Kecaman "Dinda" Bukan Gambaran Pengguna KRL pada Umumnya - Kompas.com

Kecaman "Dinda" Bukan Gambaran Pengguna KRL pada Umumnya

Kompas.com - 17/04/2014, 08:21 WIB
Screenshot akun Path bernama Dinda

JAKARTA, KOMPAS.com - Kecaman pemilik akun Path "Dinda" kepada ibu hamil di KRL dianggap bukan gambaran umum pengguna KRL. Kepala Humas PT KAI Commuter Jabodetabek Eva Chairunnisa mengganggap kasus tersebut kasuistik.

"Kasuistik di sini maksudnya perilaku (Dinda) yang tidak menggambarkan (perilaku) pengguna kereta pada umumnya. Saya tiap hari naik kereta dan orang-orang (di kereta) justru suka berinisiatif kalau petugas belum ada. 'ada ibu hamil?' atau, 'sini, bu, sini'," kata Eva kepada Kompas.com, Kamis (17/4/2014).

KCJ sebagai operator KRL, kata Eva, sudah menyediakan fasilitas kursi prioritas untuk lansia, ibu hamil, ibu yang membawa anak kecil, dan difabel. Dia menjamin, pada jam sibuk, kursi prioritas diduduki oleh orang yang membutuhkan.

"Kursi prioritas memang tidak dikosongkan. Jadi kalau di stasiun awal, kursi tersebut diduduki oleh penumpang lain. Tapi, kalau dalam perjalanan, ada ibu hamil misalnya, petugas akan minta penumpang untuk memberikan kursinya (ke ibu hamil tersebut). Saya jamin itu," kata Eva.

Ketika kursi prioritas sudah penuh, kata Eva, petugas  akan mengalihkan orang-orang prioritas tersebut ke kursi reguler. Menurut Eva, hal inilah yang mungkin kurang diterima bagi penumpang reguler.


"Untuk penumpang yang di kursi reguler mungkin mereka merasa punya hak, sudah bayar tiket. Kalau sudah seperti itu, untuk bisa lebih bersimpati," kata wanita yang sehari-hari menggunakan KRL ini.

EditorAna Shofiana Syatiri
Komentar

Terkini Lainnya

Fahri Hamzah: Ada Peran Lain untuk Jusuf Kalla Selain Jadi Wapres Lagi

Fahri Hamzah: Ada Peran Lain untuk Jusuf Kalla Selain Jadi Wapres Lagi

Nasional
Ketua DPRD DKI Belum Tanda Tangan LKPJ 2017, Anies Bilang Prosesnya Jadi Politis

Ketua DPRD DKI Belum Tanda Tangan LKPJ 2017, Anies Bilang Prosesnya Jadi Politis

Megapolitan
Berkomplot dengan Napi, Remaja 17 Tahun Selundupkan Ekstasi Asal Prancis

Berkomplot dengan Napi, Remaja 17 Tahun Selundupkan Ekstasi Asal Prancis

Megapolitan
Seorang Ibu 10 Kali Mencuri Pisang di Pasar demi Bayar Sekolah Anak

Seorang Ibu 10 Kali Mencuri Pisang di Pasar demi Bayar Sekolah Anak

Regional
Gerindra Anggap Kubu Jokowi Kesulitan Mencari Figur Cawapres

Gerindra Anggap Kubu Jokowi Kesulitan Mencari Figur Cawapres

Nasional
Bermodus Hipnotis, WNA Curi Uang Rumah Makan di Fatmawati

Bermodus Hipnotis, WNA Curi Uang Rumah Makan di Fatmawati

Megapolitan
Intelijen Inggris Gunakan Anak Jadi Mata-mata

Intelijen Inggris Gunakan Anak Jadi Mata-mata

Internasional
Trotoar hingga Gorong-gorong di Rute 'Torch Relay' Asian Games di Jaksel Masih Harus Dibenahi

Trotoar hingga Gorong-gorong di Rute "Torch Relay" Asian Games di Jaksel Masih Harus Dibenahi

Megapolitan
Patahan Jarum Suntik Tertinggal di Paha Bayi Usia 1,5 Bulan

Patahan Jarum Suntik Tertinggal di Paha Bayi Usia 1,5 Bulan

Internasional
Tangan Anak 4 Tahun Terjepit di Pembuangan Air Kolam Renang

Tangan Anak 4 Tahun Terjepit di Pembuangan Air Kolam Renang

Megapolitan
Hilang 4 Hari, Pelajar SMP Ditemukan Tewas Dibegal Teman Sendiri

Hilang 4 Hari, Pelajar SMP Ditemukan Tewas Dibegal Teman Sendiri

Regional
Video Kali Item Dekat Wisma Atlet Kemayoran Ditutupi Kain Jaring Hitam

Video Kali Item Dekat Wisma Atlet Kemayoran Ditutupi Kain Jaring Hitam

Megapolitan
Eks Koruptor Nekat 'Nyaleg', MA Diminta Prioritaskan Gugatan PKPU

Eks Koruptor Nekat "Nyaleg", MA Diminta Prioritaskan Gugatan PKPU

Nasional
Simulasi Bus Atlet Asian Games dari Wisma Atlet-Pondok Indah, Ini Waktu Tempuhnya

Simulasi Bus Atlet Asian Games dari Wisma Atlet-Pondok Indah, Ini Waktu Tempuhnya

Megapolitan
Golkar Siapkan Pengganti Pimpinan Komisi VII yang Ditangkap KPK

Golkar Siapkan Pengganti Pimpinan Komisi VII yang Ditangkap KPK

Nasional

Close Ads X