Sampah Banjir Jakarta Capai 91.529 Ton

Kompas.com - 03/02/2014, 15:38 WIB
Warga kampung Muara Baru di RW 17 Kelurahan Penjaringan, Jakarta Utara, bergotong royong membersihkan sampah bekas banjir yang mengotori permukiman mereka, Minggu (27/1/2013). Warga berharap sampah-sampah bekas banjir dapat segera diangkut supaya tidak mencemari dan membuat bau di lingkungan mereka.

KOMPAS/IWAN SETIYAWANWarga kampung Muara Baru di RW 17 Kelurahan Penjaringan, Jakarta Utara, bergotong royong membersihkan sampah bekas banjir yang mengotori permukiman mereka, Minggu (27/1/2013). Warga berharap sampah-sampah bekas banjir dapat segera diangkut supaya tidak mencemari dan membuat bau di lingkungan mereka.
|
EditorAna Shofiana Syatiri

JAKARTA, KOMPAS.com — Dinas Kebersihan DKI Jakarta mencatat total keseluruhan sampah yang diangkut pascabanjir mencapai 91.529 ton. Kepala Dinas Kebersihan DKI Jakarta Unu Nurdin mengatakan, data itu dihitung sejak 18 Januari hingga 2 Februari 2014.

"Total sampah itu dengan 10.899 rit (perjalanan bolak-balik)," kata Unu, di Balaikota Jakarta, Senin (3/2/2014).

Jumlah tersebut terdiri dari sampah sungai-sungai yang mencapai 5.698 ton dengan 459 rit dan sampah rutin selama banjir sebanyak 85.650 ton dengan 10.440 rit. Sampah pascabanjir yang paling banyak menumpuk adalah di Jembatan Kalibata, Jembatan Kampung Melayu, Pintu Air Manggarai, Pintu Air Pluit, Pintu Air Perintis Kemerdekaan, Pintu Air Karet, Jembatan Season City, dan Teluk Gong.

Oleh karena itu, Dinas Kebersihan DKI Jakarta telah menyediakan ekskavator di badan-badan sungai tersebut. Prosesnya, sampah-sampah dikumpulkan dengan menggunakan ekskavator, kemudian dimasukkan ke truk sampah dan dibawa ke tempat pembuangan akhir (TPA).

Sampah-sampah akibat banjir itu tergolong dalam kategori sampah berat, seperti kasur, bambu, kayu, lemari, kulkas, furnitur, dan perabot rumah tangga lainnya.

Selain jumlahnya yang banyak, sampah-sampah tersebut juga telah bercampur dengan air sehingga semakin berat dan menambah volume. Selanjutnya, sampah itu langsung dibawa ke Tempat Pembuangan Sampah Terpadu (TPST) Bantar Gebang, Bekasi.

"Jadi, kita tidak tunggu-tunggu lagi. Sampah-sampah yang sudah dimasukkan ke dalam truk sampah langsung kita bawa ke Bantar Gebang supaya tidak ada yang menumpuk," kata Unu.

Baca tentang


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pemkot Tangerang Kembali Salurkan Bansos Covid-19, Kali Ini di Kecamatan Pinang dan Larangan

Pemkot Tangerang Kembali Salurkan Bansos Covid-19, Kali Ini di Kecamatan Pinang dan Larangan

Megapolitan
Angka Kepatuhan Masyarakat Tangsel Terhadap Protokol Kesehatan Baru 81,4 Persen

Angka Kepatuhan Masyarakat Tangsel Terhadap Protokol Kesehatan Baru 81,4 Persen

Megapolitan
Pemprov DKI Diingatkan Tidak Buka Dulu Tempat Hiburan Malam Saat PSBB Transisi Selesai

Pemprov DKI Diingatkan Tidak Buka Dulu Tempat Hiburan Malam Saat PSBB Transisi Selesai

Megapolitan
Diduga Tenggelam, Dua Anak Laki-laki Ditemukan Tewas di Kali Minangkabau Setiabudi

Diduga Tenggelam, Dua Anak Laki-laki Ditemukan Tewas di Kali Minangkabau Setiabudi

Megapolitan
UPDATE 14 Juli: Pasien Sembuh Covid-19 di Tangsel Tambah 10 Orang, Totalnya Kini 325

UPDATE 14 Juli: Pasien Sembuh Covid-19 di Tangsel Tambah 10 Orang, Totalnya Kini 325

Megapolitan
Kreo Selatan Jadi Kelurahan dengan Kasus Aktif Covid-19 Tertinggi di Kota Tangerang

Kreo Selatan Jadi Kelurahan dengan Kasus Aktif Covid-19 Tertinggi di Kota Tangerang

Megapolitan
Wali Kota Ungkap Lima PNS di Bekasi Terpapar Covid-19

Wali Kota Ungkap Lima PNS di Bekasi Terpapar Covid-19

Megapolitan
Pegawai Disdik DKI Diimbau Tak Terlibat Jual Beli Kursi Kosong Sekolah Negeri

Pegawai Disdik DKI Diimbau Tak Terlibat Jual Beli Kursi Kosong Sekolah Negeri

Megapolitan
FSGI Minta Kemendikbud Tegur Pemkot Bekasi karena Izinkan Sekolah Tatap Muka

FSGI Minta Kemendikbud Tegur Pemkot Bekasi karena Izinkan Sekolah Tatap Muka

Megapolitan
Politisi Gerindra Sarankan Pegawai Transjakarta Layangkan Somasi karena Upah Lembur Belum Dibayar

Politisi Gerindra Sarankan Pegawai Transjakarta Layangkan Somasi karena Upah Lembur Belum Dibayar

Megapolitan
Komnas PA Terima Laporan Praktik Jual Beli Kursi dalam PPDB Depok, Harganya Capai Rp 5 Juta

Komnas PA Terima Laporan Praktik Jual Beli Kursi dalam PPDB Depok, Harganya Capai Rp 5 Juta

Megapolitan
Polisi Telusuri Sebuah Warung yang Kerap Didatangi Editor Metro TV sebelum Tewas

Polisi Telusuri Sebuah Warung yang Kerap Didatangi Editor Metro TV sebelum Tewas

Megapolitan
Upah Lembur Tak Dibayar, Sejumlah Pegawai Transjakarta Mengadu ke DPRD DKI

Upah Lembur Tak Dibayar, Sejumlah Pegawai Transjakarta Mengadu ke DPRD DKI

Megapolitan
Ajak Warga Pulihkan Ekonomi, Wali Kota Tangerang: Utamakan Belanja di Toko Dekat Rumah

Ajak Warga Pulihkan Ekonomi, Wali Kota Tangerang: Utamakan Belanja di Toko Dekat Rumah

Megapolitan
350 Karyawan AirNav Dites Urine untuk Memastikan Bebas Narkoba

350 Karyawan AirNav Dites Urine untuk Memastikan Bebas Narkoba

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X