Sampah Banjir Jakarta Capai 91.529 Ton

Kompas.com - 03/02/2014, 15:38 WIB
Warga kampung Muara Baru di RW 17 Kelurahan Penjaringan, Jakarta Utara, bergotong royong membersihkan sampah bekas banjir yang mengotori permukiman mereka, Minggu (27/1/2013). Warga berharap sampah-sampah bekas banjir dapat segera diangkut supaya tidak mencemari dan membuat bau di lingkungan mereka.

KOMPAS/IWAN SETIYAWANWarga kampung Muara Baru di RW 17 Kelurahan Penjaringan, Jakarta Utara, bergotong royong membersihkan sampah bekas banjir yang mengotori permukiman mereka, Minggu (27/1/2013). Warga berharap sampah-sampah bekas banjir dapat segera diangkut supaya tidak mencemari dan membuat bau di lingkungan mereka.
|
EditorAna Shofiana Syatiri

JAKARTA, KOMPAS.com — Dinas Kebersihan DKI Jakarta mencatat total keseluruhan sampah yang diangkut pascabanjir mencapai 91.529 ton. Kepala Dinas Kebersihan DKI Jakarta Unu Nurdin mengatakan, data itu dihitung sejak 18 Januari hingga 2 Februari 2014.

"Total sampah itu dengan 10.899 rit (perjalanan bolak-balik)," kata Unu, di Balaikota Jakarta, Senin (3/2/2014).

Jumlah tersebut terdiri dari sampah sungai-sungai yang mencapai 5.698 ton dengan 459 rit dan sampah rutin selama banjir sebanyak 85.650 ton dengan 10.440 rit. Sampah pascabanjir yang paling banyak menumpuk adalah di Jembatan Kalibata, Jembatan Kampung Melayu, Pintu Air Manggarai, Pintu Air Pluit, Pintu Air Perintis Kemerdekaan, Pintu Air Karet, Jembatan Season City, dan Teluk Gong.

Oleh karena itu, Dinas Kebersihan DKI Jakarta telah menyediakan ekskavator di badan-badan sungai tersebut. Prosesnya, sampah-sampah dikumpulkan dengan menggunakan ekskavator, kemudian dimasukkan ke truk sampah dan dibawa ke tempat pembuangan akhir (TPA).

Sampah-sampah akibat banjir itu tergolong dalam kategori sampah berat, seperti kasur, bambu, kayu, lemari, kulkas, furnitur, dan perabot rumah tangga lainnya.

Selain jumlahnya yang banyak, sampah-sampah tersebut juga telah bercampur dengan air sehingga semakin berat dan menambah volume. Selanjutnya, sampah itu langsung dibawa ke Tempat Pembuangan Sampah Terpadu (TPST) Bantar Gebang, Bekasi.

"Jadi, kita tidak tunggu-tunggu lagi. Sampah-sampah yang sudah dimasukkan ke dalam truk sampah langsung kita bawa ke Bantar Gebang supaya tidak ada yang menumpuk," kata Unu.

Baca tentang
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

2 RW Zona Merah di Grogol Petamburan, PSBL Dipersempit ke Tingkat RT

2 RW Zona Merah di Grogol Petamburan, PSBL Dipersempit ke Tingkat RT

Megapolitan
PSBL di Pademangan Akan Terfokus pada Level RT

PSBL di Pademangan Akan Terfokus pada Level RT

Megapolitan
TMII Batasi Pengunjung Maksimal 20.000 Orang Per Hari Saat New Normal

TMII Batasi Pengunjung Maksimal 20.000 Orang Per Hari Saat New Normal

Megapolitan
PSBL Akan Diterapkan di 62 RW Zona Merah di Jakarta, Ini Daftarnya

PSBL Akan Diterapkan di 62 RW Zona Merah di Jakarta, Ini Daftarnya

Megapolitan
Jelang New Normal, Fasilitas Halte dan Stasiun Harus Mendukung Protokol Kesehatan

Jelang New Normal, Fasilitas Halte dan Stasiun Harus Mendukung Protokol Kesehatan

Megapolitan
Jelang New Normal, Ada Opsi Meniadakan Lantai Dansa di Diskotek

Jelang New Normal, Ada Opsi Meniadakan Lantai Dansa di Diskotek

Megapolitan
Demi Pikat Pengunjung, Lahan Parkir District 1 Meikarta Dijadikan seperti Teater Drive In

Demi Pikat Pengunjung, Lahan Parkir District 1 Meikarta Dijadikan seperti Teater Drive In

Megapolitan
Hasil Tes Swab Negatif, Belasan Warga Tambora Masih Isolasi Mandiri di Mushala

Hasil Tes Swab Negatif, Belasan Warga Tambora Masih Isolasi Mandiri di Mushala

Megapolitan
PSBB Jakarta Akan Diubah Jadi PSBL, Karantina Lokal di RW Zona Merah

PSBB Jakarta Akan Diubah Jadi PSBL, Karantina Lokal di RW Zona Merah

Megapolitan
Pelanggar PSBB Dihukum Bersihkan Rumput dan Sampah di Jalan Basuki Rachmat

Pelanggar PSBB Dihukum Bersihkan Rumput dan Sampah di Jalan Basuki Rachmat

Megapolitan
150 Pedagang Pasar Serdang Jalani Rapid Test Setelah 1 Orang Positif Covid-19

150 Pedagang Pasar Serdang Jalani Rapid Test Setelah 1 Orang Positif Covid-19

Megapolitan
Cegah Kepadatan di Transportasi Umum saat New Normal, MTI Minta Aktivitas Perkantoran Diatur

Cegah Kepadatan di Transportasi Umum saat New Normal, MTI Minta Aktivitas Perkantoran Diatur

Megapolitan
Tempat Wisata dan Hiburan Outdoor Akan Dibuka Lebih Dulu Saat New Normal

Tempat Wisata dan Hiburan Outdoor Akan Dibuka Lebih Dulu Saat New Normal

Megapolitan
SIM Mati Periode 17 Maret-29 Juni, Polisi: Tidak Akan Ditilang

SIM Mati Periode 17 Maret-29 Juni, Polisi: Tidak Akan Ditilang

Megapolitan
Depok Siap-siap PSBB Lokal, Identifikasi 31 RW Zona Merah

Depok Siap-siap PSBB Lokal, Identifikasi 31 RW Zona Merah

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X