Kompas.com - 22/04/2014, 14:00 WIB
|
EditorAna Shofiana Syatiri

JAKARTA, KOMPAS.com - Proses pengajuan penataan rumah kumuh melalui program Kampung Deret oleh Pemerintah Provinsi DKI Jakarta, di Pademangan Barat, Jakut, dinilai lambat. Warga mengeluhkan kinerja pemerintah yang menghabiskan waktu berbulan-bulan untuk mulai melaksanakan program kampung deret.

"Lama banget, sudah dari 7 bulan yang lalu sosialisasinya, sampai sekarang belum ada kepastian," ujar Muslimin, Ketua RW 013, Kelurahan Pademangan Barat, Pademangan, Jakarta Utara, Selasa (22/4/2014).

Di RW 013, Pademangan Barat, menurut Muslimin, terdapat 556 pemohon yang terbagi dalam 14 RT. Semua pemohon saat ini masih dalam proses pengajuan. Petugas pengukur yang datang ke RW 013 mengatakan kepada Muslimin, program Kampung Deret di wilayah tersebut akan masuk dalam tahap II. Sedangkan tahap I, menurutnya, sedang dalam proses pengerjaan.

Meskipun petugas  menjanjikan proyek akan dimulai pada Mei 2014, Muslimin meragukan hal tersebut. Menurut Muslimin, hingga saat ini, bahkan proses pengukuran belum juga selesai dilakukan.

"Untuk pengukuran saja sudah 1,5 bulan, dan masih belum selesai juga," ujar Muslimin.

Petugas yang melakukan pengukuran, kata Muslimin, hanya datang setiap Sabtu dan Minggu. Dan pengukuran dilakukan oleh mahasiswa.

Setelah pengukuran selesai dilakukan, petugas terlebih dahulu akan memberikan gambar rancangan dan menentukan Rencana Anggaran Belanja (RAB). Kemudian warga yang mendapat persetujuan, harus membuka rekening di Bank DKI, guna memudahkan proses transfer uang dari pemerintah kepada masyarakat. Untuk proses pengiriman uang, menurut Muslimin, akan dilakukan dalam 3 tahap, selama 3 bulan. Tahap satu sebesar 40%, tahap dua 40%, dan tahap akhir sebanyak 20%.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Hindari Kepadatan Peron 6 dan 7 Stasiun Manggarai, KAI Commuter Akan Operasikan Tiga Feeder

Hindari Kepadatan Peron 6 dan 7 Stasiun Manggarai, KAI Commuter Akan Operasikan Tiga Feeder

Megapolitan
Imbas Rute Baru KRL, Pengguna Capek dan Terlalu Ribet Harus Transit Dua Kali

Imbas Rute Baru KRL, Pengguna Capek dan Terlalu Ribet Harus Transit Dua Kali

Megapolitan
Penumpang Kaget Rute KRL Berubah, Tunggu Kereta Tujuan Bogor di Tanah Abang Tak Kunjung Datang

Penumpang Kaget Rute KRL Berubah, Tunggu Kereta Tujuan Bogor di Tanah Abang Tak Kunjung Datang

Megapolitan
Video Pemotor Masuk Tol Beredar di Medsos, PT Jasa Marga: Dari Cikunir Keluar di Bekasi Barat  1

Video Pemotor Masuk Tol Beredar di Medsos, PT Jasa Marga: Dari Cikunir Keluar di Bekasi Barat 1

Megapolitan
Antisipasi Penumpukan Penumpang di Stasiun Manggarai pada Senin Besok, Ini yang Dilakukan KAI Commuter

Antisipasi Penumpukan Penumpang di Stasiun Manggarai pada Senin Besok, Ini yang Dilakukan KAI Commuter

Megapolitan
Hari Kedua Perubahan Rute KRL: Peron 6 dan 7 Stasiun Manggarai Dipadati Pengguna, Petugas Sibuk Beri Informasi

Hari Kedua Perubahan Rute KRL: Peron 6 dan 7 Stasiun Manggarai Dipadati Pengguna, Petugas Sibuk Beri Informasi

Megapolitan
Penumpang di Stasiun Manggarai Sempat Membludak, KAI Commuter Minta Maaf

Penumpang di Stasiun Manggarai Sempat Membludak, KAI Commuter Minta Maaf

Megapolitan
BPBD DKI Ingatkan Potensi Hujan Lebat Diserta Kilat hingga Angin Kencang di Bogor dan Depok

BPBD DKI Ingatkan Potensi Hujan Lebat Diserta Kilat hingga Angin Kencang di Bogor dan Depok

Megapolitan
Polisi Tangkap Salah Satu Pelaku Tawuran yang Tewaskan Pemuda di Pasar Kam Jatinegara

Polisi Tangkap Salah Satu Pelaku Tawuran yang Tewaskan Pemuda di Pasar Kam Jatinegara

Megapolitan
Pemkot Bekasi Akan Evaluasi Rencana Penambahan Durasi CFD secara Bertahap

Pemkot Bekasi Akan Evaluasi Rencana Penambahan Durasi CFD secara Bertahap

Megapolitan
Jenazah Pria Ditemukan Mengambang di Polder Air Ciketing, Korban Diduga Tercebur

Jenazah Pria Ditemukan Mengambang di Polder Air Ciketing, Korban Diduga Tercebur

Megapolitan
Tinggal 6 Hari Lagi Balapan Formula E, Jakpro Terus Kebut Persiapan Sirkuit Ancol

Tinggal 6 Hari Lagi Balapan Formula E, Jakpro Terus Kebut Persiapan Sirkuit Ancol

Megapolitan
Jakpro Klaim Tiket Nonton Balap Formula E Jakarta Sudah 'Sold Out'

Jakpro Klaim Tiket Nonton Balap Formula E Jakarta Sudah "Sold Out"

Megapolitan
CFD Selesai, Jalan Ahmad Yani Kota Bekasi Kembali Dibuka untuk Kendaraan Bermotor

CFD Selesai, Jalan Ahmad Yani Kota Bekasi Kembali Dibuka untuk Kendaraan Bermotor

Megapolitan
Mobil Balap Formula E Dipamerkan Saat 'Car Free Day', Jakpro: Masyarakat Luas Perlu Tahu

Mobil Balap Formula E Dipamerkan Saat "Car Free Day", Jakpro: Masyarakat Luas Perlu Tahu

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.