Gorong-gorong Rawa Domba Rampung Akhir 2014

Kompas.com - 04/03/2014, 15:56 WIB
Akibat kesalahan pengerjaan, gorong-gorong yang tengah dikerjakan di Rawa Domba, Duren Sawit, Jakarta Timur, terpaksa dibongkar sejak Jumat (21/2/2014). WARTA KOTA/MUHAMMAD YUSUFAkibat kesalahan pengerjaan, gorong-gorong yang tengah dikerjakan di Rawa Domba, Duren Sawit, Jakarta Timur, terpaksa dibongkar sejak Jumat (21/2/2014).
|
EditorHindra Liauw
JAKARTA, KOMPAS.com — Suku Dinas Pekerjaan Umum (PU) Tata Air Jakarta Timur terus memperkirakan pembangunan gorong-gorong pada lokasi cekungan sepanjang 1 kilometer di Rawa Domba, Duren Sawit, Jakarta Timur, akan rampung pada akhir 2014. Proyek yang menelan dana sebesar Rp 5 miliar ini bertujuan mengurangi dampak banjir yang kerap terjadi di daerah tersebut. Gorong-gorong ini nantinya akan mengalirkan air ke Kali Buaran.

Kepala Sudin PU Tata Air Jakarta Timur Jati Waluyo mengatakan, pada tahap pertama, pihaknya akan menyelesaikan gorong-gorong sepanjang 200 meter. Pekerjaan yang dimulai sejak Oktober 2013 ini sempat terhambat akibat hujan.

Selain itu, hambatan lainnya adalah terkait keberadaan instalasi listrik dan salurah PAM yang berada lokasi. Awalnya, gorong-gorong akan dibangun di sisi jalan. Ketika pengerjaan baru 60 meter, hal ini terhambat keberadaan instalasi tersebut. Kontraktor pun akhirnya mengambil jalur tengah.

Pengerjaan juga sempat terhambat akibat kebocoran pipa PAM. "Di sana ada pipa PAM yang sempat pecah dan (jaringan) PLN sudah meledak dua kali di situ, makanya pindah ke tengah," ujar Jati.

Gorong-gorong ini diyakini mampu mengurangi dampak banjir secara signifikan. Kawasan Rawa Domba kerap dilanda banjir sejak 1980.

"Kalau tidak ada saluran ini, bisa enam jam banjir. Tapi nanti kalau dengan yang baru ini, ketika hujan lebat, dalam satu jam air bisa hilang," ujar Jati.


Baca tentang


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Blok Makam Covid-19 Khusus Jenazah Muslim Penuh di TPU Pondok Ranggon, Hanya Bisa Sistem Tumpang

Blok Makam Covid-19 Khusus Jenazah Muslim Penuh di TPU Pondok Ranggon, Hanya Bisa Sistem Tumpang

Megapolitan
Tersangka yang Cabuli Bocah di Pondok Aren Pernah 4 Kali Lakukan Pelecehan Remas Payudara

Tersangka yang Cabuli Bocah di Pondok Aren Pernah 4 Kali Lakukan Pelecehan Remas Payudara

Megapolitan
Mulai Besok, Underpass Senen Extension Bisa Dilewati Kendaraan 24 Jam

Mulai Besok, Underpass Senen Extension Bisa Dilewati Kendaraan 24 Jam

Megapolitan
Sebut Fraksi PSI Setujui Anggaran Kenaikan Gaji DPRD DKI, Taufik: Tak Perlu Pencitraan

Sebut Fraksi PSI Setujui Anggaran Kenaikan Gaji DPRD DKI, Taufik: Tak Perlu Pencitraan

Megapolitan
Rizieq Shihab dan Menantunya Tak Penuhi Panggilan Polisi, FPI: Karena Kesehatan

Rizieq Shihab dan Menantunya Tak Penuhi Panggilan Polisi, FPI: Karena Kesehatan

Megapolitan
Dinilai Mencla-mencle soal Kenaikan Gaji DPRD, DPW PSI: Kami Tegas Menolak

Dinilai Mencla-mencle soal Kenaikan Gaji DPRD, DPW PSI: Kami Tegas Menolak

Megapolitan
Pengangguran Melonjak di Jakarta karena Pandemi, PSI Tolak Kenaikan Anggaran untuk DPRD

Pengangguran Melonjak di Jakarta karena Pandemi, PSI Tolak Kenaikan Anggaran untuk DPRD

Megapolitan
SPBU MT Haryono Ditutup Setelah Kebakaran, Ini 2 SPBU Alternatif untuk Isi BBM

SPBU MT Haryono Ditutup Setelah Kebakaran, Ini 2 SPBU Alternatif untuk Isi BBM

Megapolitan
Kronologi Kebakaran di SPBU MT Haryono, Percikan Api Muncul Setelah Listrik Menyala

Kronologi Kebakaran di SPBU MT Haryono, Percikan Api Muncul Setelah Listrik Menyala

Megapolitan
Selama November, Depok Catat 'Kunjungan' Terbanyak Satwa Liar ke Permukiman

Selama November, Depok Catat "Kunjungan" Terbanyak Satwa Liar ke Permukiman

Megapolitan
Imbas Kerumunan Massa Rizieq Shihab, Camat Tanah Abang dan Lurah Petamburan Juga Dicopot

Imbas Kerumunan Massa Rizieq Shihab, Camat Tanah Abang dan Lurah Petamburan Juga Dicopot

Megapolitan
Data Tim Dokter Kota Bekasi: Semakin Lama Penyembuhan Pasien Covid-19 Berpenyakit Bawaan

Data Tim Dokter Kota Bekasi: Semakin Lama Penyembuhan Pasien Covid-19 Berpenyakit Bawaan

Megapolitan
Jelang Masa Tenang Pilkada Tangsel, Benyamin-Pilar Bakal Fokus Kampanye

Jelang Masa Tenang Pilkada Tangsel, Benyamin-Pilar Bakal Fokus Kampanye

Megapolitan
Ketersediaan Alat Tes Swab di Depok Menipis di Tengah Lonjakan Kasus Covid-19

Ketersediaan Alat Tes Swab di Depok Menipis di Tengah Lonjakan Kasus Covid-19

Megapolitan
Pertamina Tutup Sementara SPBU MT Haryono Setelah Kebakaran

Pertamina Tutup Sementara SPBU MT Haryono Setelah Kebakaran

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X