Kompas.com - 04/04/2014, 13:44 WIB
Assyifa Ramadhani (di dalam mobil) melakukan rekonstruksi pembunuhan Ade Sara di Mapolda Metro Jaya. KOMPAS.com/Fitri PrawitasariAssyifa Ramadhani (di dalam mobil) melakukan rekonstruksi pembunuhan Ade Sara di Mapolda Metro Jaya.
|
EditorKistyarini

JAKARTA, KOMPAS.com — Pihak kepolisian mengkaji ulang penetapan Pasal 340 KUHP kepada duo pembunuh Ade Sara Angelina Suroto, Ahmad Imam al Hafitd dan Assyifa Ramadhani.

Kepala Bidang Hubungan Masyarakat Polda Metro Jaya Komisaris Besar Polisi Rikwanto mengatakan, ada indikasi pembunuhan itu tidak berencana. "Kita masih mengkaji, kalau perencanaan itu tentunya ada niat, ada alat," kata Rikwanto di Polda Metro Jaya, Jumat (4/4/2014).

Lebih lanjut, Rikwanto mengatakan, hal itu terungkap dalam rekonstruksi pembunuhan di Mapolda Metro Jaya, Kamis (3/4/2014) kemarin. Dalam rekonstruksi tersebut, kedua pelaku sempat melontarkan pernyataan akan menculik korban.

Penculikan berawal dari Stasiun Gondangdia dengan mengambil waktu saat korban akan berangkat kursus. Ade Sara diajak naik ke dalam mobil Hafitd, di sanalah penyiksaan kepada Ade Sara yang dilakukan oleh tersangka.

"Korban disetrum berkali-kali, dalam prosesnya yang dilakukan di dalam mobil. Setelah disetrum lalu shock, lemas, baru dianiaya. Setelah semangatnya kembali dilakukan itu lagi. Korban juga sempat dijerat tali tas milik korban," papar Rikwanto.

Untuk itu, lanjutnya, untuk sementara penyidik mengganti pasal pembunuhan berencana tersebut dengan Pasal 338, 351 Ayat 3 dan 353 KUHP tentang penganiayaan yang mengakibatkan kematian.

Adapun penetapan ancaman hukuman selanjutnya akan diserahkan ke pihak kejaksaan dan pengadilan saat sidang bila berkas penyidikan dan pemeriksaan sudah lengkap.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email



Video Rekomendasi

Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Wagub DKI: Sekalipun Sudah Vaksin, Bukan Berarti Bebas Tak Jalankan Prokes

Wagub DKI: Sekalipun Sudah Vaksin, Bukan Berarti Bebas Tak Jalankan Prokes

Megapolitan
Bagaimana Harimau Tino dan Hari di Ragunan Tertular Covid-19? Ini Kata Dokter Hewan

Bagaimana Harimau Tino dan Hari di Ragunan Tertular Covid-19? Ini Kata Dokter Hewan

Megapolitan
Hasil Penjualan Sapi 23 Pedagang di Depok Dibawa Kabur, Kerugian Ditaksir Rp 1,4 Miliar

Hasil Penjualan Sapi 23 Pedagang di Depok Dibawa Kabur, Kerugian Ditaksir Rp 1,4 Miliar

Megapolitan
Dua Harimau Sumatera di Ragunan Terpapar Covid-19, Anies: Sudah Ada Tanda-tanda Kesembuhan

Dua Harimau Sumatera di Ragunan Terpapar Covid-19, Anies: Sudah Ada Tanda-tanda Kesembuhan

Megapolitan
Video Tawuran Pemuda di Bintaro Viral, Saksi Sebut Ada yang Bawa Sajam

Video Tawuran Pemuda di Bintaro Viral, Saksi Sebut Ada yang Bawa Sajam

Megapolitan
UPDATE 1 Agustus: Tambah 2.701 Kasus Covid-19 di Jakarta, 15.884 Orang Kini Berjuang Sembuh

UPDATE 1 Agustus: Tambah 2.701 Kasus Covid-19 di Jakarta, 15.884 Orang Kini Berjuang Sembuh

Megapolitan
Makan Harus Tunjukkan Surat Vaksin, Pengusaha Warteg: Kebijakan yang Mengada-ada

Makan Harus Tunjukkan Surat Vaksin, Pengusaha Warteg: Kebijakan yang Mengada-ada

Megapolitan
Ketua Pengusaha Warteg: Kebijakan Makan 20 Menit Tak Tepat, Menu Kami Kan Bervariasi...

Ketua Pengusaha Warteg: Kebijakan Makan 20 Menit Tak Tepat, Menu Kami Kan Bervariasi...

Megapolitan
Ada Aduan Pungli Bansos Kemensos, Ombudsman Minta Pemkot Tangerang Ikut Pantau Penyalurannya

Ada Aduan Pungli Bansos Kemensos, Ombudsman Minta Pemkot Tangerang Ikut Pantau Penyalurannya

Megapolitan
Efek Pandemi Covid-19, Banyak Pengusaha Warteg Pulang Kampung ke Tegal dan Brebes

Efek Pandemi Covid-19, Banyak Pengusaha Warteg Pulang Kampung ke Tegal dan Brebes

Megapolitan
Sejak Awal Pandemi, Ada 13.912 Anak Terpapar Covid-19 di Kota Bekasi

Sejak Awal Pandemi, Ada 13.912 Anak Terpapar Covid-19 di Kota Bekasi

Megapolitan
Anies Paparkan Bukti PPKM Darurat di Jakarta Berhasil Turunkan Kasus Covid-19

Anies Paparkan Bukti PPKM Darurat di Jakarta Berhasil Turunkan Kasus Covid-19

Megapolitan
Pria Tanpa Identitas Ditemukan Tewas Mengambang di Sungai Cisadane

Pria Tanpa Identitas Ditemukan Tewas Mengambang di Sungai Cisadane

Megapolitan
Pengendara Moge Tabrak Pemotor Honda Beat hingga Tewas, Polisi: Itu Konvoi, Mereka Sunmori...

Pengendara Moge Tabrak Pemotor Honda Beat hingga Tewas, Polisi: Itu Konvoi, Mereka Sunmori...

Megapolitan
Anies: Alasan Tidak Bisa Vaksin di Jakarta Sulit Diterima, Anda Bisa Akses di Mana Saja

Anies: Alasan Tidak Bisa Vaksin di Jakarta Sulit Diterima, Anda Bisa Akses di Mana Saja

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X