Relokasi Warga Bantaran Sungai, Dinas Pengawasan Lempar ke Dinas PU

Kompas.com - 01/02/2014, 19:31 WIB
KOMPAS/IWAN SETIYAWAN Warga membersihkan lumpur bekas banjir di halaman belakang rumah mereka yang berada di tepi Sungai Ciliwung di Bukit Duri, Jakarta, Senin (26/11/2012). Meskipun banjir telah surut, warga di bantaran Ciliwung masih mewaspadai banjir susulan karena masih tingginya curah hujan.

JAKARTA, KOMPAS.com - Kepala Dinas Pengawasan dan Penertiban Bangunan (P2B) DKI Jakarta, I Putu Indiana mengaku tidak bertanggung jawab untuk merelokasi warga di bantaran sungai. Menurutnya, hal itu kewenangan Dinas Pekerjaan Umum.

"Kami tak bertanggung jawab atas bangunan area infrastruktur. Itu kerjaannya PU," ujarnya saat dihubungi, Sabtu (1/2/2014).

Putu mengatakan, pihaknya bertugas memverifikasi lahan sesuai peruntukan. Namun, ia tak menampik bahwa keberadaan warga di bantaran sungai atas seizin Dinas P2B. Seharusnya, kata dia, pemilik lahan yang harus mencegah pendirian rumah di bantaran sungai.

"Mereka (Dinas PU) yang harusnya mencegah agar masyarakat itu tidak bangun perumahan di sana, bukannya P2B," katanya.


Pengamat Tata Kota Universitas Trisakt Nirwana Joga mempertanyakaan pernyataan Putu. Menurutnya, P2B DKI salah mengartikan tugas, fungsi, dan wewenangnya. Keberadaan rumah di bantaran sungai itu merupakan wewenang Dinas P2B DKI Jakarta.

"Ya namanya saja pengawasan dan penertiban bangunan. Harus itu kerjanya. Kalau dia merasa tak bertanggung jawab, mendingan ganti saja namanya jadi apa gitu yang lain," ujarnya.

Sebelumnya diberitakan, Pemprov DKI Jakarta menargetkan tahun ini akan merelokasi warga di bantaran sungai. Wali Kota telah melakukan pendataan warga mana saja yang akan direlokasi ke rumah susun.

Punya opini tentang artikel yang baru Kamu baca? Tulis pendapat Kamu di Bagian Komentar!


EditorInggried Dwi Wedhaswary
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Terkini Lainnya

Olah TKP Selesai, GT Rawamangun dan Jalan Tol Wiyoto Wiyono Kembali Dibuka

Olah TKP Selesai, GT Rawamangun dan Jalan Tol Wiyoto Wiyono Kembali Dibuka

Megapolitan
Baru Bebas, Kris Hatta Ditangkap Lagi atas Kasus Dugaan Penganiayaan

Baru Bebas, Kris Hatta Ditangkap Lagi atas Kasus Dugaan Penganiayaan

Megapolitan
Ditangkap di Lapas, Pemasok Narkoba untuk Nunung Seorang Narapidana

Ditangkap di Lapas, Pemasok Narkoba untuk Nunung Seorang Narapidana

Megapolitan
Tol Wiyoto Wiyono Arah Cawang Ditutup Sementara, Arus Kendaraan Dialihkan

Tol Wiyoto Wiyono Arah Cawang Ditutup Sementara, Arus Kendaraan Dialihkan

Megapolitan
Tiba di Kantor Nasdem, Anies Bilang Tak Bahas Urusan Politik

Tiba di Kantor Nasdem, Anies Bilang Tak Bahas Urusan Politik

Megapolitan
Tawuran di Petamburan, Warga Gunakan Petasan dan Batu

Tawuran di Petamburan, Warga Gunakan Petasan dan Batu

Megapolitan
Waspada Grooming, Modus Pencabulan Anak dengan Membangun Hubungan!

Waspada Grooming, Modus Pencabulan Anak dengan Membangun Hubungan!

Megapolitan
Polisi Tangkap Pemasok Narkoba ke Nunung yang Sempat Buron

Polisi Tangkap Pemasok Narkoba ke Nunung yang Sempat Buron

Megapolitan
Diundang Surya Paloh, Anies Mengaku Hanya Akan Bicara Jakarta

Diundang Surya Paloh, Anies Mengaku Hanya Akan Bicara Jakarta

Megapolitan
Kebakaran Lahan Parkir di Pademangan, Belasan Kendaraan Ikut Hangus

Kebakaran Lahan Parkir di Pademangan, Belasan Kendaraan Ikut Hangus

Megapolitan
Semrawutnya Lalu Lintas di Sekitar Stasiun Palmerah yang Bikin Stres...

Semrawutnya Lalu Lintas di Sekitar Stasiun Palmerah yang Bikin Stres...

Megapolitan
Ada Olah TKP Kecelakaan Truk Pertamina, Gerbang Tol Rawamangun Ditutup Sementara

Ada Olah TKP Kecelakaan Truk Pertamina, Gerbang Tol Rawamangun Ditutup Sementara

Megapolitan
Pengacara Ini Akan Bersaksi untuk Kivlan Zen dalam Sidang Praperadilan

Pengacara Ini Akan Bersaksi untuk Kivlan Zen dalam Sidang Praperadilan

Megapolitan
Diundang Surya Paloh, Anies Direncanakan Datang ke DPP Nasdem

Diundang Surya Paloh, Anies Direncanakan Datang ke DPP Nasdem

Megapolitan
Politisi Demokrat Keluhkan Revitalisasi Trotoar Cikini, Ini Kata Pemprov DKI

Politisi Demokrat Keluhkan Revitalisasi Trotoar Cikini, Ini Kata Pemprov DKI

Megapolitan
Close Ads X