Kompas.com - 09/04/2014, 16:01 WIB
Sebagian warga relokasi di Rusun Pinus Elok merasa dipaksa menjadi golput akibat nama mereka tidak masuk dalam daftar pemilih tetap. KOMPAS.COM/NADIA ZAHRASebagian warga relokasi di Rusun Pinus Elok merasa dipaksa menjadi golput akibat nama mereka tidak masuk dalam daftar pemilih tetap.
Penulis Nadia Zahra
|
EditorHindra Liauw

JAKARTA, KOMPAS.com — Penghuni Rusun Pinus Elok mengaku tidak mengenal program yang ditawarkan oleh para calon anggota legislatif (caleg) ataupun partai politik yang terdapat dalam surat suara, Rabu (9/4/2014).

"Saya tidak kenal mereka. Pilihnya ya pilih aja," ucap Daih, warga relokasi Waduk Ria Rio tersebut.

Selama tinggal di Rusun Pinus Elok, ia hanya mendapat sedikit akses informasi mengenai caleg dan juga parpol.

Sementara itu, Rumlah, warga relokasi Waduk Ria Rio lainnya, mengaku memutuskan memilih partai, bukan caleg. "Pilihnya partai yang udah pernah aja. Kalo untuk orang nggak pilih, nggak kenal sih," ucapnya sambil tertawa.

Sementara itu, pantauan Kompas.com di TPS 164 Rusun Pinus Elok, hanya warga relokasi Waduk Ria Rio yang mendapatkan hak suara. Adapun penghuni lainnya, asal relokasi Waduk Pluit dan Manggarai, tidak satu pun terdata sebagai daftar pemilih tetap.

"Kenapa cuma yang Ria Rio doang bisa nyoblos? Saya kan sama juga penghuni sini, tapi nggak bisa milih," keluh Dirman, warga Rusun Pinus Elok.

Ia menduga, hal ini terjadi lantaran manajemen Komisi Pemilihan Umum (KPU) kacau dalam mengelola DPT. "Salah KPU ini. Banyak warga di sini yang tidak bisa nyoblos. Biar nanti kita buat berita acara dan gugat KPU," tekan anggota KPPS, Jefry.Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Baca tentang


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Polisi Tunggu Hasil Analisa Sampel Bangunan SMA 96 Jakarta yang Roboh

Polisi Tunggu Hasil Analisa Sampel Bangunan SMA 96 Jakarta yang Roboh

Megapolitan
Rumah Lawan Covid-19 Tangsel Bersiap Hadapi Gelombang Ketiga

Rumah Lawan Covid-19 Tangsel Bersiap Hadapi Gelombang Ketiga

Megapolitan
Bandar Narkoba yang Tabrak Polisi Ditangkap di Kendal

Bandar Narkoba yang Tabrak Polisi Ditangkap di Kendal

Megapolitan
Mobil Putar Arah Bikin Macet di Jalan Palmerah Utara, Sudinhub Jakbar Akan Tutup dengan Barrier

Mobil Putar Arah Bikin Macet di Jalan Palmerah Utara, Sudinhub Jakbar Akan Tutup dengan Barrier

Megapolitan
Klarifikasi Jakpro soal Penentuan Lokasi Sirkuit Formula E Jakarta

Klarifikasi Jakpro soal Penentuan Lokasi Sirkuit Formula E Jakarta

Megapolitan
Bangunan di Atas Saluran Air Kemang Belum Seluruhnya Dibongkar, Camat Minta Pemilik Tambah Pekerja

Bangunan di Atas Saluran Air Kemang Belum Seluruhnya Dibongkar, Camat Minta Pemilik Tambah Pekerja

Megapolitan
Pemuda Pancasila Akui 16 Tersangka Ricuh Demo di DPR/MPR Anggota Aktif

Pemuda Pancasila Akui 16 Tersangka Ricuh Demo di DPR/MPR Anggota Aktif

Megapolitan
Anies Sebut Formula Pengupahan Saat Ini Tak Cocok untuk Jakarta

Anies Sebut Formula Pengupahan Saat Ini Tak Cocok untuk Jakarta

Megapolitan
PTM Terbatas di Depok Dimulai Lagi Besok

PTM Terbatas di Depok Dimulai Lagi Besok

Megapolitan
Klaster PTM Terbatas di Kota Bogor, 24 Orang Positif Covid-19

Klaster PTM Terbatas di Kota Bogor, 24 Orang Positif Covid-19

Megapolitan
Kasus Covid-19 di Depok Meningkat, Hanya 2 dari 30 Kelurahan yang Nihil Kasus

Kasus Covid-19 di Depok Meningkat, Hanya 2 dari 30 Kelurahan yang Nihil Kasus

Megapolitan
LPSK: Kasus Pelecehan Seksual terhadap Anak Naik Tajam, Diduga Efek Pandemi Covid-19

LPSK: Kasus Pelecehan Seksual terhadap Anak Naik Tajam, Diduga Efek Pandemi Covid-19

Megapolitan
Polisi yang Dianiaya Oknum Anggota Pemuda Pancasila Membaik, Segera Pulang

Polisi yang Dianiaya Oknum Anggota Pemuda Pancasila Membaik, Segera Pulang

Megapolitan
Pelecehan Seksual Anak di Depok Marak Terjadi, Tigor: Status Kota Layak Anak Harus Dicabut

Pelecehan Seksual Anak di Depok Marak Terjadi, Tigor: Status Kota Layak Anak Harus Dicabut

Megapolitan
Sisa Seorang Pasien Dirawat di Rumah Lawan Covid-19 Tangsel

Sisa Seorang Pasien Dirawat di Rumah Lawan Covid-19 Tangsel

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.