Perayaan Tahun Baru Imlek Wihara Ekayana Junjung Kesederhanaan

Kompas.com - 31/01/2014, 13:41 WIB
Suasana Aula Vihara Ekayana, Jakarta Barat, Pasca Kebaktian Doa Bersama Merayakan Tahun Baru China KOMPAS.com / FITRI PRAWITASARISuasana Aula Vihara Ekayana, Jakarta Barat, Pasca Kebaktian Doa Bersama Merayakan Tahun Baru China
|
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com — Melihat musibah banjir yang melanda Jakarta, biksu Wihara Ekayana, Nyanagupta, mengatakan, perayaan Imlek atau Tahun Baru China kali ini lebih menjunjung kesederhanaan.

"Kami menekankan perayaan Imlek tahun ini dengan penuh keharmonisan kekeluargaan," katanya saat ditemui, Jumat (31/1/2014).

Rangkaian perayaan Imlek di Wihara Ekayana dimulai dengan kebaktian berdoa bersama pada pukul 10.00 dan akan dilanjutkan sampai esok hari. "Besok kita mulai lembaran baru agar makna Imlek tidak memengaruhi awal tahun saja, tetapi juga hari-hari selanjutnya," katanya.

Wihara Ekayana atau Ekayana Buddhist Centre di Jalan Mangga II/8, Duri Kepa, Kebon Jeruk, Jakarta Barat, sempat diguncang dengan serangan bom awal Agustus 2013 lalu. Menurut Nyanagupta, hal tersebut tidak memengaruhi perayaan Imlek di wihara ini.

"Kita sudah beri tahu sama umat kalau sekarang sudah aman dan damai. Malah tahun ini lebih ramai perayaannya dibanding tahun-tahun sebelumnya," ujarnya.

Meski demikian, selama rangkaian perayaan, wihara tetap dijaga personel keamanan dengan bekerja sama dengan Polsek Kebon Jeruk dan Polres Jakarta Barat.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Menengok Dhanagun, Vihara Berusia 3 Abad di Bogor

Menengok Dhanagun, Vihara Berusia 3 Abad di Bogor

Megapolitan
5 Fakta Pencurian Kotak Amal Masjid di Bekasi Utara

5 Fakta Pencurian Kotak Amal Masjid di Bekasi Utara

Megapolitan
Jumat, Jakarta Diprakirakan Hujan dari Pagi sampai Malam

Jumat, Jakarta Diprakirakan Hujan dari Pagi sampai Malam

Megapolitan
Proyek Revitalisasi Monas Molor, Kontraktor: Faktor Cuaca

Proyek Revitalisasi Monas Molor, Kontraktor: Faktor Cuaca

Megapolitan
Mantan Atlet Kayak Khawatir Diberhentikan sebagai Tenaga Honorer di Depok

Mantan Atlet Kayak Khawatir Diberhentikan sebagai Tenaga Honorer di Depok

Megapolitan
Cegah Penyebaran Virus Corona, Lion Air Group Batalkan Penerbangan ke China

Cegah Penyebaran Virus Corona, Lion Air Group Batalkan Penerbangan ke China

Megapolitan
Kronologi Terbongkarnya Praktik Prostitusi Online di Apartemen Kalibata

Kronologi Terbongkarnya Praktik Prostitusi Online di Apartemen Kalibata

Megapolitan
WNA AS Penyelundup Brownies Ganja Ditangkap, Temannya DPO

WNA AS Penyelundup Brownies Ganja Ditangkap, Temannya DPO

Megapolitan
KJRI Toronto Undang Bogor Hadiri Indonesian Summer Festival di Kanada

KJRI Toronto Undang Bogor Hadiri Indonesian Summer Festival di Kanada

Megapolitan
Cegah Banjir, Saluran Penghubung Sulaiman di Makasar Dikuras

Cegah Banjir, Saluran Penghubung Sulaiman di Makasar Dikuras

Megapolitan
Kisah Grup Barongsai Kong Ha Hong, Dilarang Era Orba dan Kini Jadi Juara Dunia

Kisah Grup Barongsai Kong Ha Hong, Dilarang Era Orba dan Kini Jadi Juara Dunia

Megapolitan
Ketua Ormas Goib Bantah Buat Spanduk Tolak Bioskop XXI karena Faktor Ekonomi

Ketua Ormas Goib Bantah Buat Spanduk Tolak Bioskop XXI karena Faktor Ekonomi

Megapolitan
Bikin Surat Pamitan, Dirut Transjakarta yang Mundur Sebut Anies 'Bapak Integrasi'

Bikin Surat Pamitan, Dirut Transjakarta yang Mundur Sebut Anies "Bapak Integrasi"

Megapolitan
Dirut Transjakarta Mundur, Posisinya Digantikan Wakil Ketua DTKJ

Dirut Transjakarta Mundur, Posisinya Digantikan Wakil Ketua DTKJ

Megapolitan
Harga Cabai Rawit Merah di Bogor Tembus Rp 90.000 Per Kilo

Harga Cabai Rawit Merah di Bogor Tembus Rp 90.000 Per Kilo

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X