Kompas.com - 07/02/2014, 12:49 WIB
Gubernur Jakarta Joko Widodo duduk dalam bus milik Pemprov DKI Jakarta dalam perjalanan menuju Jakarta Utara, Jumat (7/2/2014). KOMPAS.com/FABIAN JANUARIUS KUWADOGubernur Jakarta Joko Widodo duduk dalam bus milik Pemprov DKI Jakarta dalam perjalanan menuju Jakarta Utara, Jumat (7/2/2014).
|
EditorLaksono Hari Wiwoho

JAKARTA,KOMPAS.com — Gubernur DKI Jakarta Joko Widodo tetap melakukan aktivitas blusukan, meski hari ini tengah berlangsung penerapan hari tanpa kendaraan bagi pegawai negeri sipil (PNS) di lingkungan Pemprov DKI Jakarta. Kali ini Jokowi menggunakan bus milik Pemprov DKI untuk kunjungan ke rumah susun di Koja, Jakarta Utara.

Seusai bersepeda dari rumahnya ke Balaikota Jakarta, Jokowi merapikan diri di kantornya. Jelang siang sebelum waktu shalat Jumat, Jokowi keluar kantor dan naik bus berwarna silver dengan logo Pemprov DKI. Wali Kota Jakarta Utara Heru B Hartono juga ikut dalam rombongan tersebut, demikian pula wartawan.

"Kita mau ke Rusun Koja dan beberapa tempat lain. Pokoknya terakhir kita ke kampung nelayan Cilincing, naik bus," ujar Heru, Jumat (6/2/2014).

Pantauan Kompas.com, rombongan bertolak dari Balaikota pukul 11.07 WIB. Mobil dinas Jokowi mengikuti di belakang bus tersebut. Rombongan sampai ke lokasi pertama, yakni Rusun Sindang, Koja, sekitar pukul 11.45 WIB dan disambut ratusan warga. Di rusun tersebut, Jokowi menyempatkan diri untuk shalat Jumat bersama warga di Masjid Al-Mutaqarrabien di RT 13 RW 09, Koja, Jakarta Utara.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Baca tentang


Video Rekomendasi

Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Satpol PP Gadungan Manfaatkan Operasi Yustisi Saat PPKM sebagai Kesempatan untuk Menipu

Satpol PP Gadungan Manfaatkan Operasi Yustisi Saat PPKM sebagai Kesempatan untuk Menipu

Megapolitan
Dokter Anak: Sembarangan Jadi Donor ASI Bisa Jadi Tanpa Sadar Tularkan Penyakit

Dokter Anak: Sembarangan Jadi Donor ASI Bisa Jadi Tanpa Sadar Tularkan Penyakit

Megapolitan
Tangsel Catat Tambahan 1.157 Kasus Covid-19 dalam Sehari, Terbanyak Selama Pandemi

Tangsel Catat Tambahan 1.157 Kasus Covid-19 dalam Sehari, Terbanyak Selama Pandemi

Megapolitan
Kisah Mayang Sang Biduan, Beralih Jadi Pedagang Kopi di TPU Covid-19 akibat Pandemi

Kisah Mayang Sang Biduan, Beralih Jadi Pedagang Kopi di TPU Covid-19 akibat Pandemi

Megapolitan
Sentra Vaksinasi JIExpo Layani Penyuntikan Dosis 2 Sinovac, Simak Jadwalnya

Sentra Vaksinasi JIExpo Layani Penyuntikan Dosis 2 Sinovac, Simak Jadwalnya

Megapolitan
75 Persen Warga Jaktim Ditargetkan Sudah Divaksinasi 17 Agustus Nanti

75 Persen Warga Jaktim Ditargetkan Sudah Divaksinasi 17 Agustus Nanti

Megapolitan
Satpol PP Gadungan Rekrut Anggota, Para Korban Diberi Seragam yang Dibeli di Pasar Senen

Satpol PP Gadungan Rekrut Anggota, Para Korban Diberi Seragam yang Dibeli di Pasar Senen

Megapolitan
UPDATE 29 Juli: Tambah 3.845 Kasus Covid-19 di Jakarta, 11.440 Pasien Sembuh

UPDATE 29 Juli: Tambah 3.845 Kasus Covid-19 di Jakarta, 11.440 Pasien Sembuh

Megapolitan
Selidiki Pungli Bansos di Tangerang, Polisi: Ada Warga Baru Terima PKH padahal Terdaftar sejak 2017

Selidiki Pungli Bansos di Tangerang, Polisi: Ada Warga Baru Terima PKH padahal Terdaftar sejak 2017

Megapolitan
Pemkab Bekasi Perintahkan Desa Percepat Penyaluran BLT Rp 300.000

Pemkab Bekasi Perintahkan Desa Percepat Penyaluran BLT Rp 300.000

Megapolitan
Tanya Jawab Seputar Bansos Beras di Jakarta

Tanya Jawab Seputar Bansos Beras di Jakarta

Megapolitan
Satpol PP Gadungan yang Tipu 9 Orang Modus Perekrutan Ilegal Raup Rp 60 Juta

Satpol PP Gadungan yang Tipu 9 Orang Modus Perekrutan Ilegal Raup Rp 60 Juta

Megapolitan
Sempat Mengaku Jadi Korban Pungli ke Mensos Risma, Warga Tangerang Kini Sebut Tidak Ada Oknum

Sempat Mengaku Jadi Korban Pungli ke Mensos Risma, Warga Tangerang Kini Sebut Tidak Ada Oknum

Megapolitan
Pemkab Bekasi Salurkan Rp 111 Miliar BLT Dana Desa, Tiap Penerima Dapat Rp 300.000

Pemkab Bekasi Salurkan Rp 111 Miliar BLT Dana Desa, Tiap Penerima Dapat Rp 300.000

Megapolitan
Ini Lokasi Vaksinasi Dosis 2 AstraZeneca dan Sinovac di  Penjaringan

Ini Lokasi Vaksinasi Dosis 2 AstraZeneca dan Sinovac di Penjaringan

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X