Kompas.com - 18/03/2014, 18:55 WIB
Warga melintasi banjir menggunakan becak di Jalan Kramat Jaya, Jakarta Utara, Rabu (12/3). Hujan deras mengakibatkan banjir setinggi hingga 50 sentimeter di kawasan tersebut sejak pagi. Kompas/Lucky Pransiska (UKI)
LUCKY PRANSISKAWarga melintasi banjir menggunakan becak di Jalan Kramat Jaya, Jakarta Utara, Rabu (12/3). Hujan deras mengakibatkan banjir setinggi hingga 50 sentimeter di kawasan tersebut sejak pagi. Kompas/Lucky Pransiska (UKI)
|
EditorHindra Liauw

JAKARTA, KOMPAS.com
- Pengalaman Warga DKI Jakarta terhadap dua permasalahan krusial, yakni banjir dan macet, masih menjadi catatan negatif bagi Gubernur DKI Jakarta, Joko Widodo atau Jokowi. Sebagian besar warga menganggap banjir dan macet makin parah dari tahun sebelumnya.

"Sebanyak 43,4 persen warga menilai banjir 2014 "lebih parah" dan enam persen menilai banjir di era Jokowi "jauh lebih parah"," kata peneliti Indikator Politik Indonesia, Burhanuddin Muhtadi, saat memaparkan hasil survei di Cikini, Jakarta, Selasa (18/3/2014).

Sementara itu, sebanyak 21,3 persen mengatakan banjir 2014 "sama saja" dibandingkan sebelumnya. "Hanya 28,1 persen warga yang menganggap banjir semakin berkurang di era Jokowi-Ahok. Sisanya, 1,3 persen menjawab tidak tahu," ujar Burhan.

Angka ketidakpuasan warga DKI semakin meningkat terkait permasalahan kemacetan. Burhan memaparkan sekitar 60 persen warga DKI menilai kemacetan di DKI "lebih parah" dan "jauh lebih parah". Sementara, hanya 12,1 persen yang menganggap kemacetan "semakin berkurang" dan "jauh lebih kurang".

Kendati demikian, sebanyak 67,4 persen warga DKI merasa puas dengan kebijakan Jokowi terkait penanganan banjir. Hanya 30,4 persen warga yang "kurang puas" dan "tidak puas sama sekali".

 "Kinerja Jokowi minus dalam hal mengurangi kemacetan, lebih banyak yang kurang puas ketimbang yang puas," tandas Burhan.

Survei ini digelar pada bulan Januari hingga Februari 2014. Total sampel di DKI Jakarta berjumlah 400 responden. Berdasarkan jumlah sampel ini diperkirakan margin of error sekitar 2,4 persen dengan tingkat kepercayaan sekitar 95 persen.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Metode survei ini dilakukan dengan wawancara tatap muka dengan satu pewawancara bertugas satu desa atau kelurahan yang terdiri dari 10 responden. Survei ini dilakukan oleh Indikator yang bekerja sama dengan Rumah Kebangsaan.Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

2 Anggota Satpol PP Kota Tangerang Tepergok Tanpa Busana Bareng PSK, Disebut Lagi Nyamar

2 Anggota Satpol PP Kota Tangerang Tepergok Tanpa Busana Bareng PSK, Disebut Lagi Nyamar

Megapolitan
Siap Dipanggil Soal Dugaan Penggelapan Rp 264,5 Juta, Lurah Duri Kepa: Biar Terang Benderang

Siap Dipanggil Soal Dugaan Penggelapan Rp 264,5 Juta, Lurah Duri Kepa: Biar Terang Benderang

Megapolitan
Langgar Ganjil Genap di Simpang Tomang, Belasan Pengemudi Mobil Ditilang

Langgar Ganjil Genap di Simpang Tomang, Belasan Pengemudi Mobil Ditilang

Megapolitan
Bantah Pinjam Rp 264,5 Juta ke Warga Cibodas, Lurah Duri Kepa: Itu Pinjaman Pribadi Bendahara

Bantah Pinjam Rp 264,5 Juta ke Warga Cibodas, Lurah Duri Kepa: Itu Pinjaman Pribadi Bendahara

Megapolitan
Di Tengah Protes Warga Sekitar TPA Cilowong, Pemkot Tangsel Lanjutkan Rencana Kirim Sampah ke TPA di Jabar

Di Tengah Protes Warga Sekitar TPA Cilowong, Pemkot Tangsel Lanjutkan Rencana Kirim Sampah ke TPA di Jabar

Megapolitan
1.995 Aparat Gabungan Dikerahkan Kawal Aksi Buruh di Istana

1.995 Aparat Gabungan Dikerahkan Kawal Aksi Buruh di Istana

Megapolitan
Protes 2 Tahun Jokowi-Ma'ruf, Buruh Bakal Gelar Unjuk Rasa di Istana

Protes 2 Tahun Jokowi-Ma'ruf, Buruh Bakal Gelar Unjuk Rasa di Istana

Megapolitan
Polisi Gunakan Alat 3D Laser Scanner buat Ungkap Penyebab Kecelakaan Bus Transjakarta di Cawang

Polisi Gunakan Alat 3D Laser Scanner buat Ungkap Penyebab Kecelakaan Bus Transjakarta di Cawang

Megapolitan
Harap Begal yang Tewaskan Suaminya Dihukum, Istri: Cukup Saya yang Rasakan, Jangan Ada Orang Lain

Harap Begal yang Tewaskan Suaminya Dihukum, Istri: Cukup Saya yang Rasakan, Jangan Ada Orang Lain

Megapolitan
Langgar Ganjil Genap di Fatmawati, Lebih dari 30 Mobil Ditilang

Langgar Ganjil Genap di Fatmawati, Lebih dari 30 Mobil Ditilang

Megapolitan
Pelanggar Ganjil Genap Mulai Kena Sanksi Tilang, Ini Besaran Dendanya

Pelanggar Ganjil Genap Mulai Kena Sanksi Tilang, Ini Besaran Dendanya

Megapolitan
Suaminya Tewas Dibacok Begal di Cakung, Istri: Dia Izin Beli Bensin, lalu Tak Ada Kabar

Suaminya Tewas Dibacok Begal di Cakung, Istri: Dia Izin Beli Bensin, lalu Tak Ada Kabar

Megapolitan
Dulu Dicibir Mirip Toren Air, Tugu Pamulang Siap Disulap Jadi Mewah, Begini Desainnya...

Dulu Dicibir Mirip Toren Air, Tugu Pamulang Siap Disulap Jadi Mewah, Begini Desainnya...

Megapolitan
Sopir Taksi Online Tabrak 2 Penjambretnya hingga Tewas, Apakah Bisa Dipidana?

Sopir Taksi Online Tabrak 2 Penjambretnya hingga Tewas, Apakah Bisa Dipidana?

Megapolitan
Tarif Tes PCR Kini Rp 275.000, Warga: Kalau Bisa Murah, Kenapa Dulu Harganya Mahal Banget?

Tarif Tes PCR Kini Rp 275.000, Warga: Kalau Bisa Murah, Kenapa Dulu Harganya Mahal Banget?

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.