Kompas.com - 14/04/2014, 10:31 WIB
EditorAna Shofiana Syatiri

JAKARTA, KOMPAS.com -- Calon penghuni Rusunami Kemanggisan Residence, Jakarta Barat, sedikit bernapas lega setelah Pemprov DKI Jakarta merealisasikan tuntutan calon penghuni rusunami agar menyegel proyek rusunami itu.

"Rusunami yang telah berubah menjadi apartemen itu telah disegel Pemprov DKI, Jumat lalu. Kami apresiasi Pemprov DKI yang berlaku adil kepada kami," kata Valentino, salah satu calon pembeli rusunami, saat dihubungi, Sabtu (12/4/2014).

Valentino mengatakan, ada tiga alasan terkait penyegelan itu berdasarkan surat tembusan dari Dinas Pengawasan dan Penertiban Bangunan (P2B) DKI Jakarta. Terkait perubahan peruntukan dari rusunami menjadi apartemen secara nyata pengembang telah melanggar.

Permohonan rusunami itu hanya untuk memperoleh intensif berupa retribusi perizinan sebesar 50 persen dan pajak 50 persen dari negara. Ternyata, rusunami itu sengaja dibangun melebihi batasan intensitas bangunan.

"Ini jelas melanggar. Secara luas dan ketinggiannya lebih tepat peruntukkannya sebagai apartemen," kata Valentino.

Sebelumnya, kata Valentino, Pemprov DKI pernah menyegel bangunan tersebut saat PT Mitra Sejahtera, selaku manajemen lama, dinyatakan pailit oleh pengadilan. Ketika kepemilikan berpindah tangan pada pengembang Baru, PT Berlian Makmur Properti, papan segel dicabut pada Agustus 2013.

"Bahkan demo terakhir yang kami lakukan di depan rusunami karena kami lihat pengembang baru berniat menjual kembali unit rusun kepada calon konsumen baru. Padahal, sudah jelas bangunan tersebut masih bermasalah," kata Valentino.

Pantauan Warta Kota di lokasi menunjukkan, papan segel terpasang di pagar depan apartemen. Meski demikian, aktivitas manajemen masih tampak. Beberapa orang juga terlihat masuk dan keluar menenteng brosur apartemen. (tha)

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

PPKM Level 1 Jabodetabek, Kantor Sektor Non-esensial Bisa Terapkan WFO 100 Persen

PPKM Level 1 Jabodetabek, Kantor Sektor Non-esensial Bisa Terapkan WFO 100 Persen

Megapolitan
[POPULER JABODETABEK] Ancol Ditutup untuk Umum pada 4 Juni | 'Pet Shop' di Serpong Terancam Tutup

[POPULER JABODETABEK] Ancol Ditutup untuk Umum pada 4 Juni | "Pet Shop" di Serpong Terancam Tutup

Megapolitan
UPDATE 23 Mei: Tambah 9 Kasus Covid-19 di Kota Tangerang, 54 Pasien Dirawat

UPDATE 23 Mei: Tambah 9 Kasus Covid-19 di Kota Tangerang, 54 Pasien Dirawat

Megapolitan
Kondisi Pandemi Covid-19 Membaik, PPKM di Jabodetabek Turun ke Level 1

Kondisi Pandemi Covid-19 Membaik, PPKM di Jabodetabek Turun ke Level 1

Megapolitan
Saat Pengemudi Pajero dan Sopir Yaris yang Ditamparnya Berdamai, Pelaku Sebut Tak Punya Niat Jahat...

Saat Pengemudi Pajero dan Sopir Yaris yang Ditamparnya Berdamai, Pelaku Sebut Tak Punya Niat Jahat...

Megapolitan
Permintaan Maaf Pengemudi Pajero Usai Diamankan Polisi, Sebut Penamparan hanya Salah Paham

Permintaan Maaf Pengemudi Pajero Usai Diamankan Polisi, Sebut Penamparan hanya Salah Paham

Megapolitan
Harga Minyak Goreng Curah Cuma Turun Rp 2.000, Pedagang: Pahit, Jarang Banget Terjual 2 Jeriken Sehari

Harga Minyak Goreng Curah Cuma Turun Rp 2.000, Pedagang: Pahit, Jarang Banget Terjual 2 Jeriken Sehari

Megapolitan
39 Jam Kerusuhan Berdarah di Mako Brimob dan Rangkaian Aksi Teror yang Terjadi Setelahnya (2)

39 Jam Kerusuhan Berdarah di Mako Brimob dan Rangkaian Aksi Teror yang Terjadi Setelahnya (2)

Megapolitan
Kasus Handi-Salsabila Ditabrak dan Dibuang, Kolonel Priyanto Akan Tanggapi Replik Oditur Hari Ini

Kasus Handi-Salsabila Ditabrak dan Dibuang, Kolonel Priyanto Akan Tanggapi Replik Oditur Hari Ini

Megapolitan
Gas Bocor Saat Pemilik Memasak, Rumah Dua Lantai di Kramatjati Terbakar

Gas Bocor Saat Pemilik Memasak, Rumah Dua Lantai di Kramatjati Terbakar

Megapolitan
Prakiraan Cuaca BMKG: Sebagian Jakarta Berpotensi Hujan Disertai Petir pada Siang hingga Sore

Prakiraan Cuaca BMKG: Sebagian Jakarta Berpotensi Hujan Disertai Petir pada Siang hingga Sore

Megapolitan
860 Jemaah Asal Kota Tangerang Bakal Berangkat Haji 4 Juni, Pelepasan di Masjid Al-Azhom

860 Jemaah Asal Kota Tangerang Bakal Berangkat Haji 4 Juni, Pelepasan di Masjid Al-Azhom

Megapolitan
Sambut HUT DKI Jakarta, Kanstin Trotoar di Petojo Selatan Dicat

Sambut HUT DKI Jakarta, Kanstin Trotoar di Petojo Selatan Dicat

Megapolitan
Baru Bebas Tertangkap Lagi, Residivis Transaksi Sabu di Pinggir Jalan

Baru Bebas Tertangkap Lagi, Residivis Transaksi Sabu di Pinggir Jalan

Megapolitan
Pemkot Bogor Raih Predikat WTP Ke-6 Kalinya Berturut-turut

Pemkot Bogor Raih Predikat WTP Ke-6 Kalinya Berturut-turut

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.