Perayaan Tahun Baru Imlek Wihara Ekayana Junjung Kesederhanaan

Kompas.com - 31/01/2014, 13:41 WIB
Suasana Aula Vihara Ekayana, Jakarta Barat, Pasca Kebaktian Doa Bersama Merayakan Tahun Baru China KOMPAS.com / FITRI PRAWITASARISuasana Aula Vihara Ekayana, Jakarta Barat, Pasca Kebaktian Doa Bersama Merayakan Tahun Baru China
|
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com — Melihat musibah banjir yang melanda Jakarta, biksu Wihara Ekayana, Nyanagupta, mengatakan, perayaan Imlek atau Tahun Baru China kali ini lebih menjunjung kesederhanaan.

"Kami menekankan perayaan Imlek tahun ini dengan penuh keharmonisan kekeluargaan," katanya saat ditemui, Jumat (31/1/2014).

Rangkaian perayaan Imlek di Wihara Ekayana dimulai dengan kebaktian berdoa bersama pada pukul 10.00 dan akan dilanjutkan sampai esok hari. "Besok kita mulai lembaran baru agar makna Imlek tidak memengaruhi awal tahun saja, tetapi juga hari-hari selanjutnya," katanya.

Wihara Ekayana atau Ekayana Buddhist Centre di Jalan Mangga II/8, Duri Kepa, Kebon Jeruk, Jakarta Barat, sempat diguncang dengan serangan bom awal Agustus 2013 lalu. Menurut Nyanagupta, hal tersebut tidak memengaruhi perayaan Imlek di wihara ini.


"Kita sudah beri tahu sama umat kalau sekarang sudah aman dan damai. Malah tahun ini lebih ramai perayaannya dibanding tahun-tahun sebelumnya," ujarnya.

Meski demikian, selama rangkaian perayaan, wihara tetap dijaga personel keamanan dengan bekerja sama dengan Polsek Kebon Jeruk dan Polres Jakarta Barat.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Harus Rampung Pertengahan Desember, Proyek Saluran Air di Jaktim Capai 85 Persen

Harus Rampung Pertengahan Desember, Proyek Saluran Air di Jaktim Capai 85 Persen

Megapolitan
Petugas Damkar Masih Berupaya Padamkan Api di Lantai 5 Mal Lokasari Square

Petugas Damkar Masih Berupaya Padamkan Api di Lantai 5 Mal Lokasari Square

Megapolitan
Soal Temuan Ganja Dalam Koper di Ruang UKM, Universitas Pancasila Akui Kecolongan

Soal Temuan Ganja Dalam Koper di Ruang UKM, Universitas Pancasila Akui Kecolongan

Megapolitan
Dituding Ada Upaya Penyelundupan karena Banjir Proyek, Dirut Jakpro Minta Pembuktian

Dituding Ada Upaya Penyelundupan karena Banjir Proyek, Dirut Jakpro Minta Pembuktian

Megapolitan
Tahun Depan MRT Ditargetkan Akan Terintegrasi dengan Transjakarta

Tahun Depan MRT Ditargetkan Akan Terintegrasi dengan Transjakarta

Megapolitan
Kebakaran Mal Lokasari Square Jadi Tontonan Warga Sekitar

Kebakaran Mal Lokasari Square Jadi Tontonan Warga Sekitar

Megapolitan
Polisi Sebut Saksi Alami Efek Samping Pascaoperasi Ilegal di Salon PIK

Polisi Sebut Saksi Alami Efek Samping Pascaoperasi Ilegal di Salon PIK

Megapolitan
Ganja Dalam Koper Ditemukan di Ruang UKM Kesehatan Universitas Pancasila

Ganja Dalam Koper Ditemukan di Ruang UKM Kesehatan Universitas Pancasila

Megapolitan
BERITA FOTO: Ngeri, Perlintasan Tanpa Palang di Stasiun Ancol

BERITA FOTO: Ngeri, Perlintasan Tanpa Palang di Stasiun Ancol

Berita Foto
Mulai Besok Tol Kunciran-Serpong Bisa Dilintasi Gratis Selama 2 Minggu

Mulai Besok Tol Kunciran-Serpong Bisa Dilintasi Gratis Selama 2 Minggu

Megapolitan
Bukan Pemprov, Mengapa Komisi C DPRD DKI Bela Anggaran Komputer yang Dipertanyakan PSI?

Bukan Pemprov, Mengapa Komisi C DPRD DKI Bela Anggaran Komputer yang Dipertanyakan PSI?

Megapolitan
Selain Ivan Gunawan, Polisi Telah Periksa Empat Pelanggan Salon Ilegal di PIK

Selain Ivan Gunawan, Polisi Telah Periksa Empat Pelanggan Salon Ilegal di PIK

Megapolitan
PT MRT Jakarta Luncurkan 300.000 Multi Trip Ticket

PT MRT Jakarta Luncurkan 300.000 Multi Trip Ticket

Megapolitan
40 Persen Kontraktor yang Tangani Proyek Saluran Air di Jaktim Dapat Rapor Merah

40 Persen Kontraktor yang Tangani Proyek Saluran Air di Jaktim Dapat Rapor Merah

Megapolitan
Polisi Sebut Tidak Ada Tanda Pencurian Kabel PLN pada Kasus Bocah Tewas Tersetrum

Polisi Sebut Tidak Ada Tanda Pencurian Kabel PLN pada Kasus Bocah Tewas Tersetrum

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X