KPAI: JIS Harus Lebih Kooperatif dan Terbuka

Kompas.com - 23/04/2014, 21:04 WIB
Suasana di pintu gerbang Jakarta International School, Jalan Terogong Raya, Jakarta Selatan, Rabu 923/4/2014). KOMPAS.COM/ANDRI DONNAL PUTERASuasana di pintu gerbang Jakarta International School, Jalan Terogong Raya, Jakarta Selatan, Rabu 923/4/2014).
|
EditorHindra Liauw
JAKARTA, KOMPAS.com — Komisi Perlindungan Anak Indonesia (KPAI) mengharapkan pihak Jakarta International School (JIS) lebih kooperatif dan terbuka dalam kasus kejahatan seksual di sekolah tersebut. KPAI menduga JIS masih menyembunyikan banyak informasi penting lainnya.

"JIS harus kooperatif, tidak boleh gengsi sehingga bisa concerned mengusut para pelaku kejahatan seksual," kata Ketua KPAI Asrorun Niam Sholeh di Gedung KPAI, Jakarta, Rabu (23/4/2014) malam.

Menurutnya, bila JIS tidak kooperatif, maka kasus ini akan sulit untuk diusut tuntas. Terlebih, saat ini ada korban kedua yang melaporkan kasus kejahatan seksual di sekolah tersebut. "Dari keterangan saksi di dalam, kata mereka, setahun lalu ada anak perempuan usia sembilan tahun pingsan di toilet sekolah. Diduga dia korban pemerkosaan. Masalah ini ditutup-tutupi pihak JIS," sambungnya.

Untuk itu, KPAI juga berharap JIS lebih terbuka dalam memberikan data dan informasi sehingga bisa membantu penyidikan kasus ini. Asrorun menambahkan, korban kedua merupakan warga negara asing sehingga pihaknya akan mengundang kedutaan besar negara tersebut untuk ikut menyelidiki masalah ini. Namun, Asrorun enggan menyebut nama pihak kedutaan besar terrsebut.

Selain itu, pihak KPAI juga akan bekerja sama dengan Lembaga Perlindungan Saksi dan Korban (LPSK) dan pihak kepolisian untuk mengusut kasus kejahatan seksual terhadap korban kedua.

Seperti pemberitaan sebelumnya, satu lagi korban kejahatan seksual di JIS melapor ke KPAI. Korban juga merupakan teman akrab AK, yang merupakan korban pertama yang kasusnya sudah diusut pihak kepolisian. Ibu korban kedua merupakan campuran Indonesia-Jerman, sedangkan ayahnya warga negara asing.

Pihak KPAI enggan menyebut inisial dan asal ayah korban. Akibat kasus kejahatan seksual terhadap AK, saat ini TK JIS sudah resmi ditutup oleh Kemendikbud.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Imam Singgung Kartu Depok Sejahtera, Pradi: Itu Program Pemeritah Pusat

Imam Singgung Kartu Depok Sejahtera, Pradi: Itu Program Pemeritah Pusat

Megapolitan
Pemkot Tangerang Usung 4 Program Prioritas dalam RAPBD 2021

Pemkot Tangerang Usung 4 Program Prioritas dalam RAPBD 2021

Megapolitan
Berkas Perkara Kasus Pabrik Narkoba di Cipondoh Sudah Rampung

Berkas Perkara Kasus Pabrik Narkoba di Cipondoh Sudah Rampung

Megapolitan
Soal Gini Ratio, Imam Sebut Kota Depok Lebih Baik dari Jakarta dan Indonesia

Soal Gini Ratio, Imam Sebut Kota Depok Lebih Baik dari Jakarta dan Indonesia

Megapolitan
Viral Video Pengemudi Ojol Dibegal di Klender, Polisi Lakukan Penyelidikan

Viral Video Pengemudi Ojol Dibegal di Klender, Polisi Lakukan Penyelidikan

Megapolitan
Debat Pilkada Depok: Pradi Janjikan Dana RW, Imam Dana Kelurahan

Debat Pilkada Depok: Pradi Janjikan Dana RW, Imam Dana Kelurahan

Megapolitan
Debat Kandidat Pilkada Depok: Imam Tanya soal Kesehatan, Pradi Malah Bahas UMKM

Debat Kandidat Pilkada Depok: Imam Tanya soal Kesehatan, Pradi Malah Bahas UMKM

Megapolitan
Polisi Tangkap Spesialis Pencuri Sepeda MTB di Jakarta

Polisi Tangkap Spesialis Pencuri Sepeda MTB di Jakarta

Megapolitan
Pradi: Kami Akan Jaga Pertumbuhan Ekonomi Depok Tanpa Korbankan Kesehatan Warga

Pradi: Kami Akan Jaga Pertumbuhan Ekonomi Depok Tanpa Korbankan Kesehatan Warga

Megapolitan
Imam Sebut 1.000 Kios Sudah Dibangun di Depok, Afifah: Lihat Kenyataan di Lapangan

Imam Sebut 1.000 Kios Sudah Dibangun di Depok, Afifah: Lihat Kenyataan di Lapangan

Megapolitan
Atasi Masalah Generasi Muda, Idris-Imam Janji Bangun Alun-alun hingga Depok Creative Hub

Atasi Masalah Generasi Muda, Idris-Imam Janji Bangun Alun-alun hingga Depok Creative Hub

Megapolitan
Imam Pamer Alpukat dan Belimbing Saat Debat Kandidat Pilkada Depok

Imam Pamer Alpukat dan Belimbing Saat Debat Kandidat Pilkada Depok

Megapolitan
Debat Kandidat Pilkada Depok, Imam Budi Janji Manfaatkan Lahan Tidur untuk Urban Farming

Debat Kandidat Pilkada Depok, Imam Budi Janji Manfaatkan Lahan Tidur untuk Urban Farming

Megapolitan
Pradi-Afifah Janji Batasi Izin Pendirian Pasar Modern jika Menang Pilkada Depok

Pradi-Afifah Janji Batasi Izin Pendirian Pasar Modern jika Menang Pilkada Depok

Megapolitan
UPDATE 30 November: Ada 2.909 Kasus Covid-19 di Kota Tangerang, Terbanyak di Karawaci

UPDATE 30 November: Ada 2.909 Kasus Covid-19 di Kota Tangerang, Terbanyak di Karawaci

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X