Kompas.com - 24/04/2014, 21:11 WIB
Zannuba Ariffah Wahid atau akrab dikenal Yenny Wahid. KOMPAS/HENDRA A SETYAWANZannuba Ariffah Wahid atau akrab dikenal Yenny Wahid.
|
EditorHindra Liauw

JAKARTA, KOMPAS.com — Direktur Wahid Institute Zannuba Ariffah Chafsoh Rahman Wahid atau Yenni Wahid mengecam kekerasan seksual yang menimpa AK, siswa TK Jakarta International School. Menurutnya, hal ini termasuk bencana nasional. Terlebih, belakangan sekolah internasional ini juga diketahui tidak memiliki izin operasi, dan salah satu mantan pengajarnya merupakan "predator" seksual buronan FBI. 

"Sebagai orangtua, saya kecewa dan marah. Kok bisa 'predator' seksual ini bebas berkeliaran tanpa diketahui. Seolah-olah pemerintah dan kita semua dibutakan dengan profesi kredibel dan terhormat," kata Yenni Wahid di Grand Mahakam Hotel, Jakarta Selatan, Kamis (24/4/2014).

Yenni mengatakan, kekerasan seksual yang terjadi di JIS menandakan kelemahan pemerintah dalam memberikan perlindungan bagi anak. Ia juga mengatakan, kejadian ini adalah bentuk kelalaian JIS.

"Kok bisa JIS sampai kecolongan sehingga 'predator' seksual bisa ngajar di situ?" katanya.

Putri almarhum Presiden ke-4 RI Abdurrahman Wahid ini juga mendesak pemerintah untuk segera menyelesaikan masalah ini. Ia mengapresiasi langkah Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan untuk menutup TK JIS secara permanen.

"Jangan sampai karena kepentingan dan desakan asing, jadi masalah ini biarkan saja," kata Yenny. Ia juga menuntut agar semua pelaku diberi hukuman yang seberat-beratnya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email



Video Rekomendasi

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Sederet PR Anies Usai Divonis Bersalah atas Polusi Udara Jakarta

Sederet PR Anies Usai Divonis Bersalah atas Polusi Udara Jakarta

Megapolitan
Saat Bioskop di Kawasan Blok M Sepi, Penularan Covid-19 Masih Menghantui

Saat Bioskop di Kawasan Blok M Sepi, Penularan Covid-19 Masih Menghantui

Megapolitan
Berpulang Jelang Bebas akibat Kebakaran Lapas Tangerang...

Berpulang Jelang Bebas akibat Kebakaran Lapas Tangerang...

Megapolitan
Anies Sebut Tuntutan dalam Gugatan Polusi Udara Sudah Dikerjakan Sebelum Putusan Majelis Hakim

Anies Sebut Tuntutan dalam Gugatan Polusi Udara Sudah Dikerjakan Sebelum Putusan Majelis Hakim

Megapolitan
UPDATE 16 September: 25 Kasus Baru Covid-19 di Depok, 2 Pasien Wafat

UPDATE 16 September: 25 Kasus Baru Covid-19 di Depok, 2 Pasien Wafat

Megapolitan
Prakiraan Cuaca Hari Ini: Bodetabek Diguyur Hujan Nanti Malam

Prakiraan Cuaca Hari Ini: Bodetabek Diguyur Hujan Nanti Malam

Megapolitan
90 Orang Nonton di XXI BSD Plaza, Pengelola: Lebih Banyak dari Pembukaan Sebelumnya

90 Orang Nonton di XXI BSD Plaza, Pengelola: Lebih Banyak dari Pembukaan Sebelumnya

Megapolitan
Keseleo Usai Rampok Rumah di Tambora, Pemuda Ini Tak Bisa Kabur hingga Ditangkap Polisi

Keseleo Usai Rampok Rumah di Tambora, Pemuda Ini Tak Bisa Kabur hingga Ditangkap Polisi

Megapolitan
Kadis Pastikan Bioskop yang Beroperasi di Tangsel Siap Jalani Protokol

Kadis Pastikan Bioskop yang Beroperasi di Tangsel Siap Jalani Protokol

Megapolitan
Sejumlah Pengunjung Mal Masih Takut Nonton di Bioskop, Tak Mau Ambil Risiko Tertular Covid-19

Sejumlah Pengunjung Mal Masih Takut Nonton di Bioskop, Tak Mau Ambil Risiko Tertular Covid-19

Megapolitan
Anies dan Luhut Tinjau Proyek Tanggul Laut di Muara Baru

Anies dan Luhut Tinjau Proyek Tanggul Laut di Muara Baru

Megapolitan
Kunjungi Pembukaan Bioskop di Bintaro Xchange Mall, Kadispar Sebut Penonton Masih Sedikit

Kunjungi Pembukaan Bioskop di Bintaro Xchange Mall, Kadispar Sebut Penonton Masih Sedikit

Megapolitan
Ini Wilayah Prioritas Penanganan Banjir di Jakarta Selatan

Ini Wilayah Prioritas Penanganan Banjir di Jakarta Selatan

Megapolitan
WNA Pemilik Visa Kini Bisa Masuk Indonesia Lewat Bandara Soekarno-Hatta

WNA Pemilik Visa Kini Bisa Masuk Indonesia Lewat Bandara Soekarno-Hatta

Megapolitan
Tidak Ada Mediasi Terkait Perselisihan Nicholas Sean dan Ayu Thalia, Kasus Terus Berlanjut

Tidak Ada Mediasi Terkait Perselisihan Nicholas Sean dan Ayu Thalia, Kasus Terus Berlanjut

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.