Kompas.com - 18/03/2014, 17:39 WIB
Iqbal Saputra yang sedang dirawat di RSUD Koja asyik memainkan mainannya, Sabtu (15/3/2014). Yohanes Debrito NeonubIqbal Saputra yang sedang dirawat di RSUD Koja asyik memainkan mainannya, Sabtu (15/3/2014).
|
EditorKistyarini

JAKARTA, KOMPAS.com
- Direktur Utama Rumah Sakit Koja, Jakarta Utara, Togi Asman Sinaga, mengatakan, Iqbal mengalami kerusakan otak. Diduga, kepalanya pernah mengalami benturan keras yakni pukulan dengan menggunakan benda tumpul.

"Hasil pemeriksaan menunjukan ada kerusakan pada bagian saraf di kepala. Bisa jadi otak Iqbal sudah tidak bisa merespons lagi," ujar Togi, saat ditemui di ruang kerjanya, Selasa (18/3/2014).

Togi mengatakan, kondisi badan Iqbal sebenarnya sudah mulai membaik. Luka di seluruh tubuh Iqbal sudah mulai mengering, termasuk tangan kanan yang patah, sudah hampir sembuh.

Namun sejak Minggu (16/3/2014), kondisi kesadaran Iqbal menurun. Hasil MRI (Magnetic Resonance Imaging) menunjukkan, Iqbal mengalami infeksi pada bagian otak. Pukulan benda tumpul mengakibatkan penutupan jaringan otak sebelah kiri, sehingga aliran darah menjadi tidak lancar.

"Kerusakan otak yang dialami Iqbal, bila terjadi secara permanen akan menyebabkan epilepsi," ujar Togi.

Saat ini suhu badan Iqbal masih tinggi, sekitar 39 derajat Celcius. Togi menyebutkan, ada 6 dokter yang sedang menangani Iqbal, yaitu, dokter ahli anak, dokter bedah umum, orthopedi, dokter saraf, dokter penyakit dalam, dan ahli urologi.

Namun tim dokter masih berfokus dalam pemeriksaan kondisi otak Iqbal. Status Iqbal yang kini dirawat di ruang PICU (Pediatric Intensive Care Unit) atau ruang perawatan intensif khusus anak, RS Koja, Jakut, merupakan pasien KDRT (Kekerasan Dalam Rumah Tangga), yang biaya pengobatannya ditanggung oleh Dinas Sosial Pemerintah Daerah DKI.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Seperti diberitakan, Iqbal ditemukan oleh Juliana dalam kondisi lemas di halte bus Mangga Dua, Kamis (13/3/2014). Saat itu, Iqbal bersama penculiknya, DS.

Oleh Juliana, Iqbal dibawa ke Puskesmas Pademangan. DS pun ikut ke puskesmas. Karena Iqbal kejang dan menderita luka parah, pihak puskesmas merujuknya ke RSUD Koja.

Dari luka-luka yang diderita Iqbal, diketahui bahwa bocah tersebut merupakan korban penculikan yang dipaksa mengamen oleh DS. Jika tidak mendapat uang Rp 40.000, bocah malang itu malah disiksa oleh DS.

Ketua Komisi Nasional Perlindungan Anak (Komnas PA) Arist Merdeka Sirait saat mengunjungi Iqbal mengatakan, kejahatan pada bocah ini sangat biadab.

”Diawali dengan penculikan, lalu berlanjut dengan eksploitasi anak dengan menyuruhnya mengamen disertai penyiksaan,” ujar Arist, Sabtu lalu.Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Hujan Deras dan Angin Kencang di Cipete Selatan, Pohon Mangga Tumbang Timpa Mobil

Hujan Deras dan Angin Kencang di Cipete Selatan, Pohon Mangga Tumbang Timpa Mobil

Megapolitan
41 RT di Kota Bekasi Masuk Zona Kuning

41 RT di Kota Bekasi Masuk Zona Kuning

Megapolitan
Sidang Lanjutan Perkara Hoaks Babi Ngepet di Depok Ditunda

Sidang Lanjutan Perkara Hoaks Babi Ngepet di Depok Ditunda

Megapolitan
Asosiasi Pilot Garuda Minta Pemerintah Tinjau Ulang Syarat Penumpang Wajib Tes PCR

Asosiasi Pilot Garuda Minta Pemerintah Tinjau Ulang Syarat Penumpang Wajib Tes PCR

Megapolitan
Seluruh RT di DKI Jakarta Bebas dari Zona Merah dan Oranye Penyebaran Covid-19

Seluruh RT di DKI Jakarta Bebas dari Zona Merah dan Oranye Penyebaran Covid-19

Megapolitan
PT KCI: Sepeda Motor yang Tertabrak KRL di Tanah Abang Lewati Pelintasan Liar

PT KCI: Sepeda Motor yang Tertabrak KRL di Tanah Abang Lewati Pelintasan Liar

Megapolitan
Pemkot Bekasi Catat Ada 27 Kasus Baru Covid-19 dalam Sepekan

Pemkot Bekasi Catat Ada 27 Kasus Baru Covid-19 dalam Sepekan

Megapolitan
Antisipasi Fenomena La Nina,  Warga Kota Tangerang Diminta Tingkatkan Kewaspadaan

Antisipasi Fenomena La Nina, Warga Kota Tangerang Diminta Tingkatkan Kewaspadaan

Megapolitan
Kronologi Motor Terlindas KRL di Tanah Abang: Pemotor Selamat, Para Penumpang Dievakuasi

Kronologi Motor Terlindas KRL di Tanah Abang: Pemotor Selamat, Para Penumpang Dievakuasi

Megapolitan
Rachel Vennya Sempat Nunggak Pajak Mobil Alphard 2 Bulan, Dibayar Setelah Viral

Rachel Vennya Sempat Nunggak Pajak Mobil Alphard 2 Bulan, Dibayar Setelah Viral

Megapolitan
Ini Hasil Tes Darah Sopir Korban Tewas dalam Kecelakaan Transjakarta di Cawang

Ini Hasil Tes Darah Sopir Korban Tewas dalam Kecelakaan Transjakarta di Cawang

Megapolitan
Upaya Mengurangi Sampah lewat “Jakarta Sadar Sampah”

Upaya Mengurangi Sampah lewat “Jakarta Sadar Sampah”

Megapolitan
Nopol Kendaraan Tak Sesuai Data, Rachel Vennya Disebut Ubah Warna Mobil dari Putih ke Hitam

Nopol Kendaraan Tak Sesuai Data, Rachel Vennya Disebut Ubah Warna Mobil dari Putih ke Hitam

Megapolitan
KRL Tabrak Motor di Tanah Abang, Jadwal Perjalanan Commuter Line Terganggu

KRL Tabrak Motor di Tanah Abang, Jadwal Perjalanan Commuter Line Terganggu

Megapolitan
Update Korban Kecelakaan Bus Transjakarta di Cawang: Penumpang Luka Jadi 31 Orang

Update Korban Kecelakaan Bus Transjakarta di Cawang: Penumpang Luka Jadi 31 Orang

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.