surutkan Genangan

Banjir Rob di Jalan Lodan, Pompa Mobile Dikerahkan untuk Surutkan Genangan

Megapolitan
Imbas Ganjil Genap di Margonda, Macet Panjang dari Jalan Kartini

Imbas Ganjil Genap di Margonda, Macet Panjang dari Jalan Kartini

Megapolitan
229 Bus Berhenti Beroperasi Imbas Kecelakaan, Transjakarta Jamin Layanan Tak Terganggu

229 Bus Berhenti Beroperasi Imbas Kecelakaan, Transjakarta Jamin Layanan Tak Terganggu

Megapolitan
RS Harapan Kita: Haji Lulung Bukan Dibuat Koma, tapi Diberi Obat Penenang

RS Harapan Kita: Haji Lulung Bukan Dibuat Koma, tapi Diberi Obat Penenang

Megapolitan
Ganjil Genap di Jalan Margonda Mulai Berlaku Siang Ini, Begini Situasi di Lokasi

Ganjil Genap di Jalan Margonda Mulai Berlaku Siang Ini, Begini Situasi di Lokasi

Megapolitan
Transjakarta Hentikan Sementara Operasional 229 Bus dari 2 Operator yang Terlibat Kecelakaan

Transjakarta Hentikan Sementara Operasional 229 Bus dari 2 Operator yang Terlibat Kecelakaan

Megapolitan
Polisi Tangkap Penipu Rekrutmen CPNS, Korban Dijanjikan Jadi PNS Kemenkumham dengan Setor Rp 35 Juta

Polisi Tangkap Penipu Rekrutmen CPNS, Korban Dijanjikan Jadi PNS Kemenkumham dengan Setor Rp 35 Juta

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.