Kompas.com - 08/02/2014, 07:02 WIB
|
EditorPalupi Annisa Auliani
JAKARTA, KOMPAS.com — Wakil Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama mengatakan, bus kota terintegrasi busway (BKTB) tercipta untuk memenuhi kebutuhan warga kelas menengah ke atas. Rute yang diciptakan pun strategis dengan warga yang bermukim di perumahan elite, yakni Pantai Indah Kapuk (PIK)-Monas dan Tanah Abang-Kalibata.

"(Warga) kelas menengah ini nggak akan pernah bisa dan mau untuk naik bus yang sudah tua," kata Basuki di Balaikota Jakarta, Jumat (7/2/2014). Dengan keberadaan BKTB, Basuki berharap warga kelas menengah ke atas mau beralih menggunakan transportasi massal.

Apabila Pemprov DKI berhasil mendorong para konsumen kendaraan pribadi beralih menggunakan BKTB, Basuki berkeyakinan bahwa kemacetan Ibu Kota akan terminimalkan. Kebiasaan menggunakan alat transportasi umum dibangun dengan paling tidak mewajibkannya sekali dalam sepekan atau sebulan.

Satu BKTB dapat mengangkut 35 orang. Dengan 30 bus dioperasikan langsung di dua rute itu, maka kapasitas angkutnya untuk 1.050 penumpang. Angka itu dengan asumsi bahwa semua penumpang naik dari lokasi pemberangkatan dan turun di akhir rute saja. BKTB dijadwalkan beroperasi pada pukul 05.00 hingga 23.00 WIB.

Tahun lalu, Pemprov DKI Jakarta telah meremajakan 346 bus ukuran sedang, yang difungsikan untuk BKTB, dan 310 transjakarta. Tahun ini, target DKI dapat memenuhi 3.000 bus sedang dan 1.000 transjakarta. Namun, alokasi dana dalam APBD yang telah disahkan DPRD DKI hanya untuk membeli sekitar 2.500 bus sedang dan 700 transjakarta.

Bus dengan spesifikasi yang baik dan dilengkapi pendingin udara, jaminan keamanan, dan kenyamanan itu diyakini dapat menarik warga perumahan untuk beralih menggunakan BKTB maupun transjakarta. Sementara itu, bus-bus yang berusia tua akan dihancurkan, ataupun diperbaiki, lalu dijadikan angkutan malam hari (amari).

Basuki berjanji akan terus mempromosikan BKTB dan transjakarta kepada teman-temannya yang menetap di pemukiman elite.

Basuki berharap, angkutan massal DKI dapat menjadi pilihan utama bertransportasi. Kendati demikian, dia juga belum dapat memastikan apakah pada Jumat pekan depan dia masih tetap akan menumpang BKTB untuk menuju Balaikota Jakarta. "Kalau saya dari rumah ke kantor, lebih efisien pakai mobil pribadi karena 25 menit sudah sampai kantor bisa sambil makan," aku Basuki.

Terintegrasi dan berspesifikasi bus transjakarta

Kepala Dinas Perhubungan DKI Jakarta Udar Pristono mengatakan, bus BKTB merupakan alat transportasi massal alternatif bagi warga Jakarta. Bus akan masuk ke dalam perumahan-perumahan yang ada di kawasan elite di dua rute tersebut.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Tarif Kirim Motor Indah Logistik Cargo 2022

Tarif Kirim Motor Indah Logistik Cargo 2022

Megapolitan
Tarif Ojol di Jabodetabek 2022 (Gojek, Grab Bike, Maxim, Anterin)

Tarif Ojol di Jabodetabek 2022 (Gojek, Grab Bike, Maxim, Anterin)

Megapolitan
Daftar Universitas Negeri di Jabodetabek

Daftar Universitas Negeri di Jabodetabek

Megapolitan
Tarif Kirim Motor Pakai JNE 2022

Tarif Kirim Motor Pakai JNE 2022

Megapolitan
Polda Metro Tangkap Pimpinan dan 2 Anggota Geng Motor Bersajam yang Konvoi di Johar Baru

Polda Metro Tangkap Pimpinan dan 2 Anggota Geng Motor Bersajam yang Konvoi di Johar Baru

Megapolitan
Tidak Digunakan Dua Tahun, Asrama Haji Kota Bekasi Jalani Sejumlah Perbaikan

Tidak Digunakan Dua Tahun, Asrama Haji Kota Bekasi Jalani Sejumlah Perbaikan

Megapolitan
Kota Depok Raih Predikat WTP 11 Kali Berturut-turut

Kota Depok Raih Predikat WTP 11 Kali Berturut-turut

Megapolitan
Panitia Formula E Ajukan Permintaan Iklan ke BUMN, Anggota DRPD DKI: Mereka Lagi Cekak

Panitia Formula E Ajukan Permintaan Iklan ke BUMN, Anggota DRPD DKI: Mereka Lagi Cekak

Megapolitan
Tingkatkan Ekonomi Masyarakat, Pemkot Jakpus Gelar Pelatihan Membuat Produk Minuman Sehat

Tingkatkan Ekonomi Masyarakat, Pemkot Jakpus Gelar Pelatihan Membuat Produk Minuman Sehat

Megapolitan
Cegah Paham Radikal Terorisme di Kalangan Mahasiswa, BNPT Kerja Sama dengan Pihak Kampus

Cegah Paham Radikal Terorisme di Kalangan Mahasiswa, BNPT Kerja Sama dengan Pihak Kampus

Megapolitan
Mayat Bayi Laki-laki Ditemukan di Pinggir Sungai Cisadane, Diperkirakan Berusia 6-7 Bulan

Mayat Bayi Laki-laki Ditemukan di Pinggir Sungai Cisadane, Diperkirakan Berusia 6-7 Bulan

Megapolitan
Hewan Kurban dari Luar Daerah Wajib Jalani Karantina, Pemkot Jaksel Akan Lakukan Pengawasan PMK

Hewan Kurban dari Luar Daerah Wajib Jalani Karantina, Pemkot Jaksel Akan Lakukan Pengawasan PMK

Megapolitan
Pemkot Bekasi Akan Sediakan Gerai Vaksinasi Saat CFD Mendatang

Pemkot Bekasi Akan Sediakan Gerai Vaksinasi Saat CFD Mendatang

Megapolitan
Sempat Dikira Boneka, Sesosok Mayat Ditemukan Warga di Seberang Istana Bogor

Sempat Dikira Boneka, Sesosok Mayat Ditemukan Warga di Seberang Istana Bogor

Megapolitan
Jakarta Makin Macet, Siap-Siap Ganjil Genap Diperluas jadi 25 Ruas Jalan

Jakarta Makin Macet, Siap-Siap Ganjil Genap Diperluas jadi 25 Ruas Jalan

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.