Kompas.com - 02/03/2014, 07:24 WIB
Wakil Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama Kompas.com/Kurnia Sari AzizaWakil Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama
|
EditorFarid Assifa

JAKARTA, KOMPAS.com - Wakil Gubernur DKI Jakarta, Basuki Tjahaja Purnama menceritakan awal mula alasan mengapa ia tertarik masuk ke dunia politik.

Dahulu, Basuki mengaku sama sekali tidak tertarik terjun menjadi politisi. Sebab, ia tidak mampu menolong warga miskin, baik membantu pelayanan kesehatan maupun pendidikan.

"Dulu, saya pengecut. Untuk apa masuk politik?" kata Basuki dalam acara Reformis Hibrida Reformis Horizontal, di Jakarta Theatre, Sabtu (1/3/2014), kemarin.

Basuki mengakui sebagai seorang pengecut sebab ia lebih sering mendorong teman dan koleganya untuk terjun ke dunia politik. Sementara ia sendiri tidak berani menjadi politisi.

Saat itu, ia lebih senang menjadi seseorang di balik layar bak produser maupun sutradara. Pesimisme Basuki menjadi politisi juga disebabkan karena perbedaan suku, agama, dan ras dengan masyarakat Belitung Timur, kampung halamannya. Sebanyak 93 persen warga Belitung Timur beragama Muslim, sedangkan dirinya merupakan minoritas.

Basuki juga menjelaskan, di Belitung Timur, warga keturunan Tionghoa hanya berjumlah 6 persen dan yang beragama Protestan 0,8 persen. Desakan sang ayah, Indra Tjahaja Purnama lah yang memaksa dirinya untuk menjadi seorang pejabat daerah.

Pria yang akrab disapa Ahok tersebut kemudian memberanikan diri berlaga di pemilihan legislatif DPRD tingkat II Belitung Timur. Dengan satu tujuan, menyejahterakan masyarakat Belitung Timur.

Saat itu, mayoritas kursi DPRD adalah Partai Bulan Bintang (PBB) dengan 55 persen kursi. Secara logika, Basuki pesimistis dapat meraih kursi DPRD tingkat II. Ternyata, prediksinya meleset. Ia berhasil meraih kursi sebagai anggota legislatif.

Impiannya masuk ke dunia politik belum berakhir. Pun berusaha mewujudkan mimpinya menjadi Bupati Belitung Timur. Bahkan Basuki sama sekali tidak menggunakan jadwal kampanye untuk mempromosikan dirinya kepada warga Belitung Timur.

"Saya hanya menghabiskan Rp 500 juta untuk membayar saksi. Terpilihlah saya menjadi bupati warga mayoritas," kata Basuki.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Sejak Larangan Mudik, Hanya Satu Penerbangan Niaga dari Bandara Halim Perdanakusuma

Sejak Larangan Mudik, Hanya Satu Penerbangan Niaga dari Bandara Halim Perdanakusuma

Megapolitan
Pemprov DKI: Warga Jabodetabek Tak Perlu SIKM Keluar Masuk Jakarta

Pemprov DKI: Warga Jabodetabek Tak Perlu SIKM Keluar Masuk Jakarta

Megapolitan
[POPULER JABODETABEK] Kebingungan Warga dan Pemda soal Larangan Mudik Lokal Jabodetabek

[POPULER JABODETABEK] Kebingungan Warga dan Pemda soal Larangan Mudik Lokal Jabodetabek

Megapolitan
Kebakaran di Kapuk Muara Diduga Akibat Korsleting Listrik, 65 Rumah Terbakar

Kebakaran di Kapuk Muara Diduga Akibat Korsleting Listrik, 65 Rumah Terbakar

Megapolitan
Kodam Jaya Kecam Upaya Perampasan Mobil yang Dibawa Anggota Babinsa Ketika Antar Orang Sakit

Kodam Jaya Kecam Upaya Perampasan Mobil yang Dibawa Anggota Babinsa Ketika Antar Orang Sakit

Megapolitan
Rumah Terbakar di Kapuk Muara Penjaringan

Rumah Terbakar di Kapuk Muara Penjaringan

Megapolitan
UPDATE 8 Mei: Tambah 23 Kasus di Kota Tangerang, 207 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

UPDATE 8 Mei: Tambah 23 Kasus di Kota Tangerang, 207 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

Megapolitan
Kompor Meledak Saat Sedang Buat Kue Lebaran, Dua Rumah Kontrakan di Cakung Terbakar

Kompor Meledak Saat Sedang Buat Kue Lebaran, Dua Rumah Kontrakan di Cakung Terbakar

Megapolitan
Masjid Jabalurrahmah, Tetap Berdiri Kokoh Diterjang Dahsyatnya Bencana Tanggul Situ Gintung Jebol

Masjid Jabalurrahmah, Tetap Berdiri Kokoh Diterjang Dahsyatnya Bencana Tanggul Situ Gintung Jebol

Megapolitan
Jadwal Imsak dan Buka Puasa di Bekasi, 9 Mei 2021

Jadwal Imsak dan Buka Puasa di Bekasi, 9 Mei 2021

Megapolitan
Jadwal Imsak dan Buka Puasa di Tangerang Raya, Minggu 9 Mei 2021

Jadwal Imsak dan Buka Puasa di Tangerang Raya, Minggu 9 Mei 2021

Megapolitan
Jadwal Imsak dan Buka Puasa Depok Hari Ini, 9 Mei 2021

Jadwal Imsak dan Buka Puasa Depok Hari Ini, 9 Mei 2021

Megapolitan
Jadwal Imsak dan Buka Puasa di Kota Bogor Hari Ini, 9 Mei 2021

Jadwal Imsak dan Buka Puasa di Kota Bogor Hari Ini, 9 Mei 2021

Megapolitan
Jadwal Imsak dan Buka Puasa di Jakarta Hari Ini, 9 Mei 2021

Jadwal Imsak dan Buka Puasa di Jakarta Hari Ini, 9 Mei 2021

Megapolitan
Ada 100 Kasus Baru Covid-19 di Depok, 3 Pasien Meninggal

Ada 100 Kasus Baru Covid-19 di Depok, 3 Pasien Meninggal

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X