Kompas.com - 01/04/2014, 14:32 WIB
Sekitar 20 orang mahasiswa menghentikan dan menempel stiker bertuliskan 'Busway Korupsi Ayo Usut Jokowi!' di bus transjakarta yang mengarah ke Blok M, pada Selasa (1/4/2014) di Bundaran HI, Jakarta. Adysta Pravitra RestuSekitar 20 orang mahasiswa menghentikan dan menempel stiker bertuliskan 'Busway Korupsi Ayo Usut Jokowi!' di bus transjakarta yang mengarah ke Blok M, pada Selasa (1/4/2014) di Bundaran HI, Jakarta.
|
EditorAna Shofiana Syatiri

JAKARTA, KOMPAS.com — Sejumlah pemuda dengan jas almamater biru menghentikan bus transjakarta yang melintas di Bundaran HI, Jakarta Pusat, Selasa (1/4/2014). Mereka memasang stiker yang bertuliskan "Busway Korupsi Ayo Usut Jokowi!" di kaca bus.

Aksi menghentikan dan menempelkan stiker itu dilakukan Persatuan Mahasiswa Jakarta (Permata DKI). Mereka juga melakukan orasi, mendesak Komisi Pemberantasan Korupsi memeriksa Gubernur DKI Jakarta Joko Widodo atas pengadaan bus transjakarta yang bermasalah.

Sopir transjakarta yang distop mahasiswa terpaksa menghentikan bus yang dikendarainya. Ketika mahasiswa hendak memasang stiker di kaca depan, sopir melarang.

"Jangan tempel di bus," kata salah seorang sopir bus transjakarta.

Sopir bus lain juga mengatakan mahasiswa tidak boleh menempelkan stiker di kaca depan karena hal itu dapat mengganggu penglihatan sopir saat berkendara.

Meski jumlah mahasiswa tidak banyak, aksi ini membuat pengendara lain membunyikan klakson kendaraan mereka. Polisi yang bertugas di lokasi pun segera menyuruh sopir transjakarta melajukan bus.

Salah seorang penggerak aksi menyampaikan bahwa Jokowi belum tuntas menyelesaikan program-program di Jakarta. Pengadaan bus transjakarta yang berkarat merupakan satu di antara program lain yang belum teralisasi. Dalam aksi ini, mereka juga menyatakan Jokowi belum layak menjadi seorang calon presiden.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email



Video Rekomendasi

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Dua Pria Disekap dan Dianiaya di Sebuah Rumah di Duren Sawit

Dua Pria Disekap dan Dianiaya di Sebuah Rumah di Duren Sawit

Megapolitan
Kemenkumham Masih Tunggu Surat Penetapan Tersangka Kasus Kebakaran Lapas Tangerang

Kemenkumham Masih Tunggu Surat Penetapan Tersangka Kasus Kebakaran Lapas Tangerang

Megapolitan
Saat Anies Habiskan Ratusan Juta Rupiah untuk Tugu yang Ujung-ujungnya Dibongkar

Saat Anies Habiskan Ratusan Juta Rupiah untuk Tugu yang Ujung-ujungnya Dibongkar

Megapolitan
Sejumlah Warga di Pademangan Barat Keluhkan Air Keruh dan Berbau, Mandi Harus Beli Galon Isi Ulang

Sejumlah Warga di Pademangan Barat Keluhkan Air Keruh dan Berbau, Mandi Harus Beli Galon Isi Ulang

Megapolitan
Kalapas Tangerang Dinonaktifkan Usai Tragedi Kebakaran, LBH Masyarakat: Semoga Tidak Berhenti di Situ

Kalapas Tangerang Dinonaktifkan Usai Tragedi Kebakaran, LBH Masyarakat: Semoga Tidak Berhenti di Situ

Megapolitan
Ketua DPRD DKI Siap Hadiri Panggilan KPK sebagai Saksi Kasus Korupsi Tanah Munjul

Ketua DPRD DKI Siap Hadiri Panggilan KPK sebagai Saksi Kasus Korupsi Tanah Munjul

Megapolitan
Operasi Patuh Jaya 2021, Ini Tiga Jenis Pelanggaran yang Disasar Polisi

Operasi Patuh Jaya 2021, Ini Tiga Jenis Pelanggaran yang Disasar Polisi

Megapolitan
[POPULER JABODETABEK] Berbagai Tugu yang Dibangun Anies Tuai Polemik | Aturan Terbaru Masuk Mal

[POPULER JABODETABEK] Berbagai Tugu yang Dibangun Anies Tuai Polemik | Aturan Terbaru Masuk Mal

Megapolitan
UPDATE 20 September: Tambah 3 Kasus di Kota Tangerang, 202 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

UPDATE 20 September: Tambah 3 Kasus di Kota Tangerang, 202 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

Megapolitan
Vaksinasi Covid-19 di RS UI Tersedia 4 Jenis Vaksin, Ini Syarat Mendaftarnya

Vaksinasi Covid-19 di RS UI Tersedia 4 Jenis Vaksin, Ini Syarat Mendaftarnya

Megapolitan
Hanya 6 Kasus Baru dalam Sehari, Depok Catat Pasien Covid-19 Paling Rendah dalam Sejarahnya

Hanya 6 Kasus Baru dalam Sehari, Depok Catat Pasien Covid-19 Paling Rendah dalam Sejarahnya

Megapolitan
17 Situ di Depok Hilang Jadi Perumahan, Wawalkot: Jangan Salahkan Kami Kalau di Sana Banjir

17 Situ di Depok Hilang Jadi Perumahan, Wawalkot: Jangan Salahkan Kami Kalau di Sana Banjir

Megapolitan
Anies Akan Hadiri Panggilan KPK Terkait Kasus Pengadaan Tanah Munjul

Anies Akan Hadiri Panggilan KPK Terkait Kasus Pengadaan Tanah Munjul

Megapolitan
Asosiasi Sambut Baik Aturan Anak di Bawah 12 Tahun Bisa Masuk Mal

Asosiasi Sambut Baik Aturan Anak di Bawah 12 Tahun Bisa Masuk Mal

Megapolitan
RSUD Depok Buka Vaksinasi dengan Moderna, Ini Cara Daftarnya

RSUD Depok Buka Vaksinasi dengan Moderna, Ini Cara Daftarnya

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.