Kompas.com - 18/03/2014, 13:50 WIB
Gubernur DKI Jakarta, Joko Widodo yang akrab disapa Jokowi tiba di Museum Kebangkitan Bangsa, Jakarta Pusat, Minggu (16/3/2014). Jokowi yang menjadi juru kampanye PDIP memulai hari pertama kampanye dengan berkeliling museum menelusuri jejak-jejak perjuangan para pahlawan di Jakarta. TRIBUNNEWS/HERUDIN HERUDINGubernur DKI Jakarta, Joko Widodo yang akrab disapa Jokowi tiba di Museum Kebangkitan Bangsa, Jakarta Pusat, Minggu (16/3/2014). Jokowi yang menjadi juru kampanye PDIP memulai hari pertama kampanye dengan berkeliling museum menelusuri jejak-jejak perjuangan para pahlawan di Jakarta. TRIBUNNEWS/HERUDIN
|
EditorKistyarini

JAKARTA, KOMPAS.com - Gubernur DKI Jakarta Joko Widodo mengunjungi SMP Negeri 223 Kampung Gedong, Pasar Rebo, Jakarta Timur, Selasa (18/3/2014) siang. Selain mengecek pembagian Kartu Jakarta Pintar (KJP), Jokowi berdialog dengan para siswa memenuhi dalam dan luar kelas.

Pantauan Kompas.com, Jokowi yang mengenakan kemeja putih lengan panjang datang sekitar pukul 12.15 WIB. Disambut Kepala Dinas Pendidikan DKI Jakarta Lasro Marbun, Jokowi pun masuk ke salah satu kelas tempat berkumpulnya ratusan siswa penerima KJP dan siswa berkebutuhan khusus.

Jokowi kemudian menanyai beberapa siswa soal kelancaran pembagian KJP. "Ini seragamnya dari KJP ndak? Kok kotor gini," tanya Jokowi kepada seorang siswi.

"Kena karat, Pak," jawab sang siswi.

"Ooh, nanti pakai KJP beli lagi ya," timpal Jokowi.

Meski Jokowi datang saat masih jam belajar, ratusan siswa berebut untuk melihat Jokowi. Pelajar yang tidak kebagian kursi di ruang kelas, nekat memanjat jendela demi bisa mendengar Jokowi.

"Oi, gantian dong," ujar seorang siswa pada rekan yang tampak asyik memperhatikan Jokowi dengan memanjat di jendela kelas.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Di akhir-akhir diskusi dengan para pelajar, Jokowi memberi kesempatan kepada para siswa untuk menyampaikan aspirasi.

Seorang pelajar putri tidak menyia-nyiakan kesempatan itu. Dia meminta Jokowi mempertahankan program KJP di Jakarta. Dia berpendapat program tersebut sangat membantu pendidikan anak-anak, terutama yang kurang mampu.

Lantas, apa jawaban Jokowi?

"Iya, tenang saja. Pokoknya yang penting anak-anak selamat belajar, saya ndak mau ganggu lagi, belajar yang giat supaya lulus, bisa masuk ke pendidikan lebih tinggi, lebih tinggi lagi dan lebih tinggi lagi," ujar Jokowi.

Setelah meninjau SMPN 223, pria yang telah menyatakan siap menjadi Presiden RI tersebut melanjutkan peninjauannya di SDN 05 Gedong Pagi, yang berada persis di depan SMP 223. Di sana, ratusan murid juga berebut mendengarkan penjelasan Pak Gubernur.Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

[POPULER JABODETABEK] Pencuri Motor Diseret dan Diamuk Massa | Penumpang dari Bandara Soekarno-Hatta Tujuan Jawa-Bali Wajib Bawa Tes PCR

[POPULER JABODETABEK] Pencuri Motor Diseret dan Diamuk Massa | Penumpang dari Bandara Soekarno-Hatta Tujuan Jawa-Bali Wajib Bawa Tes PCR

Megapolitan
Dua Buaya Peliharaan di Kemayoran Diamankan, Pemiliknya Menangis Saat Evakuasi

Dua Buaya Peliharaan di Kemayoran Diamankan, Pemiliknya Menangis Saat Evakuasi

Megapolitan
Vaksinasi Covid-19 Dosis Kedua di Tangsel Baru 51,3 Persen dari Target

Vaksinasi Covid-19 Dosis Kedua di Tangsel Baru 51,3 Persen dari Target

Megapolitan
Taman Margasatwa Ragunan Dibuka, Pengelola Terapkan Screening Berlapis Lewat Aplikasi PeduliLindungi

Taman Margasatwa Ragunan Dibuka, Pengelola Terapkan Screening Berlapis Lewat Aplikasi PeduliLindungi

Megapolitan
Hendak Selundupkan Sabu di Pesawat, Seorang Pria di Kota Tangerang Ditangkap Polisi

Hendak Selundupkan Sabu di Pesawat, Seorang Pria di Kota Tangerang Ditangkap Polisi

Megapolitan
Ajak Kerja Sama Antardaerah, Anies: Indonesia Terlalu Besar untuk Bekerja Sendiri-sendiri

Ajak Kerja Sama Antardaerah, Anies: Indonesia Terlalu Besar untuk Bekerja Sendiri-sendiri

Megapolitan
UPDATE 21 Oktober: Bertambah 7 Kasus Baru Covid-19 di Tangsel

UPDATE 21 Oktober: Bertambah 7 Kasus Baru Covid-19 di Tangsel

Megapolitan
TransJakarta Buka Kembali Empat Rute Layanan

TransJakarta Buka Kembali Empat Rute Layanan

Megapolitan
Sebelum Ditangkap, Tiga Pengedar di Bekasi Sudah Jual 60 Kilogram Ganja

Sebelum Ditangkap, Tiga Pengedar di Bekasi Sudah Jual 60 Kilogram Ganja

Megapolitan
Pemprov DKI Kirim Surat ke Kedubes RI di Turki Terkait Rencana Penamaan Jalan Ataturk

Pemprov DKI Kirim Surat ke Kedubes RI di Turki Terkait Rencana Penamaan Jalan Ataturk

Megapolitan
Memasuki Musim Hujan, PUPR Kota Tangerang Normalisasi Drainase hingga Sungai

Memasuki Musim Hujan, PUPR Kota Tangerang Normalisasi Drainase hingga Sungai

Megapolitan
Antisipasi Banjir di Kemang, Kelurahan Bangka Pastikan Pompa Air Berfungsi Baik

Antisipasi Banjir di Kemang, Kelurahan Bangka Pastikan Pompa Air Berfungsi Baik

Megapolitan
Pemprov DKI: Kita Akan Hidup Berdampingan dengan Covid-19, Bukan Berdamai

Pemprov DKI: Kita Akan Hidup Berdampingan dengan Covid-19, Bukan Berdamai

Megapolitan
Banting Mahasiswa hingga Kejang, Brigadir NP Dimutasi jadi Bintara Tanpa Jabatan

Banting Mahasiswa hingga Kejang, Brigadir NP Dimutasi jadi Bintara Tanpa Jabatan

Megapolitan
Taman Margasatwa Ragunan Kembali Dibuka, Hanya 15.000 Orang yang Bisa Masuk

Taman Margasatwa Ragunan Kembali Dibuka, Hanya 15.000 Orang yang Bisa Masuk

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.